OWOJ-ODOJ

Ada yang tau arti singkatan diatas?
Buat yang belum tahu, OWOJ itu artinya one week one juz sementara ODOJ artinya one day one juz.

Aku sendiri baru tau belakangan ini soal OWOJ dan ODOJ ini.. pertama liat di path temenku yang di Melbourne, beliau ikut ODOJ dan katanya suaminya makin ganteng soalnya pulang kerja langsung sarungan *yang diinget kok bagian iki seh* pokoknya intinya yah itu kayak ada grup-grupnya gitu yang saling dukung untuk ber-fastabiqul khoirot. ODOJ ini katanya tak masuk akal ada juga yang bilang ODOJ ini riya karena ibadah kok dipamer-pamerin, disetor-setorin..
Well memang gak bakal ada komen yang sama karena isi kepala orang kan beda-beda..

Aku sendiri udah tau soal ODOJ ini tapi aku nggak ikut grupnya karena katanya susah banget masuk grup-grup ODOJ ini.. dan aku takut aku belom istiqomah, tapi aku sedang berusaha mendisiplinkan diriku untuk  bisa ODOJ. Alhamdulillah dari OWOJ aku udah bisa ODOJ.. dan berasa haru campur bahagia ketika Jumat kemarin juga bisa tuntas Al Khafi!! Walau sampai hari ini juga gak istiqomah ODOJ but at least i try dan aku jadi tau bahwa sebetulnya aku BISA, cuma selama ini waktu luangku dipake buat : main pokopang, main hayday, liat instagram gak penting, buka fesbuk, ngepath, sama ngeblog.. jadi begitu banyak waktu yang terbuang percuma kan hehehe..

Kenapa aku berusaha ODOJ? Supaya anak-anakku kelak punya contoh nyata dalam hidupnya🙂
dan aku berharap dia akan meneruskan kenangan itu pada anaknya, dan anaknya, dan anaknya.. aaah indah!!

Aku ini nggak pinter-pinter amat ngaji.. jadi kurleb kalau diitung ngaji 1 juz itu 1-2 jam-an buat aku dalam sehari..
Soal kemampuan ngaji ini aku berharap dengan sering ngaji kemampuan akan meningkat.. soal kemampuan ngaji ini jadi inget aku waktu kecil kalo ngaji sama ustad Syahroni.. orangnya lucu banget, kadang kalo aku sama Dita (adekku) masih ngantuk, kita ngajinya hafalan surat-surat pendek pantes aja gak bisa-bisa ngaji! Atau cuma dengerin cerita-cerita nabi..
Trus aku juga pernah diajar ama ustad Tris yang serius dan gak suka bercanda PLUS harus persis mahrodj-nya lalu hobinya ngulang-ngulang.. naaah sejak ngaji ama ustad Tris ini aku sama Dita yg tadinya gak suka tidur siang jadi SELALU napping dihari kita ngaji hahahahahaha…
Lalu kemampuan ngajiku meningkat pesat saat aku liburan di Jakarta dan diajarin langsung sama opa.. *Al Fatihah* karena diajarin opa ini aku jadi bisa baca Al Qur’an..

Zua sekarang belajar ngaji di sekolahnya dan sama ustad Ali Wafa, seorang hafidz.. insya Allah jadi murid ustad Ali terus Zua kegularan dan bisa jd hafidzh juga!

Aku mau memberi 1 Al Qur’an rainbow nih.. bagus sekali, sampulnya beludru dan setiap juz warna lembarannya lain, aku pakai Al Quran ini juga loh!
Caranya mudah, tuliskan PENGALAMAN BELAJAR MENGAJI yang paling kamu inget! Dibuka sampai kamis yaaa… aku lagi blom bisa upload foto jadi nyusul aja yaa!

