Membagi hati

image

Aku sangat sayang sama Zua dan Imii, mereka anak-anakku, sahabatku, guruku, dan kelak insya Allah penyelamatku di dalam kubur dan di hari akhir.
Ada hari dimana aku merasa sangat sangat sayang Zua sementara sayangku ke Imii nggak segitunya dan ada hari dimana aku merasa sangat sangat sayang ke Imii sementara sayangku ke Zua nggak segitunya. Aneh? Iya memang..
Tapi aku merasa itu adalah “alarm” dari alam untuk aku lebih mencurahkan rasa sayang, dukungan atau bantuan buat salah satu dari mereka. Menurut aku itu adalah alarm kebutuhan mereka.

Kenapa bisa gitu?

Kebetulan kami punya anak dengan beda usia cukup (hampir 5 tahun) jadi perbedaan emosi sudah sangat nampak dan abangnya sudah diajari untuk menyampaikan perasaannya.
Contohnya nih ya, disaat besok mau ulangan dan abangnya ingin ngereview pelajaran sama aku sementara adeknya pengen nenen terus. Biasanya Zua akan bilang “abang maunya belajarnya sama bunda, adek kan udah kenyang kok nenen terus” biasanya sih aku akan alihin Imii untuk main, tapi kalau perasaan sangat sangat sayang Imii itu datang, aku akan tawarkan : review sama bunda sambil nenenin Imii atau abang baca dulu nanti kalau adik selesai baru kita review sama-sama. Saat Imii sedang aku dahulukan, aku akan liat wajahnya, dan berusaha menjalin komunikasi dengan hati, entah ya ini valid atau gak tapi beberapa kali aku merasa dia “bicara” dengan cara itu, 2x tepatnya dan itu dia sakit.

Kadang saat perasaan sangat sayang itu timbul di Zua, aku akan alihin Imii (kalau bisa) ke orang lain, ke mamaku atau ke ayahnya..
Beberapa kali aku alamin Zua sepertinya down karena nggak PD bisa melakukan sesuatu hal. Aku nggak tau masalah tepatnya karena Zua ini lumayan introvert (ini peer besar buat kami, untung aja udah ada kata-kata bahwa we’re bestfriend, bestfriend share everything) cuma biasa dari indera keenam seorang ibu aku bisa nebak-nebak dalam gelap *tsaaah

Nah menghadapi setiap anak emang gak bisa sama ya.. Zua ini paling masuk kalo dikasi contoh “XX dulu juga gitu..” (XXnya bisa ayah, bunda, tikgut, atau siapa ajalah) dan bahwa kami berhasil mengatasi rintangan itu.
Zua ini seperti layaknya anak-anak lain, belum tahu potensi dirinya dan belom bisa menggalinya (yaeyalaaah itu tugas ortunya keles, mau apelooo jadi ortu? Santay?!) Jadi seringnya dibutuhkan sedikiiit dorongan😀
Kalau Imii itu persistent alias ngotot, ini kayak sopo ya? *tunjuk kukungnya* kalau ada yang dimau, akan diminta, dicari, dikejar dan dicoba sampai rasa penasarannya teralihkan. Kadang kalo dia lagi persistent ini loh aku gemes dan pengen jedotin kepala ke tembok😀

Dan hari ini aku merasakan rasa sangat sangat sayang keduanya🙂
Siapa yang butuh nih?

Well i guess it just me, loving them are food for my soul.

Ingatlah bahwa kita beruntung dipercaya jadi orang tua sementara jutaan lain diluar sana yang mungkin jauh lebih layak dari kita, diuji kesabarannya dengan menunggu mungkin selamanya.

Happy monday!

28 thoughts on “Membagi hati

  1. Arman says:

    ih zua kayak andrew. suka gak pedean. apa2 bilangnya gak bisa duluan. padahal ntar akhirnya juga bisa. ampun dah. kita sampe udah gempor ngomong2in terus. gurunya juga. tapi ya kayaknya mesti diomong2in terus dah…

  2. zpmary says:

    imiii keras kepala ya, sama kayak nda2 kepala batu, kalo maunya, maunya aja deh, dirayu, ditawarin lainnya gak mau…sampai bingung ini anak niru sapa, secara sifatku malah cenderung kayak zua tuh, gak mandiri, apa2 kalo gak ada yg ndorong ya gak maju, makane dikasih anak Amanda jadi pusing hahaha. Tapi apapun itu ya dhira, anak-anak hadir untuk melengkapi kita, bersyukur banget😀

  3. Menjadi orang tua itu harus pintar2 membagi waktu dn kasih sayang ya… Memang anak adalah anugrah yg disyukuri dg mendidik ny..

  4. nyonyasepatu says:

    suami temen aku Dhir, anaknya kan 2 cewek, bedanya 3 taon kali ya. Skr dia bilang dia lbh sayang ama yg kecil karena lebih lucu hehe, kakaknya udah bisa nyebelin soalnya

    • dhira rahman says:

      Hahahahaha…
      Jujur dia berarti non..
      Ayahnya Zua juga gitu kok cenderung lebih sayang sama Imii.. mungkin bukan lebih sayang ya tapi lebih lucu aja yang kecil

  5. Aiko says:

    Mama suka bilang ke aku sama kakak dan adek, nanti kalo udah berkeluarga baru tau rasanya punya anak gimana:/ jelas sih mama papa sayang sama kita semua tapi kadang kita suka ngerasa mama papa lebih sayang sama sodara yang ini atau yang itu:/

  6. Roro Wilis says:

    Biasanya Zua akan bilang “abang maunya belajarnya sama bunda, adek kan udah kenyang kok nenen terus” -> ini sama persis, cuma bedanya Zua ngomongnya alus bnr,🙂 aku kasian jugak siy, galau klo dah kyk gt.. mana wktuku buat mrk cuma bisa sepulang krja dan wiken, uughh.. susah bnr ya mmg bagi waktu tanpa bikin salah satu dari mereka cemburuu..

