Another motherhood things

Dari acara #MDLunch hari Selasa lalu (nanti aku cerita di posingan terpisah) aku dapet buku ini dari Lita. Aku belom sempat baca sampai selesai, tapi aku udah baca sih dan udah nangkep garis besarnya. Intinya adalah : Ibu itu manusia, dan manusiawi juga kalau ibu itu perlu dan ingin punya ME Time. Bagaimanapun bentuknya dan berapapun lamanya, ibu perlu dan butuh, for the sake of insanity tentunya. Hey, happy mom brings happy kids!

Hampir 8 tahun jadi ibu memberi banyak pemikiran baru buat aku. Aku sekarang tahu kenapa mamaku dulu : “makan aja yang banyak, mama masih