Ramadhan Kali Ini

“Assalammualaikum wr.wb..
InsyaAllah lusa kita sudah memasuki bulan Ramadhan
Sungguh beruntung kita masih bisa merasakan indahnya Ramadhan tahun ini, oleh karena itu dengan segenap kerendahan hati, ijinkan kami (dhira-aulia-zua rahman) menghaturkan mohon maaf lahir dan batin, semoga segala ibadah kita diterima Allah, dan semoga kelak kita dibariskan dalam kaum Rasulullah SAW, amien..”

Ucapan ini yang membuka Ramadhan tahun ini. Ya, ucapan ini yang aku dan suami broadcast, sms, dan email untuk kolega, teman, dan keluarga..

Tahun ini adalah puasa pertama kami bertiga. Catat, BERTIGA. Tahun lalu kami puasa terpisah, suami di Jakarta, aku di Surabaya dengan keluargaku. Tahun lalunya, dan tahun lalunya, kami di Surabaya dan puasa di rumah keluargaku. Tentu saja puasa bersama keluarga amatlah menyenangkan, salah satu alasannya? Gak perlu bangun dan masak untuk sahur dan berbukašŸ˜€ ditambah lagi nggak perlu memikirkan

Oh iya, kemarin sore aku nangis.. Karena mama kirim rendang, sambal lado ijo, balado, bumbu rawon, dan makanan lainnya, aku nangis karena merasakan kasih ibu sepanjang jalan.. Mama masih sempat masakin padahal beliau lagi ribet sama bikin nggak tau apa itu untuk kerjaannya, kata papa, mama didepan laptop melulu. Aku nangis karena nggak bisa bercanda menjelang maghrib rame-rame, dan gak bisa ngobrol sehabis sahur rame-rame.. Ditambah lagi memikirkan siapa yang bantuin mama ngangetin makanan buat sahur ya, kan adikku suka pada males bangunšŸ˜¦ ya semoga aja tahun ini mama nggak bangun sendirian lah, semoga adik-adikku ngerti beratnya bangun sahur sendirian..

Tadi pagi, ulil sahur pakai rendang yang dibawain mama, ditambah telur ceplok, minumnya teh manis anget. Sahur berdua aja, sehabis sahur bingung mau ngapain soalnya aku dan ulil sama-sama nggak suka nonton tv.. Akhirnya dia kerja, aku blogwalking sampe subuh. Terus abis sholat tidur lagi deh.
Buka pertama aku udah masak ini itu, eh jam 3 ulil datang ngajakin buka diluar aja, hayuklah pas banget apartemen lagi panas-panasnya karena pemadaman bergilir..

Tadi pagi pagi ulil bakalan sahur cah daging tofu sama telur ceplok, minum teh manis lalu ngerokok, lalu kerja, sholat, tidur, apa bakal gini terus ya siklus sahurnya? Agak bosen juga :p
Kayanya habis sahur kami mesti tanding game biar seru.. Eh tapi lumayan seru sih hari ini karena tadi pagi kami berburu tiket buat mudik. Ulil udah hampir nyerah dengan beli tiket Garuda di 5,5 sementara aku keukeuh nyari dulu, eh alhamdulillah dapat citilink dengan total 4,1 sajašŸ˜€

Tar malam ulil mau ke Surabaya sampai sabtu malamšŸ˜¦ karena aku lagi mens sekalian ajalah nggak usah bangun sahur..

4 thoughts on “Ramadhan Kali Ini

  1. ini_dhita says:

    met puasa ya dhirrršŸ™‚ maaf lahir bathin
    aku link blog nya yašŸ™‚

  2. Ibuk Dirya says:

    Bunda.. Selamat menikmati Ramadhan, BERTIGA! —kamu tahu kan betapa aku meneladani kegigihanmu itu—

    Dan selamat ya berhasil dapet tiket mudik.. cihuyyy.

    Peluk cium buat Anak Lanangku..

    • dhira rahman says:

      masih jauuuh buk, aku untuk diteladanišŸ™‚
      tapi iyaa, rasanya seneneeeg banget, walo malam ngantuk-ngantuk nyiapin sahur hihihi, mugo-mugo tahun depan nyusul yaaa…

      Cium balik dari anak lanang!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s