Big brother and how’s the things goin on

20120412-071836.jpg

Alhamdulillah sudah 20 hari kami mengecap kebahagiaan sebagai keluarga dengan jumlah yang baru, yang tadinya bertiga sekarang jadi berempat.
Sudah 1 minggu juga kami kembali kerumah setelah hampir 2 minggu ditempat mamaku. Alasan memutuskan untuk pulang ke orangtuaku setelah lahiran ada beberapa, diantaranya alasan klasik perempuan kalau lahiran pengen ditemenin ibunya, dirumah ortuku kamarnya dibawah jadi nggak usah naik tangga, dan terutama dirumah ortuku lebih banyak yang memperhatikan Zua apalagi saat-saat ini rentan banget buat dia.

Hari pertama sekolah setelah aku pulang dari RS, Zua berangkat dengan diantar tikGut-nya, aneh ya? tikGut itu panggilan sayang Zua buat adek bungsuku, sebetulnya dulu dia panggil mumu entah kenapa sekarang jadi tikGut.
Oh ya, kurleb 2 minggu sebelum aku lahiran Zua suka nangis disekolah, sampai aku dipanggil kepala sekolahnya! Ternyata alasannya adalah dia khawatir khawatir kenapa? Ya Allah, ini jawabannya menurut aku nggak umum.. Dia khawatir ninggalin aku dirumah dan dia khawatir aku meninggal saat melahirkan adiknya. I was crying in front of his teacher.. Tau gak apa reaksi gurunya? Sehari sebelum aku lahiran, murid sekelasnya diajak berdoa bersama, mendoakan aku!! Zua yang memimpin doanya, mereka baca Al Fatihah buatku! Subhanallah, bener-bener gak salah pilih sekolah..
Dan setelah aku lahiran nggak ada lagi drama dia nangis ketika berangkat sekolah, apalagi kalau dianter kukung-nya (papaku) mereka akan saling hormat lalu Zua bilang “kapten zua sekolah dulu ya kapten kukung!”😀

Sekarang kembali ke rutinitas sekolahnya nih, kembali naik becak pak Soleh, bedanya sekarang Zua diantar mbak Yati.. Jadi Zua bangun tidur, mandi, berpakaian, lalu sarapan, semua sama aku, sebisa mungkin adek Az masih tidur kalau aku sibuk pagi, jadi Zua nggak merasa terbengkalai, alhamdulillah dapat mbak yang hebat, cekatan, dan bersih orangnya, juga jago masak dan pokoknya mantap deh! Dia mantan TKW di Singapur, jadi bisa ngomong bahasa Inggris sederhana tapi…. SINGLISH hahahahahaha ya udahlah gak apa..
Trus mereka berangkat, nah ini waktunya aku urus adek Az, mulai mandi, nyusuin, dan sebagainya sampai nanti abangnya pulang sekolah.. Biasanya si adek Az bangun ya gimana nggak abangnya ngomongnya kwenceng lalu main2 sambil si Zua makan atau ngemil, jam 13.30 bobok siang mereka berdua, aku nyuci clodi, biasanya mereka bangun jam 15.30 atau jam 16.00 gitu, nah abis aku susuin, si adek kasi ke mbak, si abang Zua mandi sama aku, lalu aku mandi, terakhir mandiin adek deh😀 alhamdulillah so far semua jalannya lancar!

Oh iya, setelah punya adek, Zua suka kaya cari perhatian gitu.. Seperti mau menunjukkan “ini loh aku!” jadi aku selalu berkata “abang pinter/baik/lucu/hebat banget sih, nanti adek Az mau niru abang!” dan aku liat mukanya bangga banget..
Terus dia juga keliatan lebih dekat sama ayahnya, apalagi kalau weekend, tak terpisahkan pokoknya” jadi waktu ayah sama Az kapan? Kalau malam, saat gantiin diaper atau saat abis nyusu, ayah yang nepuk-nepuk punggung, ayah yang gantiin diapernya😉

Kemarin ada sebuah kejadian yang menguras emosiku.. Az lagi growth spurt dan Zua lagi caper POL sementara ayah pulang malam. Zua keluar masuk kamar yang minta digambarin ini minta diambilin itu, naik ke kasur dan lompat kekasur bawah sampe adeknya kaget melulu, ngomong dengan suara lebih kenceng dari biasa, sampe nutup pintu dengan blaaarr… Dibanting kaya biasa😦 dan aku nangis!!
Zua bingung banget liat aku nangis, dia diam berdiri, bingung mau apa, lalu aku peluk dia, aku pangku sambil duduk didepan bassinetnya Az, aku bilang “bang liat bang dia kecil banget ya bang, dia gak bisa makan kalo gak ada bunda, kalo pipis dia kedinginan kena ac kalo gak bunda gantiin, kalo capek dia gak bisa bangun, kalo gak ada yang urus dia bisa mati, bang.. Abang gak sayang? Kata abang, adek itu miliknya abang, hadiahnya abang dari Allah..” selama aku ngomong air matanya mengalir deras tanpa kata-kata.. Aku peluk Zua, pecahlah tangisnya “abang sayaaaang sama adek, abang sudah tau sekarang adek lebih butuh bunda jadi adek boleh duluan, kalo usah selesai baru bunda urus abang.. Bundaaaa… Abang sayang bunda sama adek lemooon”
Lalu malam itu dia maunya Az tidur ama dia dikasur, gak usah dibassinet.

