Giveaway! Lets Keep The Sweetest Memory

Masih inget deh dulu kalau abis terima rapor pas SD suka diajak mama ke supermarket belakang sekolah.. terus kita akan jalan kaki menyusuri jalan besar untuk ke pangkalan angkot, soalnya mama gak bisa nyetir dan papa sibuk banget.. saat itu rasanya uuh senengnyaaaa! Dan lagi selama SD itu aku seeelalu juara kelas kan ya, jadi sepanjang jalan itu campuran bangga dan senang terasa banget!!

Atau saat bulan ramadhan yang aku tulis disini yang membekas banget….

Atau saat ngangkat telepon sambil nyengir bodoh senyum sendiri waktu ditelepon gebetan jaman SMA…

Naah…

Aku punya 3 set memory keeper khusus buat teman-teman!
1 setnya terdiri dari 1 notebook yang lucu banget, sampulnya kanvas! Dan 1 kotak dari kaleng yang isinya sticker bergambar, kotak ini juga fungsinya adalah photo box! Cute isn’t?

image

Caranya cukup tulis aja d kolom komen tentang memori apa yang membekas banget semasa kecil sampe abege mudah kaan?!
Yuk! 3 hari aja yaaa biar cepet dipegang dan diisi tuuh memory keepernya!

*mwah*

UPDATE : haloo dari hasil lotere pemenangnya adalah VIVI, ZIPHORA MARIA dan ITSMEDIANAH. Please kirim email alamat ke dhira.alifia@gmail.com yaa ditunggu 3 hari.. kalau belum menghubungi akan dilotere lagi yaaa

50 thoughts on “Giveaway! Lets Keep The Sweetest Memory

  1. mrscat says:

    Memory masa kecil yang paling membekas itu waktu aku diajak bokap keliling naik mobil bak terbuka, meriksa pasukan. Pas pasukan kasih hormat ke bokap, aku bangga bgt karena aku pikir mereka hormatnya ke aku🙂

  2. Rani says:

    aku aku!!!!

    memori masa kecil yg paling ngebekas itu pas diajarin bikin account tabungan sendiri. inget banget pake mobil BCA keliling gitu yg warna putih terus ada corak angkanya warna warni. tiap minggu nabungnya 2000 rupiah, tp pas saldonya nyampe 14000 mobilnya gak pernah lagi dateng ke sekolah. there goes my money, hiks…

  3. ladeva says:

    Masih inget banget waktu SMP betapa aku nyusahin Mama. Jadi dulu aku tergila-gila sama buku tulis garis coklat merk Kiky atau merk apapun, yang penting garisnya coklat. Kalau biru, aku gak mau pakai. Tapi waktu mau masuk sekolah, Mamaku malah beliin buku garis biru dan aku ngambek, gak mau pake. Malam hari, beneran udah hampir jam 9 malam, Mama pergi ke toko buku nyari buku yang aku mau dengan naik metro mini😦
    Kalau inget ini…bawaannya sedih dan kok ya bisa aku punya keinginan yang nyusahin ortu ya😐

  4. amy syahmid says:

    sebenarnya banyak banget memori masa kecil yang masih membekas sampai sekarang. salah satunya ini http://amiyarahmi18.wordpress.com/2013/05/17/belajar-dari-masa-kecil/ tapi yang paling membekas juga waktu kecil yakni kalo ke mall aku paling takut naik eskalator, pas pergi ke mall bareng guru ngaji, eehhh.. beliau maksa aku naik eskalator trus aku pun mau diangkat untuk dinaikin ke eskalator, saking takutnya aku, aku pun nangis sambil menolak untuk diangkat,huaaaa…bayangin aja tuh orang2 di mall pada ngeliatan aku yang merengek2 sambil bercucuran air mata hanya gara2 takut naik eskalator,hihi..

