As Simple As Finger Snap

Sudah makin deket lebaran niih, mulai muualas bangun sahur daan mulai malas masak.. Udah kebayang mau mudik, udah nggak sabar mau merasakan makan tanpa harus masak :p sayangnya cutinya ulil telat buanget dah dan kita baru mudik tanggal 7, jadi ibaratnya gak merasakan 1 haripun sahur dilayani, sungguhlah gak rejeki tahun ini, seoga tahun depan merasakan begitu (tapi dirumah sendiri dan lagi hamil anak perempuan, dan punya pembantu jagoan, aaamiiien!)😀

ngelantur banget deh aku….

Aku mau cerita sedikit nih, betapa selama aku berpuasa (nggak cuma Ramadhan ini aja loh ya) aku mengalami saat-saat yang amat indah! Salah satu yang terindah adalah bahwa Allah menunjukkan sama aku bahwa harusnya berteman itu dilakukan tanpa batasan agama. bahwa sebetulnya ayat Lakum dinukum waliyadin yang artinya bagimu agamamu, bagiku agamaku. ini bukan postingan SARA loh ya…😉

Kejadian pertama adalah waktu aku lagi puasa sunnah seperti yang selalu aku lakukan. Hari itu hari kamis, aku pergi sama Garet, ayska, oma cantik, salti dan Zua. Masa ya selama pergi itu garet sama oma nggak makan loh!, mereka baru makan tahu sepotong itupun setelah dikamar hotel, dan garet berkali-kali bilang “maaf ya bun”.. see?.. begitu besarnya tenggang rasa antara kami kan?.. udah gitu pas aku buka puasa ditraktir aja gitu ama garet di kitchennette gara-gara aku pengen makan spaghetti aglio olio.. aku jadi pengen nangis, tapi biasanya kalo aku mellow yellow suka digangguin garet :p
Lalu lanjut ke bulan Ramadhan ini.. Waktu mau buka bersama Smoms, kan kami ngumpul dulu dirumah Nopai, baru kami barengan ke riung tenda (tempat buka bersama-nya). pas kami mau ke riung tenda itu, Nopai kepikiran loh nanti kalo macet aku bukanya gimana.. Dia bawain aku teh kotak dan kue dari Pattisserie Francois, aku pas makan itu hampir nggak ketelen, terharuu banget, sambil aku doain deh Nopai..

Lalu lanjut lagi.. beberapa hari yang lalu Aries, suaminya Lya pergi ke surabaya, aku ini iseeeng banget bilang ke Aries di twitter kalo aku mau dibawain otak-otak bandeng.. lusa-nya Lya BBM, Aries udah bawain, dan dikirim ke apartemenku pake ONS, aku nggak dibolehin ngegantiin loh. again, 1 doa sent to them🙂
Dan malam ini, tetanggaku namanya Yuni tiba-tiba sms, dia bawain aku gudeg buat sahur!! may God bless you, Yuni!! bukan itu aja, ternyata dia juga bawain aku kolak, haduuuh aku ngembeng pengen nangiiis, temen aku baik semuanya ya!

Ini loh yang aku maksudkan I make friends as simple as finger snap. nggak usah membedakan agamanya, mempermasalahkan keyakinannya, atau mempertanyakan keTuhanannya. Tugas kita didunia menjadi khafilah, bagaimana kita menjadi rahmatan lil alamin. intinya menjadi berkat untuk sesama.
Nggak boleh lah kita merasa lebih baik.. belum tentu kok kita sebagai pribadi lebih baik..
Jadiiii….. buat aku daam berteman harus noting to lose. saling sayang, dan saling bantu!..

11 thoughts on “As Simple As Finger Snap

  1. arman says:

    bener banget tuhhhh… temenan emang gak perlu memandang agama ya…😀
    yang penting harus saling toleransi dan menghargai…🙂

  2. jeenot says:

    bener bun, aku juga dari kuliah ampe sekarang punya solmet beda agama kok, saling melengkapin ajah langgeng ampe sekarang, nitip kiss buat ma zua *lhoh*🙂

  3. sally says:

    Setuju Dhira,…

    Punya teman kaya gitu 1 aja….duh bikin dunia kita cerah ceria *lebay

  4. Motik says:

    Setuju!!
    Aku punya pengalaman, pas main ke rumah temen yg beda keyakinan, justru pas azan dia yg mengingatkan kita buat sholat sambil nyediain sajadah, sarung dan mukena. Aku tanya knp mereka punya alat sholat pdhl mereka non muslim. Mereka bilang, kalo mereka memang sediain perlengkapan sholat utk dipake temen2 mereka yg muslim kl mau sholat yg kebetulan lagi main ke rumah mereka supaya tetep bisa sholat. Kita yg muslim jd terharu🙂

  5. iya, Dhir, aku juga bersyukur bisa berkenalan sama kamu dan Zua!🙂

  6. Lucky dc says:

    Yup, setuju. Klo punya teman yang memiliki latar belakang yang berbeda-beda bisa buat kita lebih “kaya” lho. Dari sudut pandang, budaya, dan pola pikir. Jadi, membuat kita terbuka dengan dunia🙂

  7. ipoet says:

    yuuhuu halo dhiara apa kabar..lama gak ketemu yah…piye kabar’e…aku udah dua krucil lho skrg..anakku yg kecil masih 4 bulan…..gimana kabar Zua?

  8. Tyka Ndutyke says:

    huaaaaa… mengharukaaan! terutama bagian dikirimin makanannya😀

    salam kenal, mbak🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s