(almost) 6 years – 3

Lanjutan dari part 1 dan part 2

Singkat kata, menurut dia aku berubah, menurut aku dia tidak rasional. Emang ya kadang sesuatu yang menurut kita pas, seiring berjalannya waktu jadi nggak pas lagi..
Aku act like a coward dengan ngambangin hubungan, kalo jaman sekarang bahasanya HTS gitu.. Nah dalam masa HTS ini aku sering telponan dan sms-an ama Ulil yang waktu itu lagi sekolah s2 di Jogja.
Dia juga sempet dateng kerumah loh dan ketemu sama papaku sekian tahun kemudian papaku bilang pertama kali liat ulil dia merasa “this is the right person” juga mama dan adek-adekku yang langsung akrab, mamaku sebagai yang paling cerewet mengenai pilihan pasangan, nggak berkomentar apa-apa kali ini.

Beberapa minggu berjalan, pas banget budheku di Jogja bilang udah lama banget gak main ke Jogja mbok ya ke Jogja nengok budhe, yees jadilah aku ke jogja. Di Jogja ketemuan lah sama Ulil, beberapa kali juga pergi sama dia, eh kok nyambung yah *eaaa
Tapi hati galau juga karena belom kasih ketegasan sama mantan pacar

Akhirnya aku pulang deh ke Surabaya, dijalan ngobrol panjang lebar sama papaku tentang masalah ini, kata papaku pertimbangkan baik-baik SWOTnya..
Besoknya aku telpon mantan pacar ngajak ketemuan, disitu aku bilang kalau rasanya udah nggak bisa lagi diteruskan karena udah nggak sepaham, selain itu juga lampu hijau tidak menyala di perempatan😉 cukup sulit membuat keputusan ini, karena bagaimanapun juga berkat dia aku menyadari banyak hal, berkat dia juga aku belajar banyak hal, jadi sulitnya bukan karena masih ada perasaan ya, tapi karena nggak enak mau putus (ada gak sih yang pernah ngerasa kayak gini?!)
I won’t share the rest of the story, biar hanya aku, Allah dan dia yang tahu hehehe.. Yang jelas, kami putus.

Hubungan sama Ulil ya seperti biasanya aja, telponan dan sms, sampai aku bilang “kamu mas telponan terus mbok ya daripada nelpon main kek ke Surabaya”
Dia bilang lagi banyak tugas jadi nggak bisa kalo ke Surabaya.. Terus dia pamitan, seharian dong nggak ada kabar, besokannya tiba2 dia nongol cyiiiin😀 *sumpah ini norak banget dah*

Dan lalu kita jadian🙂

Ulil adalah pacar terakhirku sekaligus pacaran terlama-ku. 1 tahun pacaran, dia beliin aku mukena batik yang masih ada dan masih aku pake sampe hari ini

8 thoughts on “(almost) 6 years – 3

  1. onty tata says:

    It’s all about love yah bun, and it’s so true about: “kadang sesuatu yang menurut kita pas, seiring berjalannya waktu jadi nggak pas lagi..” so Let Love Lead!❤❤

    • dhira rahman says:

      Hei Tata kamu kok blom tidur?!
      Yeah so true🙂
      Walaupun ada yang suaranya kayak bantal… *dibahas* hahahaha
      Kalau jodoh, nggak ada seorangpun yang bisa lari

      • onty tata says:

        Iya niii.. Kebiasaan begadang.. Pdhl lg dpt jd ngga sahur juga’..

        Haha.. Bantal bulu angsa yg bisa ninabobo gitu ya? Hmmhh.. Jadi pengen berdoa biar cepet ketemu jodoh yg paling bener..amiin…

  2. Hei, happy anniversary bun and yah!…Terharu biru dah baca tulisanmu ini bun…kayaknya nambah lagi ya kesamaan kita berdua…sama-sama di Jogja cinta kita punya cerita :p

  3. zipora maria says:

    Dhira, ceritamu ikutin proyeknya si Pepih aja sapa tahu ceritamu yang paling menarik hehehe, karna aku baca aja sampai kebayang2 adegan2 di ftv gitu😆 bagus buat dishare…

  4. Novi says:

    eh ini komenan gak nyambung ama postingan ini…cuma mau bilang tadi di mall kelapa gading ada tulisan yg sama dari desmond tutu…and suddenly i remember you….#trus kenapa? ya gak kenapa2 sih…hihihi

  5. […] post ini udah pernah ditulis part 1-nya disini lalu part 2-nya disini daaaan part 3-nya ini Ta ta taaaa… tapi kata mbak nop belom selesai […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s