Bersyukur setiap melihat kebelakang

Gak salah ya kalo bapake Aaqil ini jadi bapak teridola di WA group TM.. postingannya yang ini mengena banget dihati.. karena itu juga jadi inget bahwa 2 hari yang lalu aku terpikir tentang hal yang kurang lebih sama dengan yang ditulis Dani..

image

Jadi ceritanya aku lagi bersih-bersih rumah yang kami tinggalkan selama 2,5 tahun, insya Allah kami akan menempati rumah itu lagi sebagai keluarga yang sekarang ber-4 (insyaAllah ber-5 sama Yuli) aku memindahkan barang-barang, baju seragam TK Zua, dan aneka barang lainnya..

Membereskan barang-barang itu bikin aku dejavu sama kehidupanku saat itu, betapa dulu kehidupan kami terasa sederhana kalau dibandingkan dengan saat ini, dan sederhana buat kami itu SANGAT MEWAH buat orang lain (dalam hal ini : teman-teman Zua di TK yang lama)

Lalu aku jadi teringat, bulan lalu ada mama dari TK lama yang sms aku mengabarkan berita duka bahwa pak kebon di TK lama meninggal dunia dan nanya apakah aku mau ikut urunan, aku bilang mau lalu aku transfer..
Aku memang bilang sama mereka untuk selalu ingat aku dalam kesusahan, alhamdulillah masih adaa aja yang kontak walau kadang cuma nanya kabar..

Nah dari situ aku kepikiran, bahwa Allah sudah begitu baiknya mengubah kehidupan kami sedemikian rupa, dulu beli gorden aja mikir, sekarang mau yang kayak gimana hayo aja.. dulu beli tv 2 juta mikir, sekarang 5 juta bisa langsung beli.. intinya dilipatgandakan!
Sementara keluarga temen-temennya Zua di TK lama masih aja dengan hidup yang sama, masih aja ibunya jadi tukang cuci, masih aja kesusahan bayar uang sekolah tiap bulannya😦

Sadar nggak sih kadang lingkungan kita menghilangkan kepekaan kita terhadap sesama? Maksudku nih ya kalau kita gaulnya ama the have nih, kita jadi cenderung bergaya hidup hedon, dan liat keatas aja.. dan kadang kita jadi lupa rasanya kasihan sama orang..
Bersyukurlah buat yang udah kaya dan masih diberi rasa welas asih terhadap sesama!

Aku juga suka mikir bahwa uang yang kita bagikan, berikan, itu adalah uang kita yang nggak hilang, iya cuma itu!
Jadi bener deh kadang kala perlu keluar dari zona nyaman longkaran kehidupan kita untuk melihat “ooh ada ya kehidupan yang kayak gini” supaya apa? Supaya kita lebih mensyukuri yang kita punya…

41 thoughts on “Bersyukur setiap melihat kebelakang

  1. Jd ingat pesan dlm al quran bahwa ambilah sebagian saja dg secukupnya lalu sebagian lg utk bekal di akhirat.. memang manusia amat sedikit yg bersyukur. Semoga kita termasuk orang yg selalu bersyukur

  2. mrscat says:

    Musti punya temen/kenalan org susah jg ya Dhir biar ngga ngiri aja bawaannya

  3. Aiko says:

    Semoga kita selalu menjadi golongan yang bersyukur ya mbak. Aamiin

  4. Baginda Ratu says:

    Bersyukur banget ya, Dhir. Apapun yg sudah kita lalui di waktu lampau, menjadikan kita yg sekarang, yg lebih kuat. Alhamdulillah…🙂

  5. Arman says:

    bener banget dhir… gak boleh ngeliat ke atas terus ya, kudu ngeliat ke bawah juga, suapya kita bisa lebih mensyukuri apa yang kita udah punya sekarang ini ya…

  6. Amy says:

    Dhir, menurutku bergaul memang bisa bikin kita lupa daratan, tapi gak perlu jauh2 untuk ketemu temen yang orang kaya biar lupa dengan keadaan sekitar.
    I mean, memang teman kita semua (misalnya) tajir, tapi Allah SWT selalu ngingetin kita bahwa betapa beruntungnya kita dengan gembel yang membludak di Indonesia.
    Ibaratnya, mau ngopi sama temen yang tajir nih, baru keluar parkiran otw ke mall, di lampu merah udah ada gembel, udah ada anak seumuran anak2 kita yang minta minta uang, jualan koran dsb..
    Banyak banget lahan sebenernya untuk beramal dan mengasah kepekaan, hanya saja, orang Indo terlalu sering terekspos dengan kemelaratan, jadi udah gak peka lagi karena udah terbiasa

  7. leonyhalim says:

    Kalau aku yang umat Kristiani ini selalu diingatkan, untuk menjadi TERANG. Karena ngga ada orang yang taruh pelita di bawah gantang, tapi selalu meletakannya di atas, supaya sinarnya bisa dinikmati semua orang.

    • dhira rahman says:

      Iya le..
      Aku pernah juga dibilangin aama temenku yang kristiani kaya begini.. amin.. semoga kita bs jadi terang yaa

  8. danirachmat says:

    Aaaak. Baru bisa mampir BunDhir. Bener banget. Kudu ati-atiii banget sama lingkungan pergaulan. Kadang suka ga sadar udah ngabisin 300rebu cuma buat karaoke semalem sementara banyak yang setengah mati cari 100rebu buat bayar sekolah. Semoga bisa tetep inget ya BunDhir kita. Makasiiiih.

