mengakhiri masa terindah

Tidak terasa, sudah 33 bulan lebih saya jadi bunda. Dikaruniai anak di usia awal 20-an membuat saya merasa ”diragukan”. Sejak awal kehamilan, sedikitpun saya tidak pernah terpikir untuk tidak menyusui, alasannya?,  oh jangan harap keluar alasan ilmiah dan kesehatan dan ini dan itu, alasan saya simpel, karena 2 hal.

  1. karena setahu saya setiap bayi ya netek
  2. karena murah

Dan saya juga tidak ada persiapan yang aneh-aneh, cuma mengoleskan nipple cream mothercare sejak kehamilan saya memasuki bulan ke 7.

Alhamdulillah, saya tidak mengalami kesulitan berarti, pokoknya saya menyusui lancar jaya (menurut saya loh ya) selain masalah diawal menyusui yang membuat saya mencampur antara asi dengan formula.

Beberapa bulan sebelum ulang tahun Zua yang ke-2 saya sudah sounding bahwa “anak besar nggak nenen” dengan berbagai contoh, misalnya anak tetangga yang sudah tidak menyusu lagi. Harapan saya, pada usia 2 tahun Zua akan self-weaning dan kami akan bersama-sama melaluinya, tapi ternyata tidak semudah yang saya bayangkan!

Saya sudah memadukan teknik weaning with love dan metode hypno parenting (istilahnya afirmasi kalau tidak salah) yaitu mengafirmasi dengan kata-kata positif ketika anak dalam keadaan setengah tertidur. Afirmasi menabukan kata-kata “tidak” dan “jangan”, jadi kata-kata “zua anak besar anak pintar yang minum susu dari gelas” saya ulangi setiap malam, semakin rajin saya afirmasi, semakin lengket Zua dengan menyusu-nya.

Beberapa kali saya maju mundur untuk menyapih Zua, alasan utamanya selalu kasihan. Berkali-kali saya konsultasi dengan sahabat-sahabat saya yang konselor laktasi dan penggiat AIMI, selalu sama sarannya “kamu kali yang belom ikhlas.. makanya itu hati diikhlasin dulu”.. Saya merenung.. Iya, benar.. Saya terlanjut menikmati saat-saat zua menyusu, menatap saya, tangannya memeluk saya, harum tubuhnya menempel di tubuh saya.. Belum lagi “keajaiban” ASI yang selalu jadi andalan dikala zua sakit

Seminggu yang lalu, saya tiba-tiba merasa “ah saya Siap”, dan saya diskusikan dengan suami, alhamdulillah, dia Siap, masalah kami adalah, bahwa Zua sebetulnya sama sekali tidak mau. Memang dia sudah bisa beberapa kali tidur tanpa harus nenen terlebih dahulu, tapi kebanyakan harus nenen dulu, sementara bangun tidur mutlak harus nenen.

Hari pertama weaning, masalahnya adalah Zua menangis sekuat-kuatnya pada saat bangun tidur, dan ayahnya terpancing emosi, zua dimarahin, lagi-lagi mencari nenen untuk ketenangan. Sayapun segera berkonsultasi dengan uni Sari, konselor laktasi idola saya, dan berhasil saya tarik benang merah. Malamnya saya diskusi dengan suami yang juga merasa bersalah, okay, kami sudah memutuskan akan menekan emosi karena kami berdua tahu, ini saat yang sulit buat Zua.

Tidur siang dan bangun tidur tanpa nenen berhasil saya lewati dengan aktifitas baca cerita, dan ngemil langsung setelah bangun tidur. Yogurt, keju, dan agar-agar adalah sogokan yang tidak pernah gagal. Tidur malam, zua akan dipijat oleh ayahnya sambil diceritai, saya menunggu diluar kamar sampai zua tertidur, di hari ke-5, Zua sudah “jinak” dan bisa saya teman tanpa memaksa meminta nenen. Ketika zua terbangun malam ayahnya akan mengambilkan antara air putih atau susu untuknya, memangkunya sambil meminumkannya, saat ini biasanya saya tak kuasa menahan air mata, betapa besar perjuangan kami bertiga. Bangun tidur pagi menjadi saat terpenting bagi kami. Ayah Zua sudah harus mandi jam 7 dan berangkat jam 7.45, sementara Zua akan nenen dulu dan bangun jam 7.30, Sekarang zua bangun jam 7, langsung saya ganti baju, kami jalan pagi di jogging track, kadang bawa bola dan main di lapangan tenis, pokoknya langsung dialihkan. Alhamdulillah di hari ke 7 sudah bisa bangun dan malas-malasan dulu, baru kemudian jogging. Godaan terbesar kami adalah Zua sakit!! Badannya demam 38.5 derajat Celsius, dan saya gatal ingin menyusui, suami menguatkan saya, berdua, kami hadapi, alhamdulillah, saya Cuma memberi zua 1 SDM asi perah, panasnya Turun, saya shalat dan memohon untuk diberi kemudahan dalam menyapih Zua, alhamdulillah, sakitnya berangsur-angsur hilang walau saya tidak menyusuinya