  5. ladeva says:

    Hahhaa…ternyata harus memory yang happy ya?😛 tetiba ingat memori yang diatas aja😀

  6. itsmedianah says:

    memori paling membekas itu pas aku pertama kali ditaksir kakak kelas pas SMP. Pernah sampe dinyanyiin lagu2 jadul semacam “diana diana kekasiiihku…” pake gitar di lapangan sekolah trus dikasi surat gitu. Berhubung akunya culun malah malu berat….duh, mau dong dinyanyiin lagi (pak suami pergi sambil melengos)

  7. Elsa says:

    memory yang teringat saat ini, waktu pertama kali pulang ke rumah naik bis sendirian. Waktu SMP aku tinggal di asrama luar kota. dan pas homesick. pingin banget pulang tapi gak ada yang jemput, akhirnya nekat aja melarikan diri dari pejagaan asrama yang super ketat, dibantuin teman-teman sekamar. dan langsung lari keluar cari angkot seadanya untuk ke terminal.

    gila banget deh… pengalaman mendebarkan. sepanjang perjalanan naik bus, bener bener tegang dan gak mau ngomong sama orang lain.
    begitu nyampe rumah, rasanya seperti pulang ke surgaaaa…

  8. vivi says:

    memori paling membekas adalah ketika aku “diculik” sama papaku dari TK (ceritanya ortu kan divorce. aku ikut mama). yang aku inget, aku nangis di pelukan papaku sambil teriak “mama” dan mamaku serta tanteku lari-lari kejar aku sm papa dibantuin guru TK. heboh pokoknya. selanjutnya aku malah ga inget gimana. hehe.. (sibuk nangis kayaknya jadi ga inget apa-apa)

    sampe sekarang klo lewat jalan itu suka merinding sendiri. padahal ya ga diapa-apain juga sih. hihi..

  9. nyonyasepatu says:

    Memory yang paling berkesan🙂 mandi di sungai pas masih kecil di rumah nenek. Ada satu orang nenek dari bokap ( kami panggil nek Niah ) yang rumahnya gak jauh dari sungai di tengah perkebunan sawit dan hutan kecil. Rumah dia ala rumah panggung model orang2 melayu pesisir yang dari kayu dengan tangga kecil. Halamannya gedeeeeee banget dengan bunga, pohon dan rumput. Biasanya tiap naik sekolah, wiken atau liburan kita suka pergi dan tinggal dirumahnya.

    Suatu hari seperti kebiasaan kita ketika main dirumahnya adalah main di sungai. Bokap yang emang suka pamer berenang, lompat dsb di sungai mulai beratraksi. awalnya dia bilang buat aku megangin adek aku yang kecil, ehh sangking terpesonannya liat bokap lompat, berenang dsb si adek terlepas dari pegangan sampai hanya tinggal rambutnya doang yang muncul diair. Bocahnya udah mulai tenggelam. Untungnya nyokap buruan sadar karena dia liat dari tangga rumah. sambil teriak2 mereka berusaha dapetin si adek lagi. Alhamdullilah masih bisa ditolong🙂

    sampai sekarang kalo liat sungai itu jadi suka keinget hampir kehilangan adek semata wayang cuman gegara mangap🙂

    • dhira rahman says:

      Duh ini sebenernya lucu tapi kalau kejadian gak lucu blas yah…
      Ya gimanaaa papaaaahhh namapun anak kicik ya terpesonaaa!!!

  10. Ikutan aahh..

    Lagu Linger dr the cranberries..

    Selalu inget moment lg masukin perangko ke album berdua bokap. Sejak sd gw memang koleksi perangko.Saat itu bokap bawa amplop2 bekas dr kantor yg berperangko luar indo, saat itu juga bokap menyerahkan semua album perangko miliknya dr kecil untuk menambah koleksi gw.

    Hikss tuh kaan jd mewek..

    Satu lg hari dimana bokap terakhir nengokin gw k bandung.

