Cerita Lahiran Lemon

Tadi malam kontrol pertamanya Azmi sejak kelahirannya.. Alhamdulillah beratnya naik 300gr dari berat lahirnya.. Mengingatkan aku lagi kalau aku belom post cerita lahirannya dan mumpung anak ganteng #2 tidur lebih baik mulai cerita..

21-3-2012 udah diputuskan kalau aku akan caesarean aja jadi jam 6 pagi aku udah ke lab Pra***a diantar sama ulil, hasilnya? Ada lebam di lengan kanan kaya di KDRT dan belom hilang sampai sekarang. Entah kenapa pengambilannya bisa begitu..

22-3-2012 jadi berdebar.. Masih mengerjakan ini dan itu, nungguin Zua pulang sekolah dengan bikin cemilan dan beberes koper yang akan dibawa ke RS. Malamnya kami semua tidur cepat walau sangat susah karena perasaan excited itu. Perintah dokter aku mulai puasa jam 11 malam, jadi udah diniatin jam 8 aku makan lalu nanti jam 10.30 aku bangun untuk makan lagi😀 tapi aku ketiduran dong! Jadilah aku nggak makan lagi padahal jam 8 malam aku cuma makan sotomie aja T__T

23-3-2012 Jam 3 pagi aku kebangun dan menyadari bahwa sebentar lagi aku akan jadi ibu dari 2 orang anak.. Lalu aku ambil wudhu, shalat taubat dan shalat hajat, sungguh ya rasanya pas sepi gitu ditambah aku akan melahirkan menimbulkan sensasi yang gimana gitu, aku gak bisa menceritakannya yang jelas i was crying at that time.. Lalu adzan subuh dan aku ambil wudhu lagi, aku shalat dan bersujud lama, memohon keselamatan bagi kami berdua. Selepas shalat aku bangunin si ayah dan dia mandi lalu shalat, aku juga lalu mandi dan tenggorokan keriing banget tapi mau mokel minum aku nggak berani hehehe.. O iya disaat kami lagi bersiap, Zua tiba-tiba bangun, liat jam dan bilang “ini udah saatnya menjemput adik Lemon!” lalu dia lepas crlana piyamanya, pipis sendiri ke kamar mandi dan balik lagi kekamar minta ganti baju, disini aku terharuuu banget dan aku sungguh-sungguh minta keselamatan dan kemudahan dalam proses operasi supaya aku masih bisa menemani Zua dan Lemon..

Jam 5.15 kami berangkat ke RS ber-4 aku, ulil, zua dan mbak yatik, sengaja aku bawa mbak yatik buat nemenin zua dan bantu-bantu kalau nanti pada repot. Ternyata mamaku udah berangkat juga full team, papa, mama, dodi dan icha.. Ah aku terharu semua menemani proses kelahiranku..
Lalu utus-urus administrasi, sayang ada seauatu hal yang kurang mengena nih, kami udah book untuk VVIP Blue room tapi ternyata orangnya belum keluar karena setelah melahirkan dia diare😦 akhirnya yang penting dapat kamar dulu lah ya, jadi kami di ruang violet kelas 1, bagus juga sih cuma kurang luas aja menurutku..

Setelah itu aku ke lantai 2 untuk ke ruang VK, disinilah mulai agak bergetar hati ini..
Diruang VK aku pasang infus dan minum sesuatu cairan putih untuk mengurangi mual disaat nanti dibius. Diruang VK dokterku datang sama istri dan anaknya, kebetulan dokternya adalah keluarga kami jadi santai banget lah, diruang VK boleh ditemani zua, ngobrol-ngobrol juga dengan semua keluarga sambil aku dites alergi dan sambil persiapan ruang OK. Gak lama dokter anaknya datang, dr Diana SpA *ailafyu budhe dokter* dan nanya apa pakai IMD, aku jawab iya dan aku gak mau ditidurkan selepas operasi, dokternya ngacungin jempol dan bilang rileks aja.

