Saat Zua Sakit

20120223-085728.jpg

Dimulai sejak pulang sekolah di hari kedua disekolah baru, yang juga adalah hari berenang Zua untuk pertama kalinya.. Pulang sekolah rasanya semua berjalan biasa aja, pulang sekolah makan siang lalu tidur. Bangun tidur biasanya kami sayang-sayangan dikasur untuk kemudian mandi sore (karena Zua biasa tidur jam 2-an dan bangunnya udah jam 16.30-an) jadi hari itu juga seperti itu aja “ritual”nya..

Tapi abis mandi kok Zua bilang kedinginan, perasaan mulai gak enak karena Zua amat jarang kedinginan, dan kalo dia kedinginan biasanya dia mau demam! Huaaaa tidaaak!! Ulil dinas ke Jakarta 2 hari tuh, aku mulai gak enak perasaan.. Zua minta gak belajar, aku biarin aja, makannya mau tapi gak bisa banyak, dan ternyata jam 9 malam demamnya merangkak naik.. Duh beneran deh, mana malam itu hujan, aku takut banget kalau banjir! Jadilah semalaman gak tidur karena memantau suhu Zua (malam itu tertinggi di 39.7′ tapi turun dengan parasetamol) dan aku baru tidur abis subuh..

Hari Kamis, Zua nggak aku ijinin sekolah, takut kalau kenapa-napa disekolah, jadi Zua istirahat aja dirumah. Alhamdulillah suhunya berkisar di 37.7-38.2 aja, sumeng-sumeng gitu, trus dia minta sop merah dan puding, mama dan Icha dateng dan bawain sop merah sama puding.. Sampe jam 5-an mama pulang, mama udah nawarin untuk ikut aja kerumah mama, tapi as always, aku gak mungkin ninggalin rumah karena mbak Sulis takut sendirian –” jadilah aku kuatkan hati dan bilang gak apa aku bisa sendiri..

