Mari Belajar!

Seperti tweetku :

Menjadi orangtua adalah sekolah tanpa akhir. Jalan manapun yg kita pilih adalah tanggung jawab kita sbg ortu pd Tuhan

Tergugah dari tulisan di twitter tentang RUM yang harusnya rational use medicine jadi restricted use medicine, aku menulis post ini.
Kejadian ini bukan pertama kali. Sudah ada sejak normal VS caesarean, lalu ASI VS sufor, lanjut ke FTM VS working mom, endebre endebre.

Susah ya jadi manusia, karena sering harus memperhatikan pendapat manusia lainnya, susah loh untuk konsisten terhadap apa yang kita percaya tanpa kita terpengaruh. Menurut aku nih, semua hal itu nggak bisadibabdingkan apple to apple, karena memang keadaannya nggak bener-bener bisa pas!

Bergaul dengan banyak kalangan telah mengubah cara berpikirku. Luar biasa pengalaman ini memang, dan aku juga banyak mengubah cara berpikirku menilai orang, menilai suatu masalah juga.

Misalnya soal asi. Kita udah ngomong panjang lebar, tapi keadaan yang kita edukasi ini : capek, asi belom keluar, keluarga maksa sufor, anak kuning, jahitan sesar sakit. Jatuhnya apa? Yak betul. Jadi sensi, malah kita menyumbang 1 poin tambahan ubtuk memperbesar resikonya kena post partum depression!
Kenapa sih nggak kita kasih waktu, biar aja kalau memang dia ngasih sufor sama anaknya, besok ketika dia udah enakan nih, baruu dicekokin lagi.. Atau gini “ya udah gak apa kasih sufor api elo mesti tetep netekin cyin biar makin banyak produksi asinya. Besok ya coba gw bawain es kacang merah deh biar asi elo banyak!”
Mission completed. Yang diedukasi nggak sensi, happy, pesan tersampaikan.

Juga soal RUM. Kalo anak sakit kita pasti panik kan? Dalam keadaan panik malah diedukasi, wooi kita nanti kena semprot! Salah2 bisa rusak hubungan pertemanan dikemudian hari..
Coba cara ini “waah panas ya, kasi minum airputih yang banyak ya, terus sambil bawa aja ke dokter, dicek biar tenang.. Jangan lupa minumin obat turun panas ya, cek jam-nya ngasih jadi nanti elo enak jelasin ama dokternya”

Aku sendiri belajar selain secara OL juga bertukar pikiran dengan temen2 yang alhamdulillah banyak yang jauuh lebih pintar. Kadang ada loh yang terasa “menusuk”, tapi aku belajar bahwa ini adalah untuk aku, supaya aku menjadi aku yang lebih baik dikemudian hari. Karena mereka sayang aku, ini yang aku maksud di tweetku : “Bahasa tulisan mudah sekali menimbulkan kesalahpahaman karena cara kita menerjemahkan🙂 cara mudah : terjemahkan dengan +”

Jadi yuk kita sama2 belajar, membagi apa yang kita punya tanpa saling melukai!

10 thoughts on “Mari Belajar!

  1. amel says:

    me love this post Dhira..🙂

  2. Dinniw says:

    Nice post Dhira, pengen bilang ini juga sebenernya pas liat “rusuh2” di TL

  3. dian sigit says:

    Suka sm gaya bahasanya @bundazua deh🙂 ngena bgt!
    suka juga quotenya : Menjadi orangtua adalah sekolah tanpa akhir. Jalan manapun yg kita pilih adalah tanggung jawab kita sbg ortu pd Tuhan.

    ada org yg dekeeettt bgt sama aku, tp susah buat dikasih masukan, udah ga mau ngasi asi, gamau ngurus anaknya, merasa anak dititipkan itu jauh lbh baik dan pilihan tepat ketimbang mengasuh sdri dll 😦 aplg soal RUM dsb +apatis lg dy. Sedih sih tapi ga ada yg bs aku lakuin, itu pilihanya dy

    • dhira rahman says:

      Makasih bubuun *hug* jadi malu..
      Aku sih ngerasa ini kan masalah lama bungkus baru aja bun.. Dulu kan udah dibahas sekarang dibahas lagi🙂

      Sebetulnya kan bukan hak kita menjudge orang seperti A atau B ya karena jadi ortu tanggung jawab pribadi dengan Allah

  4. me aishi says:

    hehe betul mb.. menyampaikan dengan cara yg indah agar tidak melukai ^^
    mb surabaya juga kah? hayuk atuh ketemuan lagi next time hehehe saling follow tuit or fb biar bisa ngasi kontak hp or pin bb jd klo ada ktemun bs call ^^

  5. imelda says:

    bunda, aku liat kamu demo masak di ultah mpasi rumahan yg ketiga. Pas masak perkedel kentang campur teri basah itu loh. Bener kan itu kamu?

    Btw suka banget sama quotesnya Menjadi orangtua adalah sekolah tanpa akhir. Jalan manapun yg kita pilih adalah tanggung jawab kita sbg ortu pd Tuhan. Ijin copas buat di FB yah bun

    • dhira rahman says:

      Hadeuh jadi malu loh aku hihi…
      Kok nggak nyapa? Aku kan sekarang disurabaya jadi susah kalo mau kopdar, kalo ketemu lagi sapa yak :p
      Monggo, sila dicopas

      • imelda says:

        hehhehehe. Pengen nyapa, tapi takutnya dikira SKSD bun. PAdahal pengen banget ngobrol face to face sama sesama anggota mpasi rumahan. Insya Allah yah bun kalo ada kesempatan kita kopdar, aku sapa deh, hehehehe🙂

      • dhira rahman says:

        Iyaaa, lain kali nyapa ya, soalnya aku kan pemalu :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s