Mari mengaji!

update : pemenang giveaway adalah Lazione buddy.. tolong segera emailkan alamat yaa…

28 thoughts on “OWOJ-ODOJ

  1. lazione budy says:

    yang ODOJ sudah dengar sebulan lalu dari teman, hebatlah dia bisa menjalankannya istiqomah.
    yang OWOJ baru saja tahu.
    Well, belum bisa menjalankan salah satunya. Masih jauh dari itu, saya malah lagi target menghafal juz 30 dengan setiap hari mengulang baca satu surat sampai hafal. Beginner banget ya.
    Mengenai pengalaman belajar mengaji, jelas masa kecil adalah masa tak tergantikan. Superb sekali kalau dikenang. Tahun 1996 sewaktu masih SD saya pernah diminta ustadz ku di kampung untuk mempunyai Al Quran pribadi agar bisa belajar ngaji secara rutin di rumah, karena keuangan keluargaku yg minim saya ga bisa beli cash, maka saya diminta untuk mengumpulkan uang sehari 500 perak. Dengan konsisten menyisihkan uang jajan, setiap ngaji di masjid saya setor uangnya ke pak ustadz. Dengan komitmen tinggi dan menahan beli mainan, sebulan kemudian ternyata sudah terkumpul uang yg cukup untuk membelinya, akhirnya keinginan punya al Quran sendiri terwujud. Al Quran warna hijau yang menghantarku menikmati indahnya dunia. Saya bersyukur dan berterima kasih kepada ustads ku (semoga pahala selalu mengalir padanya).
    Sampai sekarang al Quran itu tersimpan di rumah dan masih saya baca walau sampulnya sudah lepas dan hilang entah ke mana, kertasnya banyak yang keropos terutama di setiap pojoknya. Bagiku itu adalah Al Quran terbaik sedunia, menemaniku setiap hari.

    • dhira rahman says:

      Targetnya baguus banget! Saya juga nih, nemenin Zua hafalan juz 30 sekalian..
      Semoga Allah selalu melimpahkan rahmat hidayah dan ampunan buat guru ngajinya mas yaa

  2. itsmedianah says:

    saya belajar ngaji sama mamakku mbak. Kalo sama mamak ya cincailah, ngantuk bobok dulu, lapar makan dulu tapi pasti harus ngaji jam berapapun sesiapnya…guru ngajinya ga pulang2 (yaiyalah ibu sendiri)…

    Bapak sukanya ngaji dari habis subuh sampe pagi…pulang sholat subuh di masjid lgsg ke kamarku n ngaji. Pas saya tamat ngaji dibuat selamatan. Namanya Panri temme’ , dipakein baju bodo 7 lapis warna warni. Rame deh sampe ada acara lepasin ayam segala, mirip lepasin merpati tp ini pake ayam kampung.

    • dhira rahman says:

      Aduuh seru yah sampe ada selamatannya..
      Nah aku pengen mbak anak-anakku jiga inget belajar ngaji sama mamaknya.. kayaknya hangat dihati!

  3. jampang says:

    saya ngggak ikutan kedua2nya
    *ini termasuk riya donk yah :D*

  4. Yeye says:

    Aku udah dgr OWOJ-ODOJ dr tmn ku, mrk kebetulan ikutan.

    Pengalaman belajar ngaji ku wkt kecil itu ikut pengajian di mushola2 dkt rumah tiap sore lalu semakin gede semakin males dtg *bandel* trs sm papa ku dipanggilin ustadzah kerumah jd belajarnya dirumah, trs kuliah jarang ngaji, ngaji pas ada acara2 ajaa *makin bandel* trs kerja agak sadar *ampunnnn* ngaji sendiri tiap abis dhuha atau abis isya.. surat2 pendek. Lalu makin kesini makin banyak wkt ngajinya🙂

    Alhamdullilah🙂

    • dhira rahman says:

      Hebat ya ye temen-temenmu..

      Alhamdulillah kalo sekarang makin banyak waktu ngajinya.. duh aku malah ada waktu2 dimana nggak ngaji sama sekali malah bikin dosa melulu.. nyeseeeeel tiap kali inget!

      • Yeye says:

        Alhamdulillah, ini juga klo ga diganggu Millie sih Bundhir, blkg an ini Millie kan sering ganggu jd nya suka kelewat ga ngaji tp frekuensinya udah lumayan sih dibanding dulu *duh malu deh klo inget2*

        Ahh Bundhirrr.. jangan nyesellll.. puk puk *peluk*

  5. Roro Wilis says:

    kebetulan kelompok ngajiku udah byk yg ikutan ODOJ, tapi aku sndri blm brani, tkt blm bs istiqomah jugak bun, smg k dpn bs lbh istiqomah.. tapi klo aku sndri ga sistemnya ga bs lgsg skali ngaji 1 jus, sehari bisa di bagi2 bbrpa waktu klo g gt ga bakalan bisa😀

  6. dian_ryan says:

