#dariFB : How to train your……

How to train your dragon
Not! Hahaha *garing*

Melanjutkan postingan dengan tema #dariFB yaa..
Buat yang mau baca seri pertamanya bisa klik disini langsung.

Jadi beberapa hati ini timeline FBku lagi hangat dishare : anak SD yang dipukulin sama anak SD dan ada videonya. Lalu anak SD yang nonton bokep disekolah lalu bercumbu massal, ada anak yang gak ikutan lalu melaporkan dan dialah yang jadi bulan-bulanan..

Aduh.. mau jadi apa negaraku kalo kayak gini kualitas anak mudanyaaaa… dan ada berita di koran JP hari ini, 2 anak Mts (setara SMP) dibunuh dengan keji setelah dinodai oleh teman FBnya…

Kenapa sih bisa kejadian kaya gini?.. apakah nyawa begitu murahnya?.. apakah anak-anak nggak punya rasa kasih terhadap sesama?..

Tadi pagi di Selamat Pagi Indonesia, bu Elly Risman berbagi sedikit tentang kenapa anak sekarang bisa kaya gitu.. aku kutip ya..

Itu (kekerasan yang dilakukan anak-anak) terjadi karena anak-anak diusia dini sudah dihadapkan pada aneka les. Membaca, bahasa, matematika, dan banyak lagi. Sementara otak anak dibawah usia 7 tahun adalah otak perasa jadi jaih lebih baik bila anak diajarkan berempati pada orang lain
, kasih sayang terhadap sesama, dan berbagi. Juga bermain untuk melatih motoriknya!.

Ajari anak mengaji, membaca, berhitung atau apapun dengan fun. Biarkan anak belajar karena memang suka bukan karena dipaksa.

Sedih ya..
Bu Elly bilang anak yang dari kecil dipenuhi dengan les ina ini itu dan anaknya nggak fun itu ibarat kue yang masuk oven yang terlalu panas. Kuenya bantet. Bisa gosong.

Jaman sekarang sepertinya banyak orang tua yang berpendapat bahwa sukses itu : cukup secara materi. Jadi orang kaya.  Banyak tujuan hidup yang bergeser.. kalau jaman dulu punya rumah dan mobil itu sukses. Jaman sekarang punya lebih dari satu baru sukses. Liburan keliling dunia baru sukses. Jabatan tinggi baru sukses. Ketika kesuksesan diukur dari jumlah nol yang dimiliki..

Otomatis waktu yang diinvestasikan pada anak juga berkurang. Ayah sibuk dikantor, kadang ibu juga. Sisa waktu dimanfaatkan untuk bersosialisasi in the name of i-deserve-this-i-have-been-working-like-a-horse. Terus kapan waktu yang tersisa buat anak?.. waktu yang tersisa buat anak masih dibagi dengan tangan yang memegang hp.. jadi anak dapat apa?.. sisa waktu kita?.. sisa kemarahan kita?..

I’m not saying that working mom bad or vice versa.. what i’m trying to underline here are : we PRAY to have them (while they’re not praying to have us as their parents), they are our responsibility. Ingatlah bahwa cara kita mendidik anak adalah gambaran 2 generasi kebawah!! Mau revolusi mental?.. ya lakukan sekarang dong🙂
Luangkan waktu lebih efektif buat anak2 kita!

Bisa gaak?

26 thoughts on “#dariFB : How to train your……

  1. BISA…!! Pasti bisa. Masalahnya, ortu ini MAU atau enggak?
    *hak jleb*

  2. nyonyasepatu says:

    Dhir, serem banget sih itu anak2, takut

  3. Huhu ngeri emang liat berita2nya. Insya Allah kita sebagai ibu terus bisa mendidik anak2 kita dengan baik dunia maupun akhirat.

  4. leonyhalim says:

    Working mom atau stay at home mom, sama aja. Tinggal kitanya niat atau ngga mendidik anak kita dan mencurahkan kasih sayang. Kalau aku lihat yang kejadian anak SD dipukulin di musholla itu, ibunya stay at home mom loh. Tapi diwawancara sama TV, malah ketawa2 gak jelas. Padahal di video itu anaknya digebukin habis2an. Ditanya apa yang akan ibu lakukan selanjutnya? Dijawab sambil ketawa2… ya diselesaikan keleluargaan, namanya juga anak kecil. Terus cengengesan. Ya elalah….

