RBAC goes to Planetarium

Ini adalah kegiatan jalan-jalannya RBAC.
Apa itu RBAC? Kependekan dari Rumah Belajar Anak Cerdas. Jadi gini awalnya, udah 2 tahunan yang lalu, Icha, adekku nemu sebuah daerah yang lumayan terbelakang, daerah nelayan gitu, tapi pak Camat-nya sangat concern terhadap pendidikan anak-anak. Pak camatnya ini bahkan memotong gajinya sendiri untuk membantu membayar sekolah anak-anak yang ingin sekolah tapi nggak ada biaya.

Berangkat dari situ, Icha bertekad akan nyariin duit gimanapun caranya untuk membantu anak-anak itu sekolah. Lalu kelanjutannya dia bikinlah pameran foto-fotonya dimana semua dana yang terkumpul dipakai buat bikin rumah belajar dan membantu biayain anak-anak itu sekolah. Singkat kata terkumpullah 23juta-an dan ditambahin sama keluarga kami juga, lalu diserahkan ke pak camat tersebut.

Lalu mamaku sebagai ketua program pengabdian masyarakat di kampusnya mencoba membawa program ini untuk diangkat sebagai kegiatan, alhamdulillah berhasil, jadilah RBAC di-back up kampus mama, jangan membayangkan kampus mamaku sebagai kampus gede gitu yah, ini kampus keciiil banget, angkatan ini aja muridnya less than 200 students😀

Ditempat inilah mama dan adikku banyak menghabiskan waktu mereka, memang bukan milik kami tapi rasanya sungguh seperti milik kami! Setiap detailnya kami yang mengerjakan, mengusahakan uangnya dengan segala keterbatasan dan alhamdulillah rejekinya ngalir!
Disini juga abang Zua merayakan ulang tahunnya yang ke 4 tahun lalu. Dia sendiri kok yang minta dirayain disini karena dia sering liat mama dan Icha kemari atau liat aku mengkoordinir bantuan.. Di ulang tahun lalu selain makanan kami juga bawa kertas gambar beberapa rim dan krayon untuk membantu proses belajar di RBAC karena rentang usianya lumayan luas mulai TK sampe SMA juga ada.

Nah hari Minggu 18/2/2012 yang lalu RBAC pergi ke planetarium, bukan yang di Jakarta loh yaa tapi planetarium di Surabaya, lokasi tepatnya di pangkalan Angkatan Laut di daerah perak sana, walaupun kurang populer tapi ternyata sangat bersih dan terawat loh!
Oh iya, ada 100 anak yang pergi dari RBAC, mulai dari TK B sampai SMP ada. Dibagi perkelompok 10 anak dengan 2 kakak pembina (kakak pembina ini dari mahasiswa mama dikampus).
Perginya naik apa dong? Alhamdulillah mama berhasil dapet bantuan bis Pemda yang baguuus dan pake AC kaya bis Blue Bird ituloh! Terus untuk makanannya mama pesen nasi udang, jadi nasi kotak pakai udang kaya bu Rudy itu dan ada empal suwirnya juga, masing-masing dapat aqua, teh kotak dan snack box.

Diacara jalan-jalan kemarin itu ada lomba menggambar dan mewarnainya, pemenangnya dapat tas, buku tulis dan aneka peralatan sekolah. Kalau dipikir-pikir hadiahnya sederhana ya, tapi bisa loh nyenengin anak-anak itu!
Mama sampe nangis dimobil waktu ngikutin bis-nya berangkat ke planetarium, kata mama beliau merasa beruntung banget bisa merasakan semua yang sudah dirasakannya selama ini. Anak-anak itu ada loh yang belom pernah pergi kemanapun selain dari lingkungan kecamatannya!
Terus pas diplanetarium itu ya, anak-anak ini pada berdecak kaguuum banget, liat ini kagum, liat itu kagum juga, Sampai liat makanannya kagum! Ada yg cuma dimakan sesuap terus diputuskan akan dibawa pulang biar adik sama ibu-nya bisa ikut ngerasain *okay pas nulis ini aku udah mau nangis lagi* enaknya nasi yang dibagikan selama tour kemarin. Sayangnya Zua sakit jadi nggak bisa ikut! Biasanya ada kegiatan apapun disana, Zua suka dibawa..

Pas pulang kerumah, mama ceritalah semua seperti yang aku ceritakan diatas. Ditambah juga dialog ini

aku mikir terus loh mas, kok bisa ya aku bawa anak-anak ini pergi, naik bis bagus, makanannya enak dan yang lain-lain
Papaku menjawab “bisa aja, jangan kamu pertanyakan ma, Allah itu Maha Kaya, ini cuma sekeping debu”

Aku ngembeng!

20 thoughts on “RBAC goes to Planetarium

  1. ndutyke says:

    da yg cuma dimakan sesuap terus diputuskan akan dibawa pulang biar adik sama ibu-nya bisa ikut ngerasain

    >> aduh nyah😥

  2. lulu says:

    seneng ya mbak, bisa berbagi….
    spikles sama kata2 papa mbak….
    tapi aku tetep penasaran…..kalo desa nelayan itu apa di sedati yah?

  3. Speechless….

    Terharu banget baca ini Dhir…

    • dhira rahman says:

      Bersyukur banget lis mamaku punya kegiatan kaya gini dimasa tuanya.. Fyi tanggungan mamaku cuma adekku yg bungsu, itupun udah kerja dan mamaku suka kesepian dirumah!

  4. sallyfauzi says:

    aku bacanya sambil mrembes,…semoga perjuangan mama dan icha dimudahkan Allah ya jeung🙂

  5. otty says:

    Huhu bener2 terharu…

  6. resna says:

    Aaaah….terharu
    Kadang yang kita anggap biasa aja bisa jadi luar biasa buat orang lain yah
    Dan membantu orang lain itu menyehatkan karena gak cuma membuat orang lain senang, kitapun ikut senang yah🙂

  7. alfakurnia says:

    ah mama titi dan icha hebat banget…
    insya Allah kalau niat baik pasti akan selalu ada jalannya ya bun.
    semoga ini jadi ladang amal mama titi dan keluarga, tabungan di hari akhir

  8. Citramonica says:

    God Bless you and your family bun… Indahnya berbagi yaaaa :*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s