Hari ini, saya sudah mendeclare bahwa anak saya, Damar Hakim Lazuardi Rahman, 33 bulan, adalah sarjana ASI se-sarjana-sarjananya hehehe..

Hal-hal indah setelah kami resmi “berpisah” dengan nenen datang susul menyusul, dimulai dari porsi makan zua yang 2x lipat dari sebelumnya, lalu porsi cemilannya yang bertambah, Sekarang porsi air putih yang diminumnya juga bertambah.

Zua makin mandiri, dan saya merasa lebih disayang dan dihargai olehnya. Beberapa kali sehari Zua memeluk saya dan berkata “bunda, aku sayang loh sama bunda” atau tiba-tiba waktu saya memasak dia memanggil ”bunda, bunda,sini bentar,mas ua mau peluk”. Kami bertiga, saya, suami saya dan Zua makin dekat, makin bisa mengontrol emosi kami. Minggu-minggu terakhir ini mendekatkan kami secara emocional, dan memperkuat bonding.

Saya bangga, bahagia, dan merasa diberkahi sekaligus. Jadi mama, jangan takut untuk menyusui, jangan takut merasa tidak Siap menyapih, jadikan pengalaman masa menyusui kita menjadi pengalaman terindah!

30 thoughts on “mengakhiri masa terindah

  1. alvaromom says:

    Aku bercucuran airmata membacanya.,selamat ya zua,bundabu,dan ayah buat kesuksesan ini..krim malem ku luntur pake lg ahh

  2. nia says:

    Waah sungguh mengharukan.. Share di afb juga dong dhir!😉 insyaAllah bs menginspirasi banyak orang. Aamiin!

  3. mamadipta says:

    Ga kuat.. aku sampe nangis..:((
    ngebayangin dipta umur 24bulan berarti tinggal 10bulan lg waktuku utk menyusui.. aahhh gak mau mikirrrrr..gak mauuuu…:((

    Bunda, Ayah dan Ma ua hebat.. great teamwork!🙂

  4. ayurayyan says:

    Hiks.. Bundabu selamat ya buat kalian betiga,team work yg hebat…wow 33bln ma ua berhasil disapih,sungguh waktu yg luar biasa panjang n pasti ngangenin bgt,oh bundabu jgn sedih ya,ma ua skrg udah besar..!! Huhu Ga siap weaning яåγγåЙ ,baca ini aja sediih,huhuhuhu…

  5. mama marsyelladel says:

    Aah bundabuu… Aku terharu membacanya.. Mewek deeh..😦 jadi tmbh smangat ngasi marchel ASIX .. Insya 4ώ) bisa ngalahin sarjana se-sarjana sarjannya ini.. Hehe .. Selamat ya bunda , ayah n ma ua.. Hugs

  6. mega. mama cinan says:

    Selamat ya dhir+suami, bisa nglewatin masa weaning dengan sukses.. Selamat juga buat mas Ua yang udah jadi “anak besar” sekarang :Ð
    Such an inspirational story for me dhir.. Aku skr lagi maju mundur buat weaning nih, dan kayanya akunya yg lom terlalu siap.. Makanya aku bakal “nyiapin” diri aku dulu niih..
    Sekali lagi selamat ya..

