Me Time

Beberapa hari yang lalu, mommiesdaily membahas tentang “me time” trus jadi kepikir juga tentang me time ini, secara udah 4 tahun lebih jadi ibu satu anak dan bentar lagi jadi ibu dua anak, masihkan me time-nya sama atau bakalan beda atau malah gak punya me time ya?

Me time sendiri dari pengertianku adalah saat menjadi diri sendiri, ya semacam saat yang gue banget saat menjadi diri sendiri, saat menikmati kesendirian. Kalau kata teman-teman yang udah duluan mengalami jadi ibu beranak dua, saat me time itu saat yang mewah! Kalau kata mamaku sendiri, jadi ibu rumah tangga itu suatu “pekerjaan” yang rentan stress, iya itu mamaku yang bilang, perempuan pekerja yang sudah dapar Satya Lencana 30th pengabdian (mamaku dosen PNS). Bisa dimengerti sih kenapa mamaku mengeluarkan statement seperti itu, karena jadi ibu rumah tangga itu susah susah gampang gampang kalau punya asisten, baby sitter dan supir
Jam kerjanya panjang (24 jam tanpa henti) dan lokasinya itu-itu aja! Bayangkan lah 24 jam nggak keluar rumah, gimana rasanya? Yah jafi bisa dimengerti ya, para suami, kenapa sekali-sekali istrinya jadi jutek😀 butuh hiburan mungkin?
Sementara untuk ibu bekerja, mereka punya sarana lain untuk mengaktualisasikan diri, jadi ketika sampai dirumah seringnya lebih “plong” dan all in dalam mengasuh anak.

Tinggal dirumah, banyak tanggung jawab yang dibebankan di pundak ibu rumah tangga. Mulai dari urusan dapur, kerapihan rumah, sampai children education boong aja kalau nggak merasa terbebani “loh si X kok udah bisa baca?! Kok anakku belom?!” belum lagi kalau suami banding-bandingin.. ya kita pengennya juga pas suami pulang sudah cantik, wangi, anak-anak udah bersih, makanan anget ngepul dimeja makan, cuma kadang beban waktu dan yang lain membuat ini agak susah terwujudkan, kalau sudah gitu, jangan stress! give yourself a break itu menurut aku loh ya.. Aku misalnya, ada hari-hari yang aku bilang sama Ulil kalau aku nggak masak, dan aku mau dia pulang bawa lauk, atau ada hari yang aku bilang aku nggak mau ngepel, karena terlalu capek. Ada hari dimana aku jadi pemalas hebat! Aku cuma antar Zua sekolah, lalu pulang sekolah sampai sore aku males-malesan sama Zua! Mungkin ini termasuk me time-ku, bahkan menyetir buat aku udah termasuk me time, menyenangkan loh rasanya keluar rumah, liat mobil lain, liat suasana lain, gitu aja.

Oh ya, aku juga mengatur jadwal buat pekerjaan rumah tangga, dan aku berusaha konsisten sama jadwalku karena punya jadwal bikin aku jauuh lebih santai sementara lepas dari jadwal bikin aku keteteran!
Ini jadwalku sekarang (masih belum ada Lemon)
• hari mencuci : senin-rabu-jum’at
• hari kuras bak : senin-rabu-jum’at
• hari setrika : selasa-minggu atau serahkan pada setrika kiloan
• hari belanja : kamis
• hari ngepel : senin-rabu-jumat(biasanya aku kalau lagi mau tiap hari dipel tapi kalau malas, apapun yang terjadi aku harus ngepel dihari-hari diatas)
Hari kamis Zua les piano didekat rumah mama, hari itu adalah hari aku agak santai, pulang sekolah cuss kerumah mama, jadi aku juga biasa udah nitip belanjaan ke tukang sayur, tinggal diambil aja, hari kamis ini juga biasanya di rumah mama aku masak segala lauk buat beberapa hari (karena enak gak usah cuci peralatan masaknya dan gak pake nyiapin bahan, semua ditangani mbaknya mama. Pulang les udah jam 7 malam, biasanya Zua udah aku pakein piyama karena pasti tidur dimobil.
Hari sabtu pulang sekolah udah cuss ke mertua sampai hari Minggu, inilah liburan yang sebenarnya! I’m doing nothing😀
Zua juga aku libatkan dalam kerjaan rumah tangga, misalnya masukin baju ke mesin cuci, dan kuras bak, dia tinggal aku cemplungin dalam bak sambil aku bekelin sabut dan sabun Biore, dia akan gosok semua bagian bak mandinya, itulah alasannya kenapa bak mandi kami dikuras 3 hari sekali, karena gak seberapa bersih hahahaha! Baknya dikuras Ulil hari sabtu dan dikosongkan tepat sebelum kami berangkat weekend-an ama mertuaku.

Kalau aku liat, yes i have lot of me time! Disela kesibukan ini itu aku masih bisa kok ngeblog, ngetwitt, scrapbook-ing, dipaksa editin blognya Echie😀 lalu bisa juga instagraman, baca novel, nyoba resep, nata lemari, dan banyak lagi!