Dan setelah kejadian itu, gak ada namanya Zua bandel. Soal lari-lari kalo udah dikamar dia gak lari, kalau buka pintu atau tutup udah bisa pelan, yah kadang kalo pas dia lupa masih kenceng tapi gak dibanting lagi..
Semoga setelah ini kedepannya semakin lancar buat kami berempat, dan komunikasi makin terjalin baik..

Bunda love you, ZuAzmi!

15 thoughts on “Big brother and how’s the things goin on

  1. Arman says:

    ahhh terharu…
    kita juga ngalamin dhir. walaupun gak sama persis tapi ya mirip2 lah… hehehe

    • dhira rahman says:

      Man, sekarang gw ngalamin yang kaya Andrew Emma, yang soal ganteng ituloh.. Mana anaknya sama-sama cowok…..

  2. I love you too, Abang Zua, Dede Azmi.
    *bundabu biarin ajaaah* huahaha

  3. anggi says:

    Dhiraaaa…terharu bacanya…ini sering jg diceritain sama teman2 yg pengalaman pny anak kedua…senang liatnya🙂

  4. ndutyke says:

    Semoga komunikasinya main lancar yaaa…. Sungguh enak kalo si kakak bisa diajak bicara hati ke hati kyk gt. Zua titipin tante tyka ajah mau gak? Ntar main-main di sekolah tante. Sekalian pengenalan. Ntar palingan zua SMAnya disini juga kok… #PDamat hehehe….

  5. Ihiks.. :’) Aku mewek deh pagi2 bacanya.. Nampaknya cari perhatian kalau ada adek baru itu bakal ada ya Dhir no matter what jeda umurnya. Perlu banyak belajar nih kayaknya.
    Abang Zua pinter banget ya bisa langsung ngerti. Bener-bener panutan buat Dede Azmi.. Kecups buat dua anak ganteng yang pinter.. :-*

    • dhira rahman says:

      Kayaknya emang gitu nggi gak perduli berapapun jaraknya, umumnya kakaknya jadi nakal bangeeet!
      Btw selamat ya buat scholarship-nya aku ikut banggaaa! Semoga kelak ZuAzmi pinternya kayak tante Anggi!!

  6. Terharuuu bacanya…

    Zua hatinya bener-bener halus ya Dhir, salut banget deh sama si abang ini. Dan syukurlah dia bisa diajak ngomong dari hati ke hati gitu ya, jadi bisa ngerti kondisinya.. Zua keren deh! Eh, Azmi juga ding keren!😀

  7. abaanngg.. alavyu pulll.. :’)
    zua pas banget jadi abang..bisa jadi penjaga buat bunda dan adik-adiknya kelak..
    sayangin adik lemon terus ya bang.. biar nanti gedenya adek lemon sama kya abang bisa kompak dan selalu jagain bunda🙂

  8. aku menangiiiiiisssss….

    huaaaa…zua sweet bangeet…

  9. Ira says:

    terharu…abang zua hebaat🙂
    tau banget gimana rasanya krn anak pertama n kedua beda 2th..si kakak cari perhatian si adek jg lg bth di perhatiin jg, aq jg pernah sampe nangis gt…sampe si kakak langsung diem trus nyamperin sambil nanya bunda kenapa nangis, mbk keysha ga marah sama bunda kok, mbk keysha mnt maaf ya bunda..*peluk..peluk..sambil nangis brg2*
    slm kenal…

    • dhira rahman says:

      Salam kenal juga mbak Ira🙂
      Huhuhu nggak ngaruh ya beda usianya jauh atau dekat ternyata, sama-sama bikin emaknya garuk-garuk tanah karena setreeessss!

  10. ola says:

    *terharu dan meneteskan air mata🙂

  11. irrasistible says:

    Abandua manis banget siiihh….

    Duh kalo baca sharing kayak gini, hati jadi tergoda untuk nambah anak. Tapi mengingat rada-rada jarang ada anak yang semanis Zua, yang sayang ayah-bunda-adiknya sepenuh hati, gue koq rada-rada parno sendiri ya Dhir jadi ibu beranak dua, hahahhaa.. *tutup muka*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s