#20 dari Lulu : gimana suka dukanya menikah muda, sukanya sih pasti banyak ya…..

Luluk….
Ck pertanyaanmu ini loh…

Suka duka menikah muda.

Aku nggak tau apa yang ada dikepalaku saat aku memutuakan mau menikah. Aku buta terhadap apa yang ada didepan dan (mungkin) terbutakan oleh keinginan untuk “jadi orang dewasa”. Aku rasa Ulil juga merasakan hal yang sama.

I was 20 years 3 months old when i first met him. I was 22 years old 1 months old when we get married. He was not yet 27 years old when we get married.

Alasan pertama kami menikah adalah karena orang tuaku nggak suka kami pacaran lama-lama. Iyaaa emang belom 2 taun tapi itu udah rekor loh buat anak gadisnya ini😀
Alasan kedua adalah karena Ulil udah kelar S2.

Sukanya menikah muda adalah.. Aku termasuk orang pertama yang menyebarkan undangan pernikahan di angkatanku, baik angkatan SD, SMP, SMA, sampai kuliah (!!) Jadi kesannya laku gituu hahaha..
Suka yang lainnya adalah karena aku masih muda udah punya anak segede Zua hehehe.. aku punya anak Zua diusia 23th 1bulan, kayaknya nggak terlalu banyak ya dilingkungan ini yang punya anak diusia segitu?..
Suka selanjutnya adalah bahwa kami masih catch up dengan banyak trend kekinian *tsaaaah jadi nggak terlalu sulit untuk menyesuaikan diri.

Oh iya, sejak jadi ibu, aku bisa dibilang hampir nggak punya kehidupan sosial🙂 please, jangan kasihani aku karena kehidupan inilah yang aku pilih dan ini adalah the best life could give to me. Aku nggak keberatan kalau harus tidur subuh waktu anak-anak sakit, aku nggak keberatan gak tampil rapi karena jilbabku ditarik-tarik, aku nggak keberatan mencuci clodi, memasak mpasi, mendongengi, mengajari, memandikan, menyuapi, dan kegiatan lain yang nggak ada habisnya.

Kadang kepengen keluar rumah untuk ngobrol sama teman (yang sekarang jumlahnya juga nggak banyak) but then again… i have kids at home! Jadi hiburanku biasanya adalah menulis. Kalau aku punya saat langka bisa santai, aku akan pijet. Kalau Ulil main sama anak-anaknya di mall, aku akan ngopi sambil main HP.
Banyak yang menanyakan sama aku apakah aku nggak stress, well i am! Tapi bukan anak-anak sumbernya🙂 they are my real happiness, jadi aku akan selalu bahagia cuma dengan mencium bau mereka. Nah inilah salah satu duka menikah muda.. rawan stress

Kenapa rawan stress? Karena buanyak hal! Macet, gtm, suami clubbing, istri boros, gak ada makanan, gak masak, anak sakit, anak rewel, cicilan CC, KPR.. welcome to the real world!! Dan sebagai orang yang menikah muda, kita “dipaksa” menghadapi ini lebih awal.. disaat temen-temen kita main, eh kita ribet sama anak.. ini sebuah kejadian nyata ya.. aku pernah ngerasa down banget, karena aku kan naik 31 kg ya waktu hamil Zua, dan udahlah busuk banget mukaku dan badanku.. aku ketemu sama temen sma-ku sama pacarnya dan mereka lagi fancy dinner sementara selama aku makan Zua nangis kalau ditaroh!!! Aku pake lap iler dibahu sambil gendong Zua dalam posisi sendawa, busuk banget lah 155cm 70kg sementara temenku langsing, wangi, dandan pake high heels 12cm………

Atau…

Gank wasap grup ngajakin kumpul.. aku bawa Zua, semua seneng siih soalnya ada ponakan… tapi…
Mereka mau lanjut karaoke jam 21.00.. aku ya pulang laaaaaah!

Belum lagi hubungan sama suami.. apalagi kalau suaminya seumuran ya! Ini aja Ulil lebih tua 5 tahun dari aku tapi kadang ngalah-ngalahin aku deh kolokannya.. pasti berantem dan gontok-gontokan.. kalo pinjem istilah mamaku nih, kalo gak ada yang mau ngalah, sehari bisa bercerai 3x *naudzubillahi mindzalik*

But then again…. i was blessed with this marriage.. karena pernikahan ini aku jadi manusia utuh

43 thoughts on “#20 dari Lulu : gimana suka dukanya menikah muda, sukanya sih pasti banyak ya…..

  1. lazione budy says:

    dulu sih saya juga pengen nikah muda, namun ga mapan-mapan.
    eh sekarang ga mapan pun tetap nekat juga.
    emang bagusnya ga usah nunggu mapan, ga nikah-nikah.

  2. danirachmat says:

    Huaaaaaaaa. Topmarkotp bangetngetnget BunDhir. Statemennya kuat banget! Bakalan memotivasi banyak orang inih.