    2minggu sblm meninggal. Bokap minta maaf k ibu dan kakaknya, tidur bareng2 bertiga. Besoknya gw, adik, bokap+nyokap tidur seranjang rame2 sambil bercanda2. Setelah itu bokap , nyokap n adik gw kembali k jkt dan 2hari kemudian masuk RS dan kembali kerumah udah ga ada…

  11. lulu says:

    aku ikutan ya Dhir…..

    waktu kecil, keinget jalan2 ama sepupuku yang udah pada besar, ke sungai depan rumahnya sambil bawa rantang…. nasi telor ceplok dan bagian atasnya es…..alhasil ceploknya dingin….

    pas abegeh labil kami berlima punya posko dibawah pos kamling….sering masak bareng meski cuma indomie goreng dan makan bareng2 di tengah sawah…..

    jaman SMA bolos les demi Air Force One…..oh kan Har…..dirimu bikin aku berdosa ama emakku….
    🙂

  12. Sukie says:

    Waaa dhira bikin giveaway! Ya ampun dhir, aku tu suka nyusuh lho alias nyimpen2 barang yang mengandung memori.mulai dri tiket nonton kencan pertama sampe bolpen punya gebetan.hahahha..
    Yang paling diinget adalah ketika ya pertama kali blind date ketemuan sama suami skrg.
    Tapi kalau pas abege gitu sih paling inget pas diboncengin sama gebetan di “pranthangan” sepeda onthel. Hahahha aduh jadi bisa membaui wangi2 badannya. Seru! Gw deg2an tapi doi mah cuek aja lha wong ga ada hati. Aahhaha
    Ahh dhira jadi geli sendiri gini ni gueee,thanks yaa ;))

    • dhira rahman says:

      Wahahahahahaa
      Sukiiieeeee!!!!!!!
      Aku juga tuh pas jaman masih naksir2an tuh inget bangeeet naik mobil sama mantan kecengan jaman sma terus backsound-nya kiss me-nya sixpence hahahahaha

  13. Yeye says:

    Ikutan yah Bu Peri :p

    Memory masa kecil, tiap malem diceritain dongeng sama mama sampe tidur, klo blm ngantuk juga biasanya disuruh itung 1-100 ktnya mama supaya lancar tau angka2nya, ndilalah blm sampe 100 dah molor hahahaha

    1 lg, papa ku suka bgt beliin makanan tiap pulang kerja, jd dr pagi slalu nanya, nti mau d bw in apa? biasanya aku suka minta martabak keju, sampe skrg jd makanan fav deh🙂

    • dhira rahman says:

      Aduuhhh yeyeee…
      Kamu beruntuung banget punya mama papa yang sayaaang! Semoga si cantik juga selalu berlimpah kasih sayang yaaa

  14. Desi says:

    Memory yang paling membekas waktu kecil itu di cium Bokap !! :))
    Mungkin ini kedengeran aneh, tapi buat gue memory ini yang selalu ada di hati gue.
    Soalnya Bokap tuh orang termasuk orang yang agak jarang ngomong ke anak2nya. Dan gue termasuk yang ga begitu deket ke bokap.

    Trus suatu saat, nyokap cerita, kalo tiap subuh sebelum berangkat kerja, bokap selalu sempetin untuk ke kamar anak2nya yang masih pada tidur pulessss… dan yang paling menghangatkan hati..bokap selalu cium pipi anak2nya sambil ngomong “sehat2 ya nak ”
    Karna gue pengen ngebuktiin kata2 nyokap, suatu subuh gue sengaja bangun, abis itu gue pura2 masih tidur. Dan ga lama, pas bokap mau berangkat kerja, belio masuk kekamar gue en ade gue, cium pipi gue dan ade gue, and then.. gue denger banget kata2 bokap yang bilang sehat2 ya nak-nya itu…Percisssss seperti yang nyokap gue bilang🙂
    and He did it every single day..:,))