  7. Bundabu,,,
    Aku baca sampe nangis,,, bener bun, walau br 5 bulan nyusuin olel,,, aku bener2 menikmati bgt saat2 itu,,, bisa meluk olel, nyium bau olel, saling tatap,, ga bisa deh di gantiin semua itu… Bundabu yang dr awal nguatin aku buat kasih asi ke Olel,,, dan aku berterima kasih untuk itu semua…

    Nanti,,, saat olel sudah waktu nya menyapih,,, mungkin aku jg akan ngalamin hal ini,,, tapi emang bener kali ya bun,, kita nya harus ikhlas,,,
    Hiksss,, bundabu,,, sampe ngetik comment ini aja aku masi mewek,,

    I’m proud of you,,, Bundabu, ayah dan ma ua

  8. rαγα weaning sendiri pas aku hamil καLγα.jadi mikir ntar weaning καLγα gmn ya?apa kaya kk nya atau kaya mas ua?

    terharu bun, baca postingan ini, penuh perjuangan dan ga sia-sia.

    asi juga jadi andalanku kalau καLγα sakit.

    sehat terus yah mas ua.

  9. siska says:

    Bundabu heibaaat!
    Weaning is painful indeed ya bun..tp mau ga mau..siap ga siap musti terjadi.
    Aku aja yang ter-weaning terpaksa karena ditolak rai sakiiiit banget rasanya.
    Sampe skrg masih suka merayu-rayu nyodor2in gentong ke Rai tp yg disodorin cuma senyam-senyum trus nutup bra-ku.
    Emaknya jd malu sendiri..murahan bgt kesannya.
    There goes cita2 sakses tandem nursing dan nenenin Rai sampe 24 bln.
    Ah..
    I’m proud of you bunda Dhira.
    Moga2 aku bisa kaya bunda ya di baby#2 nanti..

  10. jeni says:

    huhuhu mewek bacanya, jadi makin deg2an kl baca ibu yg lg weaning, masih 8 bulan lg aurell weaning, doain ya dhira supaya aku juga sekuat dirimu.
    I’am proud u dhira.

  11. Seperti biasa, gw selalu suka baca bahasa tulisan Dhira. Gak tau deh pokoknya very touchy aja….
    Boleh gw sambung gak terusannya, Dhir? *ngarep dielus-elus ketimbang digaplok*

  12. mira says:

    Huhuhuhu.. Mewek aku bacanya.. Masih ada 19 bulan lagi waktuku untuk nyusuin Kana..

    Rasanya nantipun aku pasti ngalamin hal seperti ini.. Daaannn.. Blom mau ngebayangin nanti kayak gimana.. Mau nikmatin dulu masa2 nyusuin ini.. It’s a memorable ant precious moment..

    Selamat ya bundabu, ayah dan ma ua.. ☺ ☺

  13. irasistible says:

    Dhir, gue brebes mili nih bacanya, sambil bayangin kudu weaning Nadira in 9 months from now. Gue gak rela banget tapi ya mau gak mau emang harus supaya dia bisa lebih mandiri. Lagian kalo udah kelar weaning kan gue juga bisa mulai program nurunin berat badan, hehehe..

    Anyway, great article, girl!

  14. sari says:

    Dear Dhira,

    Sangat terharu baca proses weaningmu…proses yang sangat ingin kulalui tapi harus dengan ikhlas menerima kalo Haidar me-weaning dirinya sendiri saat usianya tepat 13 Bulan…

    Saluutt banget dengan kekompakkan Ayah Ulil, dirimu dan Zua…semoga kisah ini dapat menjadi pembelajaran buat yang lainnya.

    Dan Insya Allah anak keduaku nanti, aku bisa menyusui hingga 2 tahun atau lebiih..amiin.

    Selamat ya Mas Zua lulus Professor ASI dengan gelar CUM LAUDE!!! Selamat juga untuk Sang Bunda yang telah memberikan makanan terbaik, dan Sang Ayah yang telah mensupport proses weaning ini.
    🙂🙂 ….salam dari Adek Haidar, Onti Sari, Uncle Aat..