    • dhira rahman says:

      Iya dan…
      Aku juga suka merasa guily deh soalnya bisa gitu pengen minta beliin tas xx juta trus inget ada juga yang xx juta udah bisa buat beli yg lain lain… *tapi tetep pengen*😀

  9. alhamdulillah bersyukur banget ya..Iya, kalau liat keatas terus, kita jadi gak bersyukur..kurang terus dunk ya…

  10. Kalo ngeliat ke atas terus bikin tengkuk capek ya Dhir…hehe…

    Bersyukur dalam segala hal itu memang penting sekali, karena kalo gak gitu, sebanyak apapun yang kita punya, damai sejahtera itu bakal terasa jauuuhh sekali

  11. zpmary says:

    Setuju sama lisa, kebanyakan liat atas nanti kalo org jawa bilang “tengengen” hihihi, kita musti seimbang lah melihat kanan kiri, kalo bawaannya iri mulu ya, kapan kita bisa bersyukur sama yang kita punya😀

  12. selalunya saya menjadi melow tiap nggak sengaja BW dan mbaca postingan mbak dira..*tfs mbak..arti bersyukur…dan lagi lagi di reminder nieh baca ini..

    • dhira rahman says:

      Yaah jangan mellow doong😀
      Sama2 mbak.. saling mengingatkan yaa

      • melownya positif kok mbak..hehehe ada gitu yah mellow positif🙂..maksudnya saya jadi mikir mbak…..harus banyak banyak bersyukur…:) jangan hanya melihat keatas dan juga me-rem kematrean dan juga ingin ini itu nya…tapi banyak bersyukur dan melihat kebawah..masih banyak yang kurang beruntung…*waduh bahasanya campur aduk maaf yah mbak….

      • dhira rahman says:

        Hahahaha..
        Iyaaa dimengerti! Aku juga mbak kadang suka ngerasa kirang bersyukur😦

  13. Hai mbak, salam kenal ya.
    Iya mbak, bener banget. Hidup kita alhamdullillah masih baik-baik saja dan ga kekurangan. Coba kalo kita melihat sekitar banyak yang kesulitan even untuk makan. Dan bener banget memberi itu pada dasarnya kita menerima.

  14. dessy says:

    hi salam kenal dhira, udah sering sih denger namanya tapi baru sekarang negor langsung. blog kita accidentallyy agak mirip ya namanya. hihi..
    tulisannya bener banget sesuai sama yg lagi kurasain sekarang. di singapur jaraaaang banget nemuin pengemis, yang terlihat di mata ya gemerlapnya kota. ga ada anak2 yang pake baju kumal di pinggir jalan. Makanya sering banget terlupa sama mereka dan jadi lupa bersyukur sama yang kita punya.

    • dhira rahman says:

      Hai dessy!
      O yaa, aku berkunjung deh abis gini yaa..
      Nah itu juga yg dirasakan sodara2ku yg tinggal d eropa.. mereka bilang bener2 suka terlupa karena emang gak melihat!

  15. IndKur says:

    Ah, Dhira,
    Itulah alasannya kenapa aku tetep senang bergawul dengan teman-teman emak-emak diluar yang hedonista itu (uhuk!), adalah untuk menjaga hati aku sekaligus bikin aku gak peer-pressure.
    Dan yang bikin aku suka adalah mereka tetep bahagia (yang sebenarnya) dengan apa adanya yang mereka punya. Sementara aku dan temen-temen yang keliatannya punya lebih dikit ketimbang mereka, justru kok selalu merasa ngeluh kok kurang gini, kurang gitu, kurang teruuus.
    Aish, jadi malu gak sih ?

  16. nenglita says:

    Aku salah satu yg percaya kalau kita memberi, maka akan ada balasannya. Tapi jangan sampe niatnya berubah, ingin dapat lebih maka lebih memberinya. Mudah2an kita semua jadi orang yang mudah bersyukur dan ikhlas berbagi, ya.. amin.

    • dhira rahman says:

      Amin Allahumma amin!
      Betul lita.. apalagii klo sampe kita memberi karena pengen dilian.. naudzubillahi min dzalik!

  17. shintadaniel says:

    Dimanapun posisi kita memang harusnya selalu bersyukur Dhira, tanpa harus melihat keatas, kesamping ataupun kebawah ya… tapi dengan peka lingkungan itu jadi sbg self reminder kita juga sih kalau uda terlalu lama terlena dengan kenikmatan dunia.. tsaaaah, bahasanya dewa banget deeh hehehe… thanks untuk remindernya….

  18. cichaz says:

    +1 bun!
    Akupun kadang suka merasa kayak gitu. Mandang2in apa yg kita punya dulu, yg mana dulu tergolong susah untuk kita dapatkan, sekarang jadi hal yg “biasa”.
    Itulah yg bikin aku selalu berusaha tidak menyesuaikan diri dengan penghasilan yg terus meningkat (alhamdulillah), tapi berusaha menjaga lifestyle seperti sediakala dengan spare menabung yg lebih banyak.. Pada akhirnya nabung juga untuk in the name of lifestyle juga sih, liburan atau beli sesuatu yg mewah haha *toyor diri ndiri*
    Tapiii… Atleast keseharian kita tidak berubah dan ga membuat kita menjadi sombong dan terus mengasah kepekaan dan berbagi dengan sesama yg membutuhkan, itu pasti. Aku coba jaga itu dulu.
    Semoga kita menjadi golongan yg selalu bersyukur dan mengelola rezeki halal dari Nya di jalan yang baik ya buunn..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s