    Buat gue itu precious bangeet.. Asli deh sampe sekarang gue selalu inget dan ga pernah lupa, bahwa secuek2nya bokap ternyata belio emang sayang banget ama anak2nya.. :,))

    • dhira rahman says:

      Sweet!!!!!
      Papaku tipe yang mengungkapkan sayangnya dengan kata2 dan gesture.. skrg punya suami yang nggak begitu.. alhamdulillah nggak punya anak perempuan soalnya bapaknya gak manis blas –“

  15. Zipora Maria says:

    Aku ikutan boleh bunda? *pilin-pilin rok*
    Aku cuman inget satu hal waktu aku kecil, suka diajakin jalan-jalan berdua sama papiku. Jadi kayak ngedate gitu hihihihi. Seringnya cuman makan diluar dan yang paling berkesan, jalan-jalan ke Malang pake kereta api trus sampai Malang cuman duduk2 di alun-alun, makan soto trus pulang:mrgreen: sederhana sih tapi membekas banget di ingatan sampai sekarang.

  16. dian_ryan says:

    Mba aku ikutan yah😀

    Kenangan yang paling berkesan itu waktu jaman SMP dimulai sejak kelas 1, karena waktu SD ga pernah Juara kelas, paling banter masuk peringkat belasan, akhirnya pas SMP mulai unjuk gigi kalo aku mampu jadi juara kelas dan dan aku bener2 buktikan dari mulai peringkat ketiga kemudian jadi juara kelas, ya ampun senangnya bukan main, bangga sekaligus terharu banget.

  17. sondangrp says:

    Ikutaaaan. Aku deket banget sama bapakku, daddy’s girl banget deh. Pas aku kelas 2 atau 3 SD, bapakku dapat jatah Diklat di luar kota sebulan, dan aku dong yang kelimpungan sampe pake acara panas segala. Dulu HP belum ada, dan nelpon ke diklatnya jelas nggak mungkin lah ya tiap hari. Jadi mamakku nyuruh aku nulis surat ke bapak, tiga hari sekali dikirim, dan bapak balasnya seminggu sekali. Aih seneng banget nerima suratnya. Nulisnya pun seneng banget karena aku nulis bisa panjang, kertasnya dulu dikasih mamakku itu kertas folio bergaris. Bisa sampe berhalaman-halaman deh nulis semuanya, kejadian 3 hari ditulis semua, di sekolah ngapain aja, berantem sama adik, bete sama mamak, menu makanan di rumah , semuanya ditulis. Pas bapakku pulang, senengnya minta ampun dan dia bisa ingat semua ceritaku. Dan dia bawa oleh oleh aku lupa apaan. Tapi surat menyurat itu beneran bikin happy, nungguin tukang pos dan nerima suratnya itu, ahai banget deh.

  18. emaknyashira says:

    Aku ikuut.
    Kenangan masa kecil sampe abege yang gw inget itu tiap hari kamis sore sepulangnya papah gw kerja dia pasti bawa majalah Bobo baru dan di umpetin di balik baju, jadi pas papah gw buka pintu gw langsung menghambur ke pelukan dia “Papaaaaahhh majalah bobonya mana?” dan itu setiap minggu dari umur 5 tahun sampe 13 tahun😀

  19. Baginda Ratu says:

    aku nggak punya memori APAPUN tentang bapak. Beliau almarhum waktu aku masih 4 tahun. Sejak itu, ibu yg mengambil alih SEMUA urusan beliau… termasuk… ngawasin para pekerja panen di sawah kami. Dan yang paling kusuka dari musim panen adalah ikut ke sawah, dan.. jumpalitan di tumpukan jerami, hahaha.. koboi pisaaaannn! Ibu nggak pernah marah, beliau ketawa2 aja liat anak gadisnya makin hari makin item. Selesai main tumpukan jerami, langsung gabung makan nasi rantang yg dibawa ibuku buat para pekerja sawah itu. Makan di tengah sawah setelah capek main itu…. SURGA! Haha, kerjanya kagak, makannya ikuuuuttt…!😆