  7. jampang says:

    sayang ke adik 100% ke kakak 100%…. sayang ibu itu nggak akan habis koq
    mungkin beda bentuk perlakukan aja… intinya sayang semuanya, ya kan?

  8. idangpriadi says:

    Lagi…dapet bnyk pembelajaran dr Bundhir🙂

    Aku juga suka ngerasa ky gitu Mbak sm Meca mknya msh mikir panjang utk ngasih adek, cemas blm bs kasih perhatian yg adil plus lg…aku kynya sumbunya msh pendek bener😀

  9. sondangrp says:

    Dhiraaaaa aku suka postingan iniii. Karena aku ngersaiun yang sama. Kita ortu emang gak pilih kasih (dulu aku serin bilang bapak/mamak pilih kasih, karena kan lihatnya dri sudut pandangku aja ya), tapi ada kalanya kita harus mengutamakan memperhatikan yang lain. Aku masih suka kurang peka dan kurang sabar sih, jadi kadang pas Gaoqi nambek minta perhatian lebih dan deep down aku juga ngerasa aku harus meluk-meluk dia, karena gak sabar sama rengekamn Gama, aku memilih gendong Gama dan ya gitu deh…aku masih belajaaaaar banyak banget soal ini.

  10. Vera says:

    Sempet ngerasain juga, si adek masi serriing aku cium2in…eh br ngeh kok ya si kakak jarang hiks…

  11. leonyhalim says:

    Tiap anak memang beda sih kelakuannya. Aku rasa ada faktor genetic jg deh. Semirip2nya kita raise anak, pasti keluarnya lain.

  12. lulu says:

    aku suka banget tulisannya.
    setuju juga sama Sondang, dulu (eh apa sampe sekarang ya) suka bilang Ibu pilih kasih, etapi ibu juga ngakuin sih kalau sadar atau gak dia pilih kasih….hahaha… makanya aku cemen Dhir….gak berani punya anak lebih dari 1 *klewes klewes ngalih*

  13. Baginda Ratu says:

    emang ya Dhir. Namanya anak lebih 1, salah 1 PR terberatnya ya emang bagi waktu (dan bagi hati?) ini. Itulah makanya aku bisa ngertiin temen yang memutuskan untuk nggak nambah anak lagi, dan bertahan dengan 1 anak. Beraaattt booww, emang. Cuma kan kalo berhasil membuat para krucils itu ketawa superrrr lebaarrrrr semuanya itu…. rasanya…. surga (beneran) di telapak kaki ibu sekaliiii…!😀

    • dhira rahman says:

      Indeed!
      Punya anak bukan cuma kesiapan materi aja tapi lebih ke kesiapan mental dan psikologis ortunya klo menirit aku ya

  14. dian sigit says:

    klo punya anak lebih dari 1 hal yg paling penting ya berbagi kasih sayang ini, mudah2an jangan sampe aku pilih kasih
    aniwei suka mantra ini “we’re bestfriend, bestfriend share everything” ..nyontek ya bun, mau tak terapin😀

    • dhira rahman says:

      Amin…
      Klo anak 3 itu yang nomer 2 biasanya butuh lebih banyak perhatian karena dia cenderung behind the spotlight gitu di..

  15. sheetavia says:

    salam kenal ya mbak…
    suka banget sama tulisannya…
    belum punya anak lebih dari satu sih…
    tapi ngerasain banget dulu koq dulu ortu suka beda-beda perlakuannya ke anak-anaknya…
    termasuk gw yang paling sering protes sama ortu..hehehe..
    tapi begitu jadi orang tua baru ngerti…
    tapi yang paling penting menurutku itu ya komunikasiin ke anak tentang perbedaan perlakuan itu karena bisa jadi dengan perbedaan perlakuan itu jadi alasan anak untuk protes memberontak nantinya…

    • dhira rahman says:

      Salam kenal juga🙂
      Memang betul banget, kita gak bisa menilai suatu kondisi sampai kita ada di kondisi tersebut.. ya seperti kita jadi ortu inilah

  16. Iya bener, aku juga ngerasain setelah punya dua anak ini. Rasa sayang dan semua2nya terasa sama, 100% buat mereka..hanya memang terkadang ada masa di mana yang satu lebih membutuhkan perhatian daripada yang lain dan di situ kita perlu buat peka melihat dan merasakan apa yang lagi dibutuhkan anak…

    • dhira rahman says:

      Iya lis..
      Sekarang Ralph belom banyak lah ya demand-nya.. nanti kalau udah mulai mau ini mau itu dan semua anak maunya MAMA, naaaaah😀

  17. danirachmat says:

    Ibu emang kuat banget ya BunDhir perasaanya. Ibukku juga suka nanya tiba-tiba aku ada masalah apa padahalan gak cerita apa-apa… Terharu baca penutupnya Bundhir.

    • dhira rahman says:

      Emang gitu dani.. ya gimana mau gak kuat wong 9 bulan dibawa dalam perut, ngomong dalam hati juga anak bisa denger, ya ti?

  18. dah lama banget gak mampir dirmh zua nih..
    iya, ngeraain kayak gitu juga kebetulan yang ke 2 dan ke 3 beda 5 tahun juga, dan suka ngalamin kayak yg dialamin zua dan adik juga…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s