    Pengalaman belajar mengaji buatku berkesan dan bersyukur banget mba dhira, karena sampe sekarang jadi bisa ngaji dan tau hukum tajwid. Jadi setiap malem sehabis magrib, aku dan anak2 lainnya ke rumah omku buat belajar ngaji, berawal dari pengenalan huruf hijaiyah, kemudian gabungan huruf (bukan system iqro kaya di TPA), trus lanjut baca ayat, sampe akhirnya bisa baca satu surah, dan itu terjadwal setiap minggunya, kalo malem senin hafalan, malem sabtu tajwid, malem minggu tatacara wudhu dan bacaan sholat dll, selebihnya baca dan setoran ayat, pokonya asyik dan emang ga pernah ngebosenin, karena suka ada reward kalo berhasil menyelesaikan surah tertentu, trus kalo ada yang nyampe surah Al-bayinah atau khatam juz-amma maka pasti dibikinin nasi kuning sama ibu masing2, kemudian kita makan rame2 setelah ngaji, plus ucapan selamat dari temen2, pokonya bahagia banget bisa nyampe khatam :))

    Akh, sampe sekarang aku berterimakasih banget sama omku yang udah ngajarin ngaji,🙂

  7. ira nuraini says:

    pertama kali belajar ngaji di musholla deket rumah..dan berhenti kelas 6 waktu mau ujian akhir…karena ngajinya rame2 sama teman2 sekampung jadi ga ada pengalaman yg berkesan, tapi ada yg keinget sampe hari ini gara2 ada teman yg usil..dan ga mau diem jadinya telapak tanganku ketusuk pensil yg abis diraut dan bekas hitamnya ga hilang sampai hr ini..😦
    Kalo pengalaman ngajari ngaji anak boleh ya…Di sekolah Keysha emang tiap hari ada waktu belajar ngaji kecuali hari jumat…jadinya di rumah aq biasain tiap abis sholat maghrib meskipun cuma 10-15 menit (pernah dicoba lebih dari itu anaknya udah mulai ga konsen) untuk nemeni Keysha belajar ngaji, alhamdulillah sekarang udah Iqra’ 3..

  8. amy syahmid says:

    iya lagi marak nih OWOJ-ODOJ, kemarin sempat ditawarin teman gitu juga buat gabung digrup ini,tapi masih belum daftar soalnya lagi datang tamu bulanan, tp rencananya mau daftar sih, yak meski pro kontra tp semuanya tergantung niat kita yg menjalaninyalah🙂

    Kalo soal pengalaman ngaji, daku belajar ngaji dari umur 4 tahun, dan ngajinya dulu dimushola dekat rumah, lalu pas kelas 2 SD daku tamat 30 juz dan diwisuda kayak anak2 TK gitu dan dapat setifikat ngaji gitu juga. Setelah wisuda tetap ngaji karena masih betah sama teman2 di tempt ngaji, apalagi guru ngajinya sukak buat kuis cerdas cermat buat kita dan dikasih hadiah pulak,mau yg menang atau kalah semua dapat hadiah,huaaaa….kan daku jadi betah😀 sampai kelas 5 daku jatuh sakit lumayan lama akhirnya daku berhenti deh ngajinya. dan kebetulan banget jam2 waktu ngaji daku itu pas tayang film kesukaan daku yaitu amigos, hihi..bahkn sebelum jatuh sakit emank udah suka bolos cuma buat nonton film ini, yasutralah udah kebnyakn bolos akhirnya memutuskan untuk nerusin ngaji dirumah aja sendiri,hihi

  9. ladeva says:

    Alhamdulillah aku ikutan ODOJ Mbak Dhir. Pertama kali ikut ODOJ diajakin teman eh aku keluar karena takut gak bisa istiqamah gitu kan, tapi keinginan untuk belajar tetap ada, akhirnya minta dimasukkin lagi. Eh diterimanya di grup lain, sampai sekarang. Ada masa-masa dimana aku minta lelang dan ada masanya lagi di pelosok terus aku gak bisa whatsapp, jadi nitip pesan via sms. Seru banget. Alhamdulillah lah. Udah gitu senangnya adalah Suami juga ikutan di grup laki-lakinya. Jadi ada masa dimana kami berdua di kamar ya ngejar waktu untuk selesaikan satu juz dech. Buatku itu happy dech!😀