  3. nyonyasepatu says:

    Untungnya lagi entar zua gede kamu masih kinyis2 hehe

  4. nyonyasepatu says:

    Untungnya lagi, pas Zua gede kamu masih kinyis2

  5. ira nuraini says:

    Aq jg pernah ngalami tuh bun, kumpul2 sm tmn2 kuliah yg lain pd dtg sendiri aq dtg nya sm suami n gendhong bocah..untungnya sih suami seumuran n dlnya jg tmn kuliah jdnya msh mau2 aja diajak kmpl2, abis mkn lnjt karaoke smbl bw bocah..tapi ya…dinikmati ajalah, tar anak2 udah gedhe kitanya msh hebring..🙂

  6. jampang says:

    yang jelas, menikah menjadikan lebih berkah di dalam hidup
    aamiin

  7. Yang penting kan sekarang dikau udah kece lagi, Bundhir. Dan lebih kerennya lagi, tar anak-anak udah gede kamu masih muda banget…jangan2 tar cewek2 yang mo deketin zua dan imii jadi keder liat kamu..hihihihi

  8. ruthwijaya says:

    Kalau sekarang, aku kebalikannya deh Bundhir, klo ketemuan semua bawa buntut trus aku yg lenggang kakung sorangan😀 seru-seru nggak sih… nggaknya, ketemuan bentar karena kan memang kawan2 mesti buru2 balik trus aku yg lanjut sendiri. Serunya, abis ketemuan biasanya aku ditanyain mau ke mana, trus kubilang mau lanjut pijet, trus muka temen2ku busuk semua lalu sibuk nyari org yg bisa dititipin atau nelpon lakinya buat nitip anak mau ikut pijet juga… kocak ya karena pertemanan kita aja sih…😀

  9. desweet26 says:

    kalo dulu aku dikasih kesempatan nikah muda, pasti akan aku lakuin jugaa..soalnya ya itu..biar kita keliatan masih muda bin kinyis2 walopun anak nanti udah perjaka..:D
    aahh aku suka banget postingan ini loh bundhir..selalu suka postingan yang ada curcol2nya..hihihi ;p

  10. IndKur says:

    Kalo aku sih mikirnya semua ada waktunya, Dhir.
    Di antara temen se-genk aku, aku termasuk yang nikah duluan (bukan nikah muda sih). Ya ngalemin juga yang kayak kamu alamin. Dulu biasa hang-out sama temen-temen sampe pagi, ini aku kesannya buru-buru karena Hani BBM.
    Emang sih dia gak BBBM ” Udahan belon ? Cepetan dong ! “, tapi cenderung diplomatis kayak gini ” Mom, kayaknya Athia daritadi mulai nyariin dirimu deh “.
    Pinter banget ya, padahal dia nya udah mulai bete karena aku kelamaan. hahaha…
    Sementara pas aku pamit duluan, temen-temen ku yang waktu itu masih menjomblo pada nanya ” Kenapa sih Indah pulang duluan ? gak asyik banget ! ”
    Ya, tapi emang udah jalan hidup ditakdirkan begini, Dhir…hihihi

    • dhira rahman says:

      Nah ndah sekarang anak udah 2 aku nggak pernah hang out lagi.. bener2 blom pernah loh pergi tanpa anak, biasa zua gak ikut, imii teteeup..
      Ah kalo Hani sih emang jagoan dia hahahaha

  11. annaporajow says:

    Mba Dhira..aku dari duluuu bngt emang pingin nikah muda punya anak masi muda tapi apalah daya manusia berencana tuhan yang menentukan, nikah umur 25 dan sekarang 2 bulan lagi umur 29 th belum juga hamil😦 but i’m still happy karena punya suami yang baik hahahhahah…dinikmati dan disyukuri aja deh hihihiih

  12. dian sigit says:

    enaknya nikah muda adalah ketika anak2 udah gede emaknya masi kece😀

  13. zpmary says:

    Aku malah ngiri sama kamu dhir, ntar zua 20tahunan kamu masih 40an kan. Lah diriku punya anak di ampir kepala 3 hihihi, tapi yah..smua gak kebetulan kan, Tuhan udah siapin masing2 rencana buat kita dan itu pasti yang terbaik dan perlu disyukuri *senyum malaikat*

    • dhira rahman says:

      Iya betul maria..
      Alhamdulillah udah hampir 30 kamu punya anak 2.. banyak loh yang diumur lebih dari kamu belom punya anak.. emang bener deh segala sesuatu kalau disyukuri itu emang indah!