Lalu ruang OK siap, aku peluk zua dan minta doanya, lalu aku jalan sendiri doong menuju ruang OK hahahaha beneran deh santai banget!
Diruang OK kenalan sama dokter anestesinya yang ganteng pinter dan dia ngajakin ngobroool melulu sampe aku udah melengkung dan dia udah nyuntik di tulang belakang, aku inget banget aku baca hasbunallah wa ni’mal wakil dan diteruskan oleh orang-orang diruang OK.. Aku juga bilang ke dokter anestesiku untuk nggak ditidukan setelah operasi, aku sangat ingin terjaga untuk kedua anakku karena aku udah janji ke Zua kalau aku akan nemenin dia kenalan sama lemon. Mulai terasa hangat semua, kaki terasa kebas, kateter dipasang dan aku mulai mual hebat dan gak bisa ditahan! Jadilah aku kaya mau muntah tapi gak ada yang dimuntahkan, untunglah semalam aku nggak jadi makan lagi😀
Saat ini dokterku udah nyetel lagu instrumen gitu, oh ya dan ulil disuruh ikut masuk loh tapi dia nggak berani mau dengan alasan menemani zua, jadilah yang masuk makdang Widi istri dokterku yang foto-foto pakai BBnya.. Itu jam 07.35. Aku sudah mulai terasa capek dan ngantuk tapi aku tahan dengan fokus memikirkan satu hal, waktu itu aku fokus mengingat step by step operasiku ini😀 dan kalau aku merem, dokter anaknya ngajakin aku ngomong untuk tetap fokus.
Trus dokterku bilang “oke siap semua ya, ini datang si Lemon” lalu perutku terasa diguncang dan Allahu Akbar, sesak napas sedikit hilang seiring dengan tangis yang sangaaat keras! Lalu aku dengar suara-suara mengabarkan laki-laki, 08.05 dan 3100gr, dan dalam waktu sekejap aja Lemon ditaroh melintang didadaku, dan proses IMD dimulai.. Subhanallah.. Aku ingat aku ucapkan salam ke Lemon, badannya berwarna keputih-putihan, berdarah dan lengket oleh lemak, rambutnya banyak.. Aku bilang “assalammualaikum lemon.. Ini bunda nak, bundanya lemon” *aku nangis loh sambil nulis ini*
Dia ditaroh didadaku sambil aku pegangi badannya, dia jilat jarinya lalu jilat dadaku, dia jilat lagi lalu jilat dadaku lagi.. Kemudian kepalanya yang tadinya noleh ke kiri (arah mukaku) berbalik kearah kanan (puting) dan dia mulai merambat!!
Allahu Akbar, aku beruntung bisa mengalami kejadian amazing ini! Sementara aku dijahit dan dibersihkan (aku denger suara semprotan air gitu) aku sambil IMD sambil direkam dan difoto sama makdang Widi. Kalau merasakan IMD yang sesungguhnya, pasti INGIN merasakannya lagi *tapi gak tahan sakit pasca-sc*😀

Selesai tindakan, aku dibawa keruang observasi dengan Lemon masih dibadanku, diruang ini ayah dan abangnya diijinkan masuk, dan diaini pula Lemon diadzani.. Sungguh pas dia diadzani ditelinga kanan dan qomat di telinga kiri, seluruh ruangan rasanya hening. Lemong didadaku, Zua digandeng ayahnya dan 1 tangan Zua yang lain memegang badanku, ya! Kami berempat!! Aku merinding dan sampai menangis, dan satu lagi pas diadzani aktivitas IMD lemon terhenti, dia diam dan seperti mengerti apa yang terjadi! Ah pokoknya susah dijelaskan dengan kata-kata…
Disini Lemon diukur panjangnya dan yees panjangnya 52cm dong hihihi tinggi bener anak gw!, Lemon juga udah nemu puting dan mulai mengisap loh, pinter deh! Memang ya menyusu itu sesuatu yang naluriah banget…

Kira-kira sejam diruang observasi ini, aku dibawa kembali ke kamar dengan Lemon masih juga didadaku..
Puas banget IMDnya, kemudian Azmi diambil untuk dimandikan, dipakaikan baju, vaksin dan lalu dibawa kembali ke kamar bersama aku..

Alhamdulillah banget IMD membuat Azmi jadi anak yang lebih aware sama lingkungannya, tidak rewel dan pinter nenennya..
Mohon doanya yah semoga kelak Damaris Hazmi Lazuli Rahman menjadi anak yang tangguh dan pemberani serta penuh kasih dalam menghadapi kehidupan..

24 thoughts on “Cerita Lahiran Lemon

  1. Kebayang excited-nya kayak apa, Dhir…

    Syukurlah lancar semua yaa…dan syukur banget IMD-nya lancar, duh, pasti bahagianya gak terkira ya. Selamat…selamat ya Dhirr🙂

    • dhira rahman says:

      Aku beruntung dapat team yang hebat Lis..
      Dari awal aku udah sounding mau IMD dan rawat gabung kan, alhamdulillah berhasil semua!

  2. ikaprasetya says:

    2 kata saja : terharu dan merinding :’) Doain Rasydan cepet punya adik ya bundaa🙂 آميْنَ يَا رَبَّ الْعَالَمِيْنَ Kiss2x untuk dedek Azmi..