    Pengalaman ngaji yang paling diingat kayaknya ada 2. Yaitu pas aku kecil setiap kali mau tidur, pasti Mamaku nanyain udah sampai mana hafalanku terus aku didikte pelan-pelan. Pengalaman kedua adalah saat baru awal-awal nikah, aku dan Suami ngaji bareng dan Suami ngajarin aku makhraj yang benar gitu…

    Dua pengalaman yang menenangkan buatku.😀

  10. veronica5277 says:

    Salam kenal mbak Dhira.. boleh ikutan sharing pengalaman ngaji juga kan??
    Kalo aku belajar ngaji kayaknya malah sama adikku deh.. habisnya jaman SD di desa kan ikutan belajar ngaji judulnya tapi ya gak nambah-nambah bisa.. di sekolah pun guru agama gak pernah ngajari secara khusus. Pas SMP, di angkatan adikku sudah mulai diberlakukan belajar Iqra… jadi akhirnya dia yang membimbing aku, alhamdulillah ^_^
    Tentang OWOJ belum pernah dengar, yang pernah TDOJ dan ODOP. TDOJ ini Two Days One Juz, buat yang belum berani satu juz per hari, sedangkan ODOP ini buat anak-anak, One Day One Page.. jadi mereka sehari hanya diminta baca satu halaman saja sebagai latihan tilawah.
    Untuk ODOJ, alhamdulillah saya sudah gabung dan sudah masuk bulan ke-3… yang jelas ikut grup ini bukan mau riya tapi lebih biar ada target… Ya karena sebelum gabung saya termasuk yang susaaaah banget tilawah..
    Ni pernah saya tulis di sini http://dzarashila.wordpress.com/2013/12/19/seminggu-bersama-odoj-program/

  11. arninta says:

    halo mba dhira, salam kenal selama ini silent reader aja nih hehe tp ngga tahan mau komen kali ini, thanks for sharing mbak bener2 jd pengingat ak banget, udah pernah denger soal program ini, tp biasa deh klo yg sharing belum cerita pengalamannya detail ky gini tetep ngerasanya aku ngga mampu. krn baca ini jd yakin pasti bisa!
    btw,pengalaman mengaji paling berkesan buat aku waktu smp-sma dulu. jd dr kecil kan udah sering ngaji di tpa, dr hafalan sampe khatam al quran. tp suatu hari bapakku bilang, kmu udah khatam tp udah paham maksudnya blum? #jleb. bener jg sih, akhirnya tiap minggu pagi sebentar aja sekitar sejam, gw dan adek2 termasuk bokap nyokap belajar mengenai tafsir brg sm satu guru ngaji yg kita panggil. klo liat skr, boro2 mau belajar tafsir, ngaji aja msh suka bolong2, sedih :((

  12. bundanyarafi says:

    baru belajar ngaji kayaknya pas masuk SD..telat banget emang..pertama ngaji sama pak ustadz di belakang rumah, pake metode yg juz’amma itu..terus kelas 3 SD pindah rumah dan akhirnya pindah ngaji ke mamang deket rumah juga, pake metode iqro..pas dites si mamang, aq bisa langsung mulai dari iqro 4..pas khatam iqro terus pindah ke AlQur’an, dibikinin nasi kuning sama mama..malu sih baru tamat iqro udah gede gitu..tapi tak apalah ya..
    ikutan ODOJ udah mau jalan 3 bulan, seru..saling berlomba2 dalam kebaikan jadinya..

  13. pinkuonna says:

    Dear Dhira,
    Kayaknya sih pernah komen dan udah memperkenalkan diri sebelumnya…Tapi lupa di posting yang mana ya So, jadi aku perkenalkan diri sekali lagi deh namaku Inong, karena ingin berpartisipasi dan ngeramein aja, makanya komen lagi deh
    Kalo masalah ODOJ ini, aku juga udah pernah dengar dari temanku dan sempat lihat websitenya. Tetapi, sama seperti Dhira, aku takut gak konsisten, jadi akhirnya urung berpartisipasi deh..
    Kalo masalah belajar ngaji, aku belajar ngaji dari kelas 1 SD di mushalla dekat rumah sampai kelas 6 SD. Terus dilanjutin ngaji sendiri sejak SMP. Ingat banget dulu jam belajar ngaji adalah setiap Senin dan Kamis dari jam 14.00 – 16.00 Dan hari Senin – Kamis itu termasuk hari yang aku tunggu-tunggu karena guru ngajinya dan teman-temannya enak-enak orangnya
    Kalo sekarang, aku usahain ngaji tiap hari…Bukan ngejar khatamnya, tapi aku usahain ngerti arti dari ayat-ayatnya. Jadi tiap habis baca 1 halaman or 2 halaman, lalu aku lanjut dengan baca terjemahnya
    Inong

