Seandaikan aku bisa membelah diri

I’m so tired.
Karena beberapa minggu belakangan ini rutinitasku berubah. Bukan cuma aku sih tapi most of us, hampir semua member keluarga ini rutinitasnya berubah sejak ayah mertuaku (kaik-nya anak-anak) sakit. We spent most of the time at the hospital. Ulil belum tidur dirumah lagi sejak malam ayahnya masuk RS. Adiknya yang perempuan balik ke Surabaya meninggalkan suaminya di Jakarta, dan anaknya yang TK cuti sekolah karena ikut mamanya. Adiknya Ulil yang laki meninggalkan cafe-nya dan pekerjaannya di Jakarta, his wife take control. Adiknya yang bungsu juga belum tidur dirumah, sama kaya Ulil.. Kakaknya menghabiskan weekend di Surabaya.

Aku yang menghabiskan banyaaaaak waktuku sama anak-anak juga tentu saja mengalami perubahan! Karena aku satu-satunya menantu ayah di Surabaya, bahkan aku practically tinggal di rumah ayah, dan aku sayang sekali sama ayah.. aku berusaha melakukan semampuku..
Jadilah rumah ayah jadi basecamp. 5 anak dengan 2 pengasuh. Plus 1 tante (adik iparnya adik iparku).

Perubahan terbesar dialami anak-anakku. Dari yang tiap hari sama ketek bunda, jadi berkurang. Ketakutanku adalah : Imii masih nenen. How will he survive?..
Ternyata.. he survive. Dia nggak nenen seharian!
Lalu aku meninggikan ekspektasiku.. sekalian nyapih.. taunya malamnya dia nenen lebih lebih lebih banyaaaak dari sebelumnya *tepok jidat* so I guess he miss me🙂

Dan ternyata perubahan besar ada pada : ZUA. Minggu kedua, dia mulai gelisah. Puncaknya : dia nangis waktu aku terpaksa berangkat subuh karena mama   ada urusan dan harus ninggalin ayah pagi-pagi sebentar.
Aku sampai telpon ke ustad kesayangannya.. Setelah ustadnya bicara sama dia panjang lebar, malamnya dia bilang dia sudah ikhlas, karena dia tau aku dan ayah ya sedang menunaikan bakti kami pada kaiknya.
Tapi sejak itu aku aware.. beberapa kali aku pulang sore dan aku ajak dia sama Imii jemput ayahnya di RS lalu makan diluar..

Nah hari Minggu malam Imii demam tinggi dan panas badannya.. dan seninnya akupun tepar. Kebetulan Zua libur hari tasyrik karena sekolahnya sekolah Islam kan.. jadilah kami kembali kemana-mana barengan kaya biasanya. Hari ini hari pertama aku kembali ke RS jaga ayah bersama saudara-saudaraku..
Dan dia NANGIS waktu pulang sekolah karena gak ada aku dirumah.. my mistake.. aku gak pamit kalau mau ke RS.

Aku pulang jam 7.30 malam.. aku mandi lalu peluk-pelukan sama mereka.. aku cek buku penghubungnya Zua.. taunya dia besok ada ujian ngaji dan dia belum belajar ngaji.
Zua ini nggak tipikal kaya gitu. Dia suka keteraturan. Biasanya dia udah nata buku dan baju buat besok, udah belajar.. jadi kayanya ini cuman cara dia protes aja..
Tapi aku keburu emosi… aku buka buku ngajinya dan aku ajak dia belajar. Aku tau dia bisa, tapi dia ngatuk.. dan aku bilang makin salah kita belajar makin mundur dan dia gak boleh tidur! Dia ngaji terus sambil susah payah membuka matanya. Zua tidur paling malam dalam sejarah sekolahnya. Hampir jam 10. And I feel so bad!

Apalagi setelah lihat foto ini…

image

Kiddos..
Semoga Allah segera beri kesembuhan untuk Kaik..
Semoga Allah beri umur panjang penuh barokah untuk kita semua.. bunda dan ayah sayang sekali sama kalian!

28 thoughts on “Seandaikan aku bisa membelah diri

  1. Nina says:

    Semoga cepat sembuh ya mbak utk kaiknya zua dan imi… dan semua kembali bisa beraktivitas normal, amiiiin

  2. Arman says:

    semoga kaik cepet sembuh ya biar jadwal nya bisa rutin kembali….

  3. mrscat says:

    Semoga cepet baikan ya Dhir mertuamu biar semuanya balik ke normal

  4. ndutyke says:

    Pukpuk bundhir

  5. Amiiiiiiiiiin amiiiiiiiiiin semangat mbak.. Semoga papa mertua cepat sembuh. Ngeliatin anak tidur pules tuh bikin senyum2 sendiri🙂

  6. danirachmat says:

    Semangat BunDhir. Semoga kaiknya zua dan imii segera diberikan kesembuhan ya..

  7. jampang says:

    aamiin.
    semoga ayah cepat sembuh.

  8. qonitafitri says:

    Semoga Allah memberi jalan terbaik untuk kakeknya,dan sluruh kluarga bundhir..aminnn

  9. Kalau ada satu anggota keluarga yang sakit, rasanya semua ikutan sakit. Jadi lebih sensitif ya mbak. Juga lebih emosi, Sabar ya mbak. Mudah2an kakek segera sembuh😀

    • dhira rahman says:

      Iya.. smjaga dirumah sakit terus juga kan kurang enak badan jatohnya.. amiin.. semoga ya segera sehat kembali!

  10. ira nuraini says:

    Aamiin..moga cepet sembuh ya bundhir buat ayah mertua..
    emang ya..kalo banyak yg butuh perhatian kita dan kitanya ternyata kemampuannya terbatas rasanya..gimana gitu…kadang *eh sering sih malahan* pengen banget bisa menjelma jadi 2 ato bahkan 3 biar semua bisa keurus…😦

  11. joeyz14 says:

    *Peluk dhira*
    eh peluk dua bocah ganteng juga
    semoga cepat sembuh kaiknya ya dhir

  12. Masya Allah… Mbak, aku lihat poto kiddos kamu kok langsung mak nyesss gitu ya mbak…

    Semoga Allah segera angkat penyakit kakeknya yaa…

    • dhira rahman says:

      Huhuhu.. amiin..
      Mbak aku minta doanya ya..
      Aku juga pas liat anak2 bobok kok nyeseeeel banget tadi kaya ibu tiriiii

  13. ceritaikha says:

    Dhira semoga kamu dan keluarga serta kaik diberi kesehatan, semoga semua segera jadi normal seperti sedia kala. Dhira ibu hebat,

  14. nike says:

    ya Allah dhir.. kasian abang..
    semoga kakeknya cepet di beri kesembuhan dan semua kembali seperti normal ya..

  15. fitri2boys says:

    Semoga lekas sehat kaiknya ..

  16. Desi says:

    Bundhiiirrrrr mari berpelukaaan..
    aku pun kemarenan mengalami persiis yang dirimu sedang rasakan.. semua berubah pas FILku sakit… bedanya aku yang jaga anak2, jadi ayahnya yang jaga FIL di rs terus.
    Tiap malem Radit nanyain ayahnya terus. weekend pun ga bisa pergi bareng2 kayak dulu.
    sedih pisah2an ama siayah.. kangen banget jalan2 lagi..

    dan sekarang FILku udah di panggil yang Kuasa…

    yang sabar ya bunDhir… smoga cepet pulih juga buat Kaik…

    • dhira rahman says:

      Sebetulnya kami berdua jaga di RS… suamiku udah sebulan ini cm tidur d rumah 1 malam.. aku kalau pagi smp malam sementara dia setiap malam.. pun semua anak2 ayah punya pengorbanan yang sama.. dan aku bilang hebaaat banget semua in laws-ku..
      Huhuhu… deeply condolence ya buat desi sekeluarga.. smg Allah merahmati FIL selalu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s