Hari Jumat aku kebangun karena jam 6 pagi mbak Sulis udah ngetok kamarku aja nanya mau belanja apa karena Jumat kan harinya ayah-mama mertua dateng, udah aku kasih daftar belanja, mau tidur lagi tapi kok gak bisa.. Zua ndusel-ndusel dan kerasa kepalanya anget😦 jadilah aku gak kasih Zua sekolah..
Siangnya aku mau belanja ke Hypermart, Zua nggak mau ditinggal sama mbak Sulis (dan aku juga nggak pernah ninggal dia sama mbak Sulis, nggak bakalan bisa deh) terpaksa aku bawa, asumsiku Jumat siang sangat sepi dan aku cuma belanja beras dan buah aja kan..
Di Hypermart (yang cuma 5 menit dari rumah) Zua keliatan lemes banget, aku kasih makan soto pake lontong cuma bisa masuk 4 butir aja sementara panasnya naik terus.. Jadilah aku cepet-cepet pulang, sampai rumah aku kasih parasetamol lagi, masyaAllah suhunya sampe 40.6′ aku udah mau nangis!! Ayahnya belom dateng, anak sakit, pembantu gak bisa bantu, hamil buesar, dapet salam dari frustrasi! Jam 3-an aku rendem Zua pake air hangat-panas, lalu aku ukur, turun sih tapi cuma jadi 38-an! Lalu naik lagi ke 40′.. Kali ini aku udah gak bisa mikir, cepet aku bajuin Zua dan aku ganti, lalu aku bilang Ulil kalo tar dia naik taksi aja kerumah mama, nanti anterin Zua ke dokter. Dijalan aku telpon ayah-mama tapi no reply telponnya, ya udah aku bismillah aja nyetir naik tol bawa Zua yang aku boongin bilang mau jemput ayah kerumah mama.
Dirumah mama Zua minta makan roti tawar yang direndam pake susu, setelah makan eh gak berapa lama muntah😦 jadi totalnya 3 kali muntah deh dia.. Rasanya nunggu ayahnya dateng itu sumpah lama banget! Ketika akhirnya Ulil dateng, kami bawa Zua ke dokter anak. Untuk dokter anak ini ada beberapa, yang satu memback-up yang lain tapi untuk kaya begini aku cuma percaya ama dr Rizal Altway, prakteknya di CGM, TOP bener dah itu dokter, terjamin RUMnya.. Sampe sana diperiksa, Zua beneran panasnya 40′ jadi manteng aja itu anak suhunya sejak semalem, turun cuma dikit doang.. Dokter Rizal nyaranin tes darah besoknya tapi Ulil gak mau karena takut! Akhirnya dikasih surat buat tes darah komplit dan tes urine di RS Mitra Keluarga. Mumpung diambil darah aku sekalian minta tes golongan darah Zua, selama ini kami nggak tau yakin golongan darahnya. Alhamdulillah no drama, terlalu lemes dia untuk melawan dan lagi ada ayahnya yang gendong dia terus jadi mungkin buat dia terasa tenang.. Hasilnya bisa diambil sejam kemudian, jam 11 malem dong!
Lalu diputuskan kalau Zua dan aku pulang kerumah mama-papa karena disana selalu ada yang anter kalo sampe kenapa-kenapa, papa, Icha dan om Dodi bisa nganter kapanpun, jadilah si ayah ambil hasil lab-nya dan pulang ke rumah.
Ternyata oh ternyata, ada bakterinya dong di hasil tes-nya. Ini yang bikin aku gemes banget! Perasaan aku udah bersih super bersih loh ke Zua tapi kenapa dia masih bisa kena infeksi bakteri?! Si ayah menghibur mungkin Zua kena disekolah dimana pengawasannya gak kaya dirumah, mungkin mau makan Zua gak cuci atau cucinya gak bersih. Aku tanya dokter Rizal apa perlu dikasih AB katanya liat aja dulu kalo panasnya manteng yang harus, kalo nggak biar aja antibodinya melawan, kasih makan minum yang bagus.. Alhamdulillah berangsur-angsur demamnya turun, jadilah Zua nggak dikasih antibiotik samsek. Akhirnya Zua nggak sekolah sampe 1 minggu!! Bukannya apa-apa, aku pengen dia pulih dulu dan selain itu supaya gak nularin temennya..

Tapinya sampai hari ini juga masih on-off CC..

Balada anak sekolah😀

6 thoughts on “Saat Zua Sakit

  1. ndutyke says:

    Huwaaaaa…. Gak melu nduwe anak, tapi melu wedhi, aku, nyah. Apalagi pake drama kuatir rumah kebanjiran segala macem… *pukpuk*

  2. fe says:

    Balada anak sekolah banget!! Ini juga Enzo abis field trip 2 hari sama sekolah, trus keujanan, kemaren sore tidur siang fine-fine aja, eh bangun demam. Demamnya naek turun naek turun, tapi untung ga sampe 39c. Tau gak sembuhnya gimana? Ga pake dokter ga pake AB, cukup diajak ke Supermal dibeliin mobil BumbleBee Transformer, sekarang dia lagi nyanyi-nyanyi:-/
    Stay healthy Zua!

  3. Dhir, Zua kok lagi lemes sakit gitu tapi tetep ganteng yak?😀

    Duh, sehat2 teruslah ya anak2 kita ini. Raja juga minggu kemaren baru sakit, terpaksa seminggu gak sekolah😀

    • dhira rahman says:

      Amiien!
      Eh Lis Zua sekarang aku kasin Nature Plus immuno booster, duh bener deh hasilnya BEYOND EXPECTATION!

  4. Arman says:

    haduh kebayang paniknya dhir!!!
    emang sih di sekolah itu ajang penularan penyakit banget dah… tapi ya mau gimana ya… masa anaknya gak disekolahin, kan gak bisa juga ya..

    • dhira rahman says:

      Iya man😦
      Yah asal tau batas mana yang oke untuk berangkat sekolah, mana yang nggak, itu aja udah cukup..
      Jangan anak demam 38′ disuruh sekolah😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s