  3. annaporajow says:

    kalau baca baca cerita proses lahiran selalu bikin hati ini terharu biru deh…selamat ya mba dhira semoga ade lemon selalu sehat dan bahagia…semoga aku juga cepet cepet nyusul ngerasain yang kayak gini🙂

  4. ndutyke says:

    Aamiin….. #terharubgt

  5. Ayu says:

    Terharu banget bacanya *ngembeng* Semoga Azmi menjadi anak yang soleh seperti yang didoakan ayah bundanya. Abang Zua keren, smoga jadi abang yang hebat ya bang! *peluk*

    • dhira rahman says:

      Amien Allahumma Amien..
      Makasih ya tante doanya.. Semoga ZuAzmi kelak jadi anak shaleh dan selalu saling sayang keduanya

  6. Resna says:

    Jadi terharu bacanya …
    Aah..beruntungnya bisa IMD yang bener..aku iri🙂

    • dhira rahman says:

      Iyaaa!
      Aku nih alhamdulillah buuuanget bisa IMD yang bener, didukung siih sama team dokternya, jadi aku tinggal siapin mental ya aja dan ternyata.. INDAH!

  7. bacanya bikin merinding.. dan berasa banget kebahagiaan keluarga kalian..
    semoga doanya bunda di kabulkan sama Allah…
    sekali lagi congrats ya bun,,,titip cium buat abang sama azmi

    • dhira rahman says:

      Nikeeeeee!
      *peluk*
      setulus hati kami doakan semoga Allah memberi kalian kebahagiaan seperti yang kami rasakan ya sayang!
      Makasih nike nemenin aku waktu down and troubled.. Bertiga dengan mbak Sally, we’re three musketeer😀

  8. saidah says:

    Sumpaaaaahh membuatku gk berhenti merinding mbak…asli jd makin bikin perasaanku campur aduk nih nunggu lahiran 2bulan lg, congrats lg yah🙂 semuanya lancar dan selamat sentosa hehee aq ikutan excited…Subhanallah, betapa menjadi seorg wanita dan ibu itu keistimewaan yg tiada duanya hiks *terharu

  9. umnad says:

    Barakalloh yaa, smg mjd anak yaaa sholih n sll mjd pnyjuk mata n hati kel.:)

    lalu aku mau bertanya🙂 ini lahiran dimana yaa, (bahagia yaa bisa melalui itu smua..klo aq pernah liat di youtube ini bisa dibilang gentlebirth ceasaran) pas ke ruang observasi,bayi kan tetep sama kita ya,ini mmg prrosedur RS nya kya gini atau kita yg minta..soale aku 3x SC anak sll dikeluarin dl stlh ditunjukkan ke ibunya n dinenenin..skrg aku lg hml keempat n pengen bgt bs SC kya gini🙂, mksh yaa🙂

    • dhira rahman says:

      Amien..
      Aku sc di RSIA kendangsari Surabaya mbak..
      Kan faktor-faktor penentu IMD bisa dilaksanakan atau nggak juga ada beberapa hal ya, mungkin kondisi i u atau bayi kurang memungkinkan? Coba deh belanja RS lagi.. Kalau lokasi di Jakarta bisa coba KMC kalaud Surabaya bisa coba ke RSku😉
      Semoga lancar ya kehamilan ke-4 ini

  10. […] yang sudah aku ceritain sebelumnya, alhamdulillah Lemon sukses IMD dan aku berharap banget ini jadi langkah awal kesuksesan ASI Eksklusif buat Lemon.. Bagaimana […]

  11. huaa.. aq menitikkan air mata..

    indah bgt ya dhir bisa imd.. ngiriiii…

  12. Sonia Atika says:

    sama kayak yg lain..saya iri ni, mba.. saya SC bius total. tau2 bayi uda dibedong pas diantar ke kamar 6 jam kemudian.. hiks T_T

    • dhira rahman says:

      Hai mbak sonia..
      Itu juga yang saya alami ketika sc anak pertama kok mbak, karena kan sc darurat nah yang ini saya sc terencana (walau rencananya nggak direncana2in amat)
      InsyaAllah suatu hari bisa ikut ngerasain ya mbak

  13. garfildangeline says:

    Hallo, selamat yah untuk kelahiran anak ke-2. Senengnyaaa… Mba, saya mau tanya ttg proses kelahiran di RSIA Kendangsari melalui ceasar. Jadi pemasangan kateter dilakukan setelah bius kan mba? (Ini kehamilan pertama jadi saya agak takut aplg pemasangan kateter yg kata orang2 sakit)… Terima kasih yah mba jawabannya..

    • dhira rahman says:

      Haloo..
      Selamat ya atas kehamilannya!
      Iya kateter dipasang dalam keadaan steril dan kita terbius diruang operasi jadi jangan khawatir yaa🙂
      Jangan lupa IMD!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s