Oh ya, ada satu hal yang pernah bikin aku nangis.. Suatu hari aku seharian bete banget, Suami ngeselin, anak juga.. Jam 7.30 malam aku udah ganti baju tidur tanpa siapin baju ganti Zua atau apapun. Lalu aku pura-pura tidur dikamar, tanpa disuruh, Ulil urusin anaknya sendiri, mereka lama dikamar mandi, sikat gigi sambil main-main air, lalu handukan, usap minyak telon, ganti piyama yang gak mecing lalu naik ke tempat tidur, mereka berdua meluk-melukin aku dan bilang kalau mereka sayang aku, katanya sedih kalau aku diam, tapi aku tetap diam.. Sampai mereka berdua tidur, aku bangun, nyalain lampu kecil, aku liat mereka berdua.. Ya Allah aku udah sering melukai mereka berdua cuma karena aku merasa capek dan sebagainya!! Aku nangiiis sejadinya, lalu aku ambil air wudhu dan shalat malam.. Besoknya keadaan sudah jauh lebih menyenangkan buat kami🙂 memang manusia suka sawang sinawang yang kerja bilang enakan yang dirumah, eh yang dirumah bilang enakan kerja😀

Kalau buat yang bekerja, kapan dan gimana me time-nya?

12 thoughts on “Me Time

  1. saidah says:

    Wow…super padat ya mbak jadwalnya hehehe kalo aq sih me timenya msh bs kpn aja krn belom ada anak (tp bentaran 4 bulan lg punya anak nih) jd antara kantor sm rumah msh belom bikin riweh, mudah2an ntar udah mbrojolan juga tetep balance yah amiiiiinnn…o iya mbak izin ng’link blognya di blog aq yah🙂

    • dhira rahman says:

      Boleh, nanti aku kunjungin balik yaaa😀
      Ah nikmati saat-saat dimana masih bisa punya me-time, kelak, bisa nongkrong di toilet aja berasa mewah! Hahahaha

  2. intan says:

    Yesss… aku uda pernah kerja di kantor. Begitu jam istirahat ya istirahat,pulang ya pulang selesai sdh kerjanya. Begitu pindah kerja di rumah (yg kukira akan lebih enak), alamakjangg shock. Hahahaha..me time yg paling menyenangkan adalah saat bisa uyelan sama anak sepanjang waktu *bisa??yakin?? Sambillambai2kebabysittersamaasistenrumahtanggakhayalan

  3. Topiknya asik nih😀

    Karena aku kerja, jadi bisa nyuri-nyuri waktu di sela-sela kerjaan jeng, palingan untuk blogging atau lirik-lirik OLS…hehehe…

    Kadang kalo aku pengen nyalon, aku keluar kantor jam 4 teng trus dianterin suami ke salon, trus nanti dijemput lagi buat pulang bareng.

    Kalo udah di rumah sih, pulang-pulang mandi, maen dan belajar sama Raja, nyiapin bumbu buat besok hari, nyiapin Raja bobo, trus bobo deh. Subuh-subuh bangun dan dimulailah segala rutinitas pagi supaya gak terlambat ngantor dan Raja gak terlambat sekolah.

    Btw, kalo buat aku, cooking dan baking juga adalah termasuk me time lhooo…hahahaha…

  4. echie says:

    Baru bacaaaa*plak plak plak*
    Dipaksa katamu?*toyor* enak aja dipaksa, cih.
    Hahahahahahhahaa. Yang minta kerjaan siapa yee??huahahahaha ga sopan kamyuuu deh.
    Hehehe. Buat aku me timenya ya pas wiken, ga masak, ga baking, dan jalan ², tiap hari aku me time nya, liat cookies ² yang berjejer rapi di dapur siap dikirim, main sama kakang, bbm-an, twitter-an, malemnya ngeblog.*keingetan gw punya utang sama abang* *kabuuuuuur*

  5. otty says:

    Meluruskan aja nih… Jadi ibu bekerja itu bukan melulu sarana untuk mengaktualisasikan diri🙂 Di kantor meeting, dimarahin bos, dikejar tugas. Sampe rumah nyuci baju, masak, sambil ngurusin anak. Blom lagi kalo harus lembur dan kepikiran anaknya gimana, ato dibelain pulang cepet ngebawa kerjaan kantor supaya bisa nidurin anak dulu baru lanjut kerja (sementara orang2 serumah udah pada tidur). Jadi bukan berarti ibu bekerja di kantor itu semacam “me time”😉

    • dhira rahman says:

      nah itulah ty…
      manusia sawang sinawang emang hihihi😀
      yang dirumah mikirnya enak kalau kerja eh yang kerja kan jugta ternyata bebannya banyak!
      TFS yaaa!

  6. ovie says:

    huhu postingannya nge jleb banget sih mba’dira…(ibu dr 2 anak, 4yo&10mo)tanpa asisten apalagi babysitter, keputusannya krn pengen jd FTM seutuhnya*ceileeehh..padahal mah ga pernah berjodoh dgn asisten, ada ajaaa,,,,,,,,masalahnya, skip*males nginget2*hehe, aku pernah itu nangis&ngejutekin suami&anak yg pada akhirnya ampun gusti merasa berdosa bgt liat mereka tidur empet2an melukin ibunya dan bener banget setelah ada anak kedua nongkrong di toilet menjadi SESUATU pokoknya…tapi diluar itu semua bener2 bersyukur…sujud..sujud..diluar sana banyak yg mengharapkan posisi seperti kita2 ini…jadi ibu, mau FTM atau WM

  7. nia says:

    mbak, cerita2 mbak gue banget, sy stress dan frustasi ank2 g bs diatur mkn dan mandinya. sy ngajar seminggu 3kali, g ada maid dirumah (maid ganti2 terus krn g cocok), ank yg kecil nempel terus baHkan ikut msk kekelas rewel, pekerjaan rmh keteter help me……

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s