  14. dian_ryan says:

    senengnya nikah muda, nanti kalo anak2 udah besar kitanya masih muda🙂, ibuku juga nikah muda usia 19 tahun kadang kalo jalan bareng disangka ade kaka,😀

    • dhira rahman says:

      Waaaah klo 19th mah beneran muda banget itu!
      Minder juga yah jadi anaknya kalo ibunya masih muda begitu hihihi

  15. itsmedianah says:

    akupun nikah muda karena ga boleh pacaran lama lama, yang paling nyesel adalah…kenapa musim travelling kemana-mana pas aku udah punya bontot??
    tiket murah, banyak rute, fiskal gratis…hiks2 dulu kalo ke luar negeri fiskalnya 2-3 juta lho…
    bisa sih keluar negeri bawa anak, tapi ga ada seninya dong ya…ga bisa menikmati ala2 traveler. Kalo traveling sambil dorong stroller n nyuapin mah ke Jogja aja

    • dhira rahman says:

      Astaga mak! Huahahahahahaha aku ngakak bagian dorong stroller ke jogja aja, ya kagak laah! Ke London bisa ketemu harper seven lagi didorong di stroller loh!

  16. Aiko says:

    Aku juga pernah berpikir nikah muda. Kayaknya seru kalo anak udah gede dan kita masih muda jadinya bisa lebih klik sama anak

  17. ndutyke says:

    aku dulu juga nikah yg pertama diantara social circleku. dan sekarang udah pada mo punya anak 2, atau anaknya udah 2😆 gw nambah anak kagak, nambah gemuk iye. makanya males kalo reunian. suka minder sendiri. tp kalo kehidupan sosial sih, meski jarang keluar rumah, alhamdulillah ada whatsapp grup, qiqiqi.

    *CURHAT*

  18. Baginda Ratu says:

    Whaaattt…? Seriusss, dulu pas hamil naik 31 kilo, Dhir? Woooowww…! *perih bayangin nuruninnya* hihihi..
    Aku selali ngiri sm orang yg nikah muda, loh. Temenku ada tuh, yg lulus D3 langsung nikah. Sekarang anaknya udah smp, dese masih 35 tahun, asyiknyaaaa….

    • dhira rahman says:

      Iya serius loh.. ntar kapan kalo nemu fotonya aku bikin postingannya hahaha…
      Aku dari dulu pengen jadi ibu rumah tangga (tp soal nikah muda atau gak gak pernah aku pikirin sih) jadi somehow ini adalah dream come true :p

  19. lulu says:

    lihat kau dan De…beneran iri lho….
    asline aku dulu juga pengen lha nikah muda… sayang durung laku, hahahaha…
    syukurlah suka sama topiknya…
    ibuku melahirkan aku juga di usia 23, dan aku…. 27 aja doong pas melahirkan, anak pertama pula.
    dulu pas di geng temen kuliah ada yang nikah, aku khusyu berdoa…. ya Allah, jangan jadikan aku yang terakhir… ya karena emang gak duwe pacar.
    syukurlah dikabulkan… dan aku jadi nomor 2🙂 #ngebut mbak?

  20. motik says:

    dhiraaa…. tulisanmu ini menyuarakan isi hatiku juga🙂
    Aku nikah sama suami waktu umur kami berdua sama-sama 24. Kalo dikalangan temen-temenku n suami sih jelas termasuk yang cepet nikah. punya anak umur 25. Saat yang lain umur segitu lagi asik berkarir, aku akhirnya pilih resign pas hamil kyara. Persis dhira, sejak jadi ibu kayanya udah jarang bersosialisasi. Tapi ngga nyesel karena emang ini yang aku mau dan pilih.
    Sekarang liat Kyara Kenzie sebesar ini, aku jadi nyesel kenapa aku ngga nikah lebih muda lagi misal begitu lulus kuliah umur 22 hahaha… *gegara seneng liat IG seorang ibu, 32 yo, anak 3 dan udah gede2. yang paling kecil aja udah SD. seruuu liat umur 32 anaknya udah gede-gede hihihi*

  21. yenioctav says:

    Mba Dhiraaaa…….menginspirasi banyak org bahwa menikah itu membuka pintu rejeki, membuka pengalaman baru & memperkecil peluang dosa di dunia…karena setelah menikah “welcome to the real world”😀 yeayyyyy… Alhamdulillah kami menikah diusia ku yg ke 26 th 2 bln & dikasih kepercayaan buat jaga Adel d usia 27 tahun pas ga pake lebih ga pake kurang bulan😛 betapa mau bilang…knapa qt ga nikah dr dulu ya Yaaaahhhh…weheheheheh :p dan wkt pertama kita bertransaksi (bukan narkoba atau barang haram lho yaaaa qiqiqiqi), ku lihat foto mu di wa sempat bergumam..emm… masih kuliah…teng tereeeengggg…owwwwww betapa kagetnya ketima Imii angkat telp dan baca tulisan mu ini..owhhhh…..:D semoga keluarga mu selalu bahagiaa yaaa…🙂

    • dhira rahman says:

      Waah mbak Yenni ternyata pembaca blogku hahaha…
      Alhamdulillah ya mbak! Dan aku seriing berpikir kenapa gak berhijrah dari dulu.. tapi yaa sudahlah ini kan takdir dan hidayah datang di waktu yang nggak disangka2!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s