Yang bodoh siapa?

image

foto ini diambil pada selasa 9 september 2014 pas ulang tahun pak SBY lalu.
Mobil aku (name : SOLEH) yang paling depan.

Jadi ya waktu itu aku baru pulang dari ketemuan sama temen-temen ODOJ disebuah hotel.
Pulang dari situ melewati daerah yang aku tau mata polisinya bak elang semua, jadi aku udah waspada banget untuk ada di jalur yang bener karena aku kan bakal belok kanan lalu ambil jalan kiri. Jadi aku dah ambil ancang-ancang.

Disaat lampu udah hijau dan aku dah jalan, eh ada motor langsung motong jalur kiri jalan ke kanan dan dia menerobos lampu merah, PAS DIDEPAN POLISI JAGA. Pinter bener gak?!
Jadilah ya langsung aja tu motor nabrak mobilku, sampe pengendaranya kelempar, dan jatoh.
Imii duduk di carseat dan udah liyer-liyer mau tidur sampe nangiiiis karena kaget aku ngerem! Alhamdulillah aku pake sabuk pengaman dan Imii pake carseat, kalo nggak pasti kelempar tu anak.
Akhirnya digiring minggir tu motor, mobilku dan 2 mobil lagi dibelakangku.

Ternyata dibelakangku ada mobil yang menghindari mobilku jadi banting setir ke kiri, jadi mobil dia belakangnya ditabrak sama mobil belakangnya.
Jadilah tabrakan beruntun. Dengan 3 kesamaan. Semua mobil yang terlibat MASIH BARU. mobil kinyis-kinyis smua.

Yang menyebabkan?.. anak SMA umur 16 tahun tanpa sim tanpa ktp melanggar lampu merah dan motong jalur.
Waktu ditanya apa dia bisa menyelesaikan katanya nggak bisa karena gak punya uang.
2 mobil dibelakangku saling bayarin uang klaim asuransi, so the problem is clear here.. yang mobil aku?.. Kata anak SMA itu orang tuanya cuma jualan. Dia minta jangan diproses ke polisi. Terus aku kudu piye?!…

Aku cuma bisa bilang sama anak itu dan aku ulang berkali-kali “kamu bisa mati nak kalau naik motor kaya gitu, nyawa gak ada yang jual!”
Maksud aku ya, nyawa itu pemberian Allah tapi apa nggak sayang dibuang-buang dengan ugal-ugalan naik motor?!..

Sedih lihatnya, banyak anak di Indonesia apalagi yang kalangan menengah kebawah, yang kurang background pendidikannya tapi gede gengsinya kayaknya bangga banget kalau anaknya udah bisa naik motor di usia belia. Anaknya SD naik motor?, gak apa, keren!
Udah gitu harga motor cicilannya lebih murah daripada naik angkutan, kalau gak bisa bayar trus ditarik leasing ya tinggal ambil kreditan lain! *tepok jidat* *jidate sales motor*

Sayang sekali bila pengguna jalan dengan aturan yang baik dan benar terpaksa mengalami kerugian dari perbuatan anak yang macam begini!

it takes a village to raise a child terngiang terus dikepalaku. Jalan terbaik adalah dengan gerakan massive dan terstruktur untuk menolak anak dibawah umur mengendarai kendaraan bermotor!
Mari dimulai dari diri sendiri dan orang-orang terderlkat!!

7 thoughts on “Yang bodoh siapa?

  1. Arman says:

    nyawa sampe rasanya udah gak ada harganya ya…
    sedih emang ngeliat orang2 yang gak tertib di indo… plus aparatnya juga gak tertib juga sih..

    • dhira rahman says:

      Iya man..
      Dan gak ada punishment-nya.. gimana lah biar bikin kapok? Mbok motornya ditahan 3 hari kek trus dia kena wajib lapor ya

  2. selamat ulang tahun imi sayang, semoga imi sehat selalu n kelak menjadi anak sholeh.

  3. ndutyke says:

    arek koyok ngene iki mentholo nggibeng.

  4. danirachmat says:

    eyaampuuun, trus keluar biaya dhewe dong bundhr sidhone? mentholo nggibeng pancene…

  5. it takes a village to raise a child –> definitely mbak. Ngajarin tanggungjawab dan karakter yang mulia itu suliiiit banget. Tugas berat menanti para ortu. insyaAllah, doa dan tawakkal akan menguatkan kita.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s