Letter to Zua #5

image

Bang…
Lagi disekolah ya?
Bunda tiba-tiba kangen abang.. gara-gara video yang dikasih onti Lya ituloh bang…

Maaf ya bang kemaren bunda marahin abang gara-gara banyak orang dan abang main beranteman ama dek Arya trus kalian jadi berantem beneran.. kan kasihan adek Arya dicubit mimi sementara abang kan nggak dicubit.. jangan diganggu lah bang anak itu cuma anak kecil aja loh..
Maaf juga bunda marah sama abang waktu abang maksa mau potong kue di ultahnya Arya.. abang belom pernah dirayakan ultah pake nyanyi dan seru kaya gitu ya? Abang ingin? Kemaren bunda liat abang happy banget pas ultah Arya.. bunda kepingin nangis jadinya.. sementara abang ultah “cuma” makan ngajak 1 teman aja harus mengalami sesuatu yang nggak enak dulu.. abang, if only i could, i will wipe all the tears i’ve caused..

Many things happen to you since the day you came to my womb. Everyday worth to be remember! Karena kamu istimewa nak sayangku..
Zua yang dibilang cengeng cuma Zua yang lembut hati dan penuh kasih. Zua yang dibilang nggak tegas cuma Zua yang memikirkan perasaan orang lain sebelum memutuskan sesuatu. Zua yang dibilang suka cerewet cuma Zua yang rasa ingin tahunya besar. Zua yang suka membantah cuma Zua yang mengungkapkan perasaannya. Zua yang dibilang suka menuntut cuma Zua yang suka disayang-sayang..

Bunda minta maaf tidak mendengar Zua, bunda minta maaf tidak membaca bahasa tubuh Zua, bunda minta maaf mengabaikan ketidak nyamanan Zua.. mulai sekarang bunda berusaha lebih peka ya nak.. bunda senang tadi pagi Zua bilang Zua marah sama bunda karena bunda marah sama Zua didepan orang.. bunda bangga Zua bisa mengucapkan isi hati Zua, melabeli perasaan Zua

Nak, insya Allah dengan ridho Allah pada keluarga kita, masih panjaaang dan masih banyak waktu yang akan kita lalui berempat.. kita -ayah, bunda, abang dan Imii- masih akan teruuus saling sayang dan berpegang. Kalau yang satu terjatuh, yang lain akan mengangkat, kalau yang satu lemah, yang lain akan menguatkan.. semoga apa yang terjadi menguatkan kamu, menguatkan bunda, menguatkan Imii dan juga menguatkan ayah ya nak..

Bunda sayang sekali sama Zua.. nanti malam kita peluk2an yuk bang!

12 thoughts on “Letter to Zua #5

  1. dani says:

    *mberebes mili Bun… T.T

  2. theadrieans says:

    postingan yang ini sukses bikin mewek, terharu…

  3. nike says:

    hiksss..hikss…. huaaaaa….
    aku sedih bacanya..
    tapi ini mengingatkan ku juga yg akhir2 ini suka kurang peka sama si kakak.. T_T

  4. idangpriadi says:

    Bunda Zua ini bs banget deh bikin aku mewek huhuhu makjleb Mbak bacanya T__T

  5. Baginda Ratu says:

    Iya, iya.. dimaafin kok, Bund.. tapi.. bunda rayain ultah abang ya, tahun depan…? Hihihi.. *anti klimaks*😆
    Mbak dhira, aku ikutan sedih…

  6. rocktobermom says:

    Tetiba baca postingan ini jantung berdetak lebih kencang dan ada yg netes😢 ibu sayang zua jugaaaah😘😘😘

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s