  15. Indah Wiyoga says:

    Terharuuuu😥 selamat ya Bunda, Ayah, & Zua…ngelewatin semuanya dgn sangaaaat indah. Smoga aku bs ngelakuin hal yg sm dgn Mika. Smoga 5bln lg nanti aku bs menyapih dgn ending yg menyenangkan seperti ini🙂

  16. Aaahh selamat dhira, zua, dan ayah zua..
    Aku terharu dan ikut ngerasain ada di posisi itu. Gimana dgn aku nih bund, kyara 29bln tp blm mau disapih juga dan akunya pun belum ikhlas.. Harus mulai menata hati dulu kali ya biar emaknya ikhlas dulu. Hiks..
    Salut buat ayah zua juga. Ayahnya kyara blm bisa disuruh konsen support aku buat weaning krn tiap hari ngerjain thesis sampe lewat tgh malam. Kalo ditambah tangisan anak aku khawatir thesis terganggu dan weaning pun gagal. Insya Allah 2bln lg thesis selesai jd si ayah bisa bantu support kalo tgh malam rewel.
    Aah pd saatnya nanti me-weaning kyara mudah2an bisa semantap kalian🙂

    Kiss buat zua ya dr kyara dan mama..

  17. lovelyfla says:

    :((
    baca ini pas lagi jauh sama Cinta, antara terharu sama jadi makin kangen sama si bocah. salut sama perjuangan kalian bertiga, bener-bener tim yang kompak.
    selamat ya zua, bunda dan pastinya ayah sudah berhasil menyusui sampai hampir 3 tahun.

  18. rara nianra says:

    mewek abis bacanya mb’..

    mas ua hebat!bisa menjalani proses weaningnya..bundanya jg hebat bs mnjalaninya..
    smoga aq n filzaku jg bisa mnjlaninya klo saatnya tiba nanti..

    thks 4 inspiring me..
    lam kenal

  19. naialicious says:

    bekal untuk nanti menyapih Kenzie, hhh semoga siap dan kuat seperti kamu Dhir, TFS🙂

  20. bundabu, aku ngembeng :”)
    antara bahagia dan yang lainnya. Aku sendiri gak pernah merasakan menyapih, tapi aku yang disapih, jadi merasakan gimana linglungnya-sedihnya-kehilangannya disapih sama anak saat baru sekitar 11 bulan menyusui.. Apapun sih, aku tetep kekeuh niat 2 tahun provide ASI buat shaina walau harus diperah. Apadaya, niat sudah bulat. Alhamdulillah, karena ikhlas, semua juga lancar🙂
    maap jadi curhat hehe..
    Mas Ua makin besar makin pintaaarr!! Sayang bunda terus ya naaak

  21. nenglita says:

    Hebad deh kamyuuu…
    33 bulan bok! Eh kayanya timing kita nyapih hampir barengan yah?
    Gw pun sampe skg masih ga percaya akhirnya bs nyapih Langit. Lihat dia bs bobo sendiri, rasanya ga percaya banget. Dan paling ga percaya adl, bs menyusui langit eksklusif selama 24 bulan (korting dikit, krn nyapihnya sblm langit ultah 2 tahun )
    Dan bener bgt, cobaan pas anak lg sakit. Minggu lalu langit sakit, ugh ga tahan bgt liatnya. Ga ada makanan apapun yg masuk😦 kalo sblmnya kan ada asi, huhuhu..
    Tapi semangat, insyaallah udah sama2 ikhlas. Dan semoga 2 th pertama dlm hidupnya kemaren adl investasi berharga yg ga akan kita lupakan sepanjang hidup🙂
    Salam 3 jari metal buat mas ua dari langit🙂

  22. mommyummy says:

    hiks…sedih..moga2 saat penyapihan nanti aq bisa sabar yaa

    hai mom..salam kenal yaa..aq dah follow twitter-mu sejak lama. skrg blognya aq link boleh ga??

    tq yah..

  23. mirta says:

    Bundabu…
    Nice story…bikin aku sadar 2 bulan lagi Lanafarra 2 tahun, blom ada persiapan weaning, jujur aku yang bloms siap bun…hiks *mau nangis

    aku mau siap-siap juga dech, biar bisa mengakhiri semua dengan indah…

    dhira, thanks for sharing

    btw, itu di foto kiri dirimu Dhir, lha koq ya guede bener huehehe *kabuuurrr😀

  24. Lya says:

    Dhiraaaaaaaaaaa..aku terharu bacanya ;( dhir aku liat foto mu pass nyusuin zua msh di RS..benerrrr ksmu bedaaaaaaaaaaa bgt ama yg skrg,jd itu toh foto pas km naik 30kg lbh *lol* huahauhaua🙂 tp itu lah wanita menyusui selalu indah di pandang dr sudut manapun.kisssss

  25. selamat untuk Zua yang lulus jadi Sarjana ASI..hehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s