  20. theadrieans says:

    asik asik asik, ada giveaways….mau ikutan ya Mba’….🙂

    kenangan waktu kecil yang sampe sekarang masih keinget dan sering bikin senyumsenyum sendiri adalah…..setiap liat tukang sekoteng lewat rumah, jadi keinget Makan Sekoteng hangat (air jahe + kacang + kolangkaling + pacarcina) di lapangan tennis di daerah kwitang, waktu nungguin papa(alm) & mama main tennis, malem2 jam 7an.

    Bahkan sampe sekarang nih, kalo ada tukang sekoteng lewat depan rumah, aku sama kakak2 biasanya pasti beli, cuma untuk sekedar mengenang2 jaman kecil dulu duduk di lapangan tennis cuma karena pengen makan sekoteng, sesederhana itu:D

    tuuh kan, jadi pengen sekoteng lagi:p

  21. liamarta says:

    aku ikutan ya mbakkk..
    momen masa kecilku yang paling membekas sampaiiii sekarang adalah waktu dulu masih kecil, aku dan adik2-ku kalo liburan selalu pulkam ke rumah nenek di Pekanbaru, (dulu kami sekeluarga tinggal di Batam). nah, tiap liburan ini, biasanya para sepupu juga ikutan nginap di rumah nenek. yang paling seru itu, malam-malam kami tidur di ruang tamu (model ruang tamu di rumah nenek itu memanjang gitu, jadi ada area yang pake kursi ada yang lesehan pake karpet doang), nah di area karpet itulah kami biasanya tidur berbaris bagai ikan asin lagi dijemur hehehe.. sebelum tidur biasanya didongengin dulu sama (almh.) tante saya (adiknya mama). dongeng favorit saya waktu itu adalah Rapunzel dan Pippi si Kaus Kaki Panjang. masih inget gimana tante saya berakting menjadi sang pangeran di cerita Rapunzel yang ngomong gini “rapunzel..rapunzel.. turunkan rambut emasmu..” hehehe. momen sederhana tapi sangattt membekas.

    sekarang tante saya itu sudah meninggal, dan rumah nenek sudah dijual. terakhir kali ke rumah nenek waktu berbenah sebelum dijual itu beberapa bulan lalu, terus ngeliat ruang tamu yang dulu saya tempati beramai-ramai sama sepupu-sepupu saya (total ada sekitar 8 orang) jadi kenangan masa kecil yang paliiiiiing membekas sampai saat ini. hehehe😀

    • dhira rahman says:

      Aaaahhhhh pengen nangiiissss!
      Aku kebetulan nggak banyak sepupunya jadi nggak ada kenanagan yang terlalu gimana gitu

  22. yanie says:

    aku juga mw ikutan ya mbak dir, biasanye silenreader tp perna ktemu di tp
    ayahku,, tipe super cool, bicara aja jarang..
    tapi pernah
    pas aku masih kecil,, malem-malem mengaji di surau,tiba-tiba dijemput ayah(tanpa ibu) padahal blm waktunya pulang,trus diajak pergi,ke tempat yang jauh dari rumah, malem-malem,ke madura ke lokasi api-tak-kunjung-padam,,disana dibelikan jagung, dibakar di di api tersebut,makan sambil memandang ajaib api yang tak mati kena air hujan..pulang malem banget,, besokanya boleh bolos sekolah..lengkap deh kebahagiaanya,, daughter-father date yang pertama dan terakir kalinya sampai saya umur segini..
    pengen nanges bahagia kalo inget..

  23. lulu says:

    Dhira….. suka banget deh sama postingan ini, sederhana tapi komennya sarat makna….🙂
    udah pengen nangis aja…..baca kenangan orang2

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s