Menyenangkan Zua

Hari ini hari ke-5 puasa, aku sama sekali belom puasa loh😀 karena tamu bulanannya datang di hari selasa, sementara awal puasa di hari rabu (ini nggak penting banget dah infonya :p)

alhamdulillah so far lancaar, makanan untuk buka dan sahur bisa dihandle, udah tau juga jam yang enak masak nasi dan jumlahnya untuk mengcover kebutuhan sehari untuk kami bertiga dengan masak cuma 1 kali. Sempet aku dan Zua ngelewatin 2 malam tanpa ulil, dia ke Surabaya, jadilah aku dan Zua kebluk, jam 10 malam tidur, baru bangun jam 8 pagi, and it was good, soo good😀

O iyaa, pada bingung ini kayanya kok postingannya ama foto dan judulnya nggak matching sama sekali, yaa suka-suka yang punya blog doong hahahaha… Nggak, bercanda aja kok.

Jadiii setelah 2 malam ditinggal sama ayahnya ke Surabaya, Zua jadi lebay, dia bilang sedih karena ayahnya kerja ke hong kong, please deh nak, kayak kamu tau aja hong kong itu dimana, wong kamu ya nggak tau aja kok nangis. Eh aku juga jadi bingung dia dapet kata-kata ayah ke hong kong itu darimana ya?, soalnya aku ama ulil jelas bilangin bahwa ulil ke Surabaya 2 malam untuk nyelesaiin kerjaannya, dan nanti ulil pulang akan bawain oleh-oleh dori fish kesukaan Zua.

Sabtu sore ulil datang kan, jadilah Zua mulai nggak mau lepas, maunya kemana-mana dan ngapa-ngapain ya sama ulil aja! dan ini kayanya wiken pertama kai totally dirumah aja, secara biasanya kakinya gateeel aja pengen pergi kemana gitu hahahahahaha… Ulil sempet gatel sih kakinya, ngajakin makan keluar waktu hari sabtu itu, tapi aku kan istri irit, baik hati, lemah lembut, sabar, penyayang dan tidak sombong jadi aku bilang dirumah ajalah sayang-sayangan aja. Hari minggu sore, kami jalan deh tuh kedepan apartemen, di komplek apartemen kami emang tiap sore rameee banget karena ada ondel-ondel, dulu Zua takut, tapi sekarang nggak takut lagi karena ulil selalu bilang nggak usah takut itu cuma boneka (padahal yang suka nakutin dia soal ondel-ondel itu kan aku). Ternyata di bulan Ramadhan ini jauuh lebih rame, apalagi ternyata sore tadi ada shooting TV One di masjid akbar Kemayoran, jadilah ruuuamenya amit-amitan!!

Seperti biasa kalo pergi sama ayahnya kayanya Zua kepengen aja beli sesuatu, akhirnya satu barang menarik matanya, yaakkk, itulah sandal pororo yang lagi digandrungi Zua. Nggak mahal, cuma Rp 25.000, 00 ajaa, dan mintanya itu sampe nangis, sandal Crocs-nya mau dibuang sama dia, tukar sandal pororo aja, aduh kalo terjadi yang nangis kan bunda nak😦

Akhirnya ulil beliin itu sandal pororo, dan dia sayaang banget sama sandalnya, disimpen baik bangetlah didepan kulkas, bener ya menyenangkanzua itu gampang!

PS : ternyata sendalnya gak 25rb kalo dikasi nama😀 tapi tetep murah hihihi

4 thoughts on “Menyenangkan Zua

  1. Arman says:

    hehe nyenengin anak2 emang gak perlu yang mahal2 ya…😀
    sandalnya lucu tuh.. btw kok bisa ada namanya zua di sandalnya? ditempelin sendiri ya? hehe

    di depan apartemen lu situ kan banyak tukang jual makanan ya…. seafood2 gitu ya… gua belum pernah nyoba sih tapi pernah lewat dan rame banget…. jadi pengen makan seafood indo.. hehe.

  2. sally says:

    Wah Abang Zua ini kedoyanannya sama dunk ma Fadly…Pororo🙂
    IIih sandalnya lucu lagi…kirim ke Fadly yaa

  3. anggit says:

    siapa ini pororo? haha maap kuper bin kampungan.

  4. lita says:

    eyampun! sendalnya samaan sama Langit punya, Pororo merah..
    dia yg milih sendiri juga, hihihi! toss dulu mas zua😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s