    • dhira rahman says:

      Halo mbak Inong!
      Aduh baguus banget niatnya mbak untuk ngerti arti ayat-ayatnya.. aku juga berusaha nih.. jd klo pas menstruasi aku baca terjemahan hihihi

  14. sheetavia says:

    Hallo mbak dhir…
    udah kenal aku belum ya…(aku mah udah kenal lama..karena jadi silent reader..)
    aku sih gak ikut ODOJ mbak…ikutnya A Quarter To Heaven, prinsipnya sama cuma targetannya aja beda sehari seperempat juz (FDOJ kali ya namanya).
    tapi beneran deh…sejak ikut grup ini ngajinya jadi rajin bener…dan buat ketagihan….jadi sebenernya sekarang-sekarang mah dah ngincer ke ODOJ. Kalo al kahfi, tiap jumat gak pernah khatam euy….(sedihh…)
    Kalo belajar ngaji….
    Hmm…banyak banget gurunya…
    waktu masih di Bangka belajar ngaji sama Kak Tri…karena rame, jadi begitu habis ngaji langsung ngacir main di pelataran masjid..
    Begitu di Palembang….wuahahaha…lebih parah lagi…
    ikut TPA gitu…tapi hobinya berantem….jadi kalo habis ngaji jambak-jambakan, tendang-tendangan, pukul-pukulan ama temen, hahahaha….(syetannya cuma nganggur pas ngaji doank kali ya…)
    Nah…baru serius belajar ngaji waktu KULIAH donk……waktu itu kan ikut mentoring,pas di tes bacaan Qurannya parah banget, jadi belajar lagi deh dari huruf hijaiyah (terutama makhroj hurufnya). Akhirnya kita dipanggilin guru tahsin khusus buat ngajarin kita. Serunya sih kelompok belajar tahsinnya temen-temen satu jurusan, jadi gak malu banget kan karena sama-sama gak bisa ngaji semua. Hehehehe..
    Sampe sekarang gak pernah berenti belajar mbak…karena pasti ada aja lupanya dan salahnya….
    Pengennya sih bisa ikutan tahfidz juga…., jadi gak cuma mengharapkan anak yang hafal quran tapi gw juga. Kan ortu kita juga berhak untuk dapet mahkota syurga dari kita kan (Amiiiiinnnnnn……).

  15. vivi says:

    hai mbak dhira. ikutan lagi nih. hehe..
    ngaji pertama itu sama guru ngaji deket rumah. waktu TK aku udah bisa baca Al Quran. Iqro dan Juz Amma udah bisa. jadi semangat banget dulu ngajinya. malah sempet disuruh perform waktu acara macem wisuda ngaji gitu. hihi.. semakin gede, semakin kacau ngajinya. tajwid dan harakat masih ngawur. alhamdulillah ketemu suami. waktu masih pacaran, selain nonton dan makan klo kencan, aku jg diajarin ngaji. hihi.. jadi suamiku ini bisa dibilang lebih paham ilmunya jadi dia kesel ngeliat aku ngaji, hantam sana sini. akhirnya disuruh belajar baca yang bener. asik kan ya, ngaji sambil pacaran. alhamdulillah, sekarang ngajinya udah mendingan.

    kami pun punya keinginan sama untuk jadi model pembelajaran buat anak. suami sih punya target, sebelum anak hapal juz 30, suami dulu yg harus hapal. karena katanya malu kalau anak kami entar nanya, dia ga ngerti. aku sendiri, masih dalam tim hore. kepengennya sih, ikutan semangat seperti suami. semoga bisa🙂 sekarang aku jg ikutan grup yg 4 hari 1 juz. alhamdulillah. setiap jum’at malam, di rumah juga panggil guru ngaji biar anakku bisa liat bahkan kakek dan neneknya pun tetap semangat belajar ngaji. semoga membekas di pikirannya. kan katanya usia 2 tahun itu belajarnya dengan mencontoh. aamiin

  16. […] 1 benda lagi sih, nah sejak berusaha untuk istiqomah ODOJ ak7 jadi bawa-bawa Al […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s