Bicara Tentang Kondangan

Haduh panas banget deh hari ini, abis ambil jahitan terus pengen cepet-cepet pulang terus ngadem dikamar! Kalo gak kepaksa keluar males deh kayaknya pergi keluar-keluar hahaha… 
Tadi aku abis ambil jahitan baju buat kondangan, lumayan juga nih sekarang punya 4 baju yang bisa dipake ke kondangan, yang 2 hasil jahitin, yang 1 dikasih sama ipar dan yang 1 lagi keracunan ikut beli juga karena iparku beli kok cakep banget dan gak terlalu mahal, jadi deh bungkus juga sebiji warna biru, soalnya Ulil punya banyak batik nuansa biru partai demokrat dan anak-anak juga punya batik warna senada begini. 

Kalo udah musim kondangan, itu namanya undangan mengalir tanpa henti, pernah dalam semalam kami pergi ke 3 tempat kondangan dan besok malamnya ke 2 tempat, sambung lagi besoknya 2 tempat, juara! Untungnya keluargaku, keluarganya Ulil dan sekarang kami berdua, kebiasaannya sama, yaitu nggak suka berlama-lama ditempat kondangan, jadi biasanya ya salaman aja terus pulang, gak pake makan ditempat kondangan, kecuali kalau yang punya acara sodara sendiri. Lah ke kondangan kok gak makan?, sayang angpao-nya dong?.. hahahhaha..
Gak sekali sih aku sama Ulil terima pernyataan seperti ini, tapi kebetulan juga kami gak terlalu suka makan sambil berdiri, lagian angpao itu diberi sebagai rasa ikut senang atas pernikahan saudara atau teman kami. Nah kalau lagi musim kawinan kaya gini biasanya berapa sih ngasih angpao?, biasanya aku dan ulil ngasih berdasarkan : deket atau nggak, sering berinteraksi atau nggak, posisi dan kedudukan, nggak mungkin dong kita ngasih anaknya bos 100rb sama kaya kita kalau ke kawinan anaknya pak satpam😉 nah ternyata di artikel LiveOlive disebutkan juga selain pertimbanganku tadi ada juga yang mempertimbangkan unsur tanggal (tanggal tua atau tanggal muda) dan unsur tempat (kalau diundang di hotel mewah otomatis angpaonya beda sama kalau diundang di rumah), semua logika diatas bener banget loh menurut aku! Angpao yang kami kasih biasanya di besaran 1.000.000-250.000. Cuman based on our own experience nih ya, ada kok orang yang kasih angpao puluhan ribu sampai puluhan juta😉 iyaa, kami waktu menikah terima juga angpao yang besarnya lumayan banget seperti itu. 

Ngomongin angpao jadi inget waktu nikah dulu hihihi.. Alhamdulillah kedua orang tua kami nggak ada yang mau terima angpaonya dan dikasihin ke kami yang alhamdulillah juga udah jadi rumah pertama kami. Tapi nggak semua pasangan seberuntung kami loh, beberapa pasangan yang kami kenal harus banting tulang memprovide sendiri pernikahannya dan setelahnya masih harus banting tulang juga untuk membayar hutang biaya pernikahannya sampai kadang seluruh angpao juga dikerahkan untuk membantu bayar biaya pernikahan, huhuhu sedih ya😦 . Emang sih menikah itu kan InsyaAllah peristiwa sekali seumur hidup, dan kita pengennya segala sesuatu yang istimewa dihari itu, tapi kalau malah mempersulit diri sendiri kan gak baik juga ya.. makanya nih ladies, ayooh jangan maksain pakai wedding shoes Manolo Blahnik ya kalau budgetnya mepet ;) 
Di LiveOlive ini juga ada artikel bagus tentang bagaimana membuat pernikahan hemat dan berkesan, gak perlu mewah loh untuk bikin sesuatu mnjadi indah dan berkesan! Salah satu tipsnya nih ya : Cobalah untuk lebih kreatif. Bener banget! Daripada bikin undangan di percetakan yang mahal dan kemudian masuk tempat sampah, gimana kalau coba bikin undangan yang biaya cetaknya murah atau malah bikin sendiri?.. kalau undangan mungkin agak susah yaa… Kalau souvenir?, kita bisa menekan biaya banyak banget loh dengan membuat sendiri souvenir pernikahan. coba deh liat-liat website pernikahan, adududuuuuh suka ajaib loh idenya out of the box sekaleee!

image

Photo was taken from here

Sebetulnya lebih asyik lagi kalau kita bisa bikin pesta pernikahan kecil yang khidmat gitu ya dengan tamu yang cuma 50 orang keluarga dan temen yang bener-bener deket, tapi kayaknya di Indonesia susah karena kan budayanya nggak seperti itu ya cuman kelihatannya beberapa selebriti mulai tuh bikin private party, lumayan kan bisa ditiru!

Kalau kamu, gimana cerita mengirit pernikahan impianmu?

8 thoughts on “Bicara Tentang Kondangan

  1. Cika says:

    Hi mak dhira🙂
    Dulu cika pas nikah alhamdulillah banyak yg ksh diskon,soalnya vendor2 banyak diurus sama temennya vendor,sodaranya vendor dll jd diskonnya maksimal. Tapi angpao kami ga muat kalo buat beli rumah😀 tp alhamdulillaaah bgt rejeki nya nikah🙂
    Sbnrnya dulu impian tuh pernikahan yg small,intim dan dikit aja ygndiundang. Tp mana bisa sodara aja udh 200 orang xixixxixixi

  2. Impian gw dulu cuma mau akad dengan undang keluarga dan sahabat tanpa resepsi.Tetangga dikirimin kue2 cantik+kartu cantik pemberitahuan ttg pernikahan gw.Trus bikin iklan dikoran kl gw udah nikah. Tapi ditentang abis2an sama mama.. hihihihi..

    Jadinya teteup sederhana sih, akad+resepsi dirumah aja. Ada keluarga, sahabat+tetangga.😀

  3. sari says:

    nikahan dulu..utk gedung dibayarin pakde, undangan dibikinin om yg punya usaha percetakan, dekorasi dan baju2 dapet diskonan lumayan dari vendornya yg masih tetangga..apalagi ya?

    Alhamdulillah..lancaaar..

  4. nyonyasepatu says:

    Gak pake pesta, bayar penghulu aja 3 jt huhu. Masih dendam aku

  5. itsmedianah says:

    dulu saya ngurus nikahnya lintas propinsi, mertua di Madiun, mamak di Jayapura, aku di Bekasi, calon suami di Malang. Trus mau numpang nikah di….Sidoarjo. Hahaaha…alhamdulillah lancar semua. Angpaonya buat DP rumah di Malang. Sekarang udah ngumpul sekota sama suami, terima kasih Tong Fang #ehhh

  6. Nike says:

    aku waktu nikah juga banyak diskon, karena nyokap kenal semua sama yg ngurus/punya printilan pernikahan kya pengelola gedung, yg punya salon, tukang masaknya dsb😀

  7. julia liem says:

    baca post lu yg ini jd ikutan pgn ngeblog ttg angpao yg lumayan ngehitz akhir2 ini krn satu persatu temen2 gw laku tahun ini haha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s