    • dhira rahman says:

      Iya emang le.. nggak terlalu ngaruh juga working or stay at home mom.. skrg jg banyak yg mamanya stay at home but not really stay.. ya itu tadi.. peran ortu makin dibutuhkan aja

  5. Anak2 jd brutal begitu klo menurutku salah satunya krn ortu membiarkan anak nonton tayabgan yg ga seduai dg usia anak. Klo smackdown jd santapan anak, jd ditirulah dan dipraktekkan ke temannya.

    • dhira rahman says:

      Iya.. kurang kontrol ortu sih kak klo aku rasa jg.. makanya quality time itu bener2 perlu.. bukan cuma quantity..

  6. Arman says:

    les-les-an itu bagus selama itu gak jadi beban buat anak (anak tetep enjoy) dan bukan dijadiin daycare. hahaha.

    • dhira rahman says:

      Itu poin-nya man.. ketika udah jadi beban dan udah gak bisa dijalani dengan fun lagi yaa udah nggak bisa dipertahankan to?

      • Arman says:

        yah walaupun tetep ya namanya ortu selalu dihadapkan sama dilema.
        sometimes ada hal2 tertentu yang harus ‘dipaksakan’ juga karena kalo semua selalu ngikutin kemauan anak dimana anak belum tau mana yang baik dan gak baik, ya jatohnya ortu harus memutuskan juga.😀

        balik2 lagi setiap keluarga emang beda2 ya prioritas dan keputusannya…😀

      • dhira rahman says:

        Teorinya sih sebelum 7th baiknya nggak dipaksain man dan kalo dipikir emang bener juga.. beban kedepan makin berat, kasian anak kalo overload.. mungkin disana beda ama disini man..

  7. jampang says:

    semoga saya bisa jadi ortu yang baik…. meskipun pernah gagal

  8. qonitafitri says:

    emang kalo ngeliat berita yg kyk gitu rasanya ngeriii banget,apakah awal mulanya juga dari kurikulum yg salah ya..hmm ya udh yg penting kita brusaha jd org tua yg baik, yg mau ngajari anak berempati ya.bdoa bdoa dan bdoa >_<

    • dhira rahman says:

      Aku nggak tau sih kurikulum yg salah itu seperti apa.. toh klo dilihat kurikulum jaman dulu ama sekarang gitu2 aja.. yg beda kan suasana dan tantangannya

  9. shintadaniel says:

    Ya Allah lindungilah anakku dan anak2 lainnya dari godaan setan dan orang2 jahat. Dhira, aku paling nggak mau liat/nonton/denger berita2 serem kayak gitu, cukup sekedar tau judulnya tapi nggak mau dibahas lagi, parno😦

  10. mastur songenep says:

    selain orang tua, pergaulan dan media saat ini sangat mendukung thd kebobrokan moral anak kita

  11. Rivanlee says:

    blaming on child who taking course is not relevant, sih..
    saya dulu les matematik, bahasa inggris, sampai latihan bulutangkis sekarang baik2 aja, yang lebih penting saat anaknya di-les-kan, orangtuanya mantau ndak? peduli dengan lesnya ndak, dll… toh di tempat les gak cuma belajar juga kan🙂

  12. -n- says:

    aku suka dgn kutipan ini (lupa sih ngutip drmana): anak-anak memang banyak yg berkeinginan untuk les ini itu sedari usia dini (lets say, bawah 6 thn). tp apakah semua keinginan anak harus dituruti (meskipun itu kliatannya positif, seperti: TIAP HARI les ini, les itu)? klo orang tua dan orang2 disekitarnya yg lbh tua sudah gagal berargumen dan bersilat lidah dengan si bocah ini (padahal usianya masih piyik bener), lah pegimane kalo ntar bocahnya udah ABG?

    show them who’s the boss.
    and the boss is definitely not them.

    (ngomong gampang. smoga suatu saat bisa kupraktekkan)

    • dhira rahman says:

      Amin memmy…
      Iyap.. akupun arguing sama Zua sampai lama soal dia ikut les kumon.. dan ya udah karena sampe berbulan2 dia keukeuh aku biarin dia kumon.. tapi aku bilang setahun dia gak boleh berenti hahahaha.. nambah les lain?.. hohoho.. no way! Yang nganter aja capek cyiiin

    • dhira rahman says:

      Iya bener memy.. jadi orang tua makin susah.. makanya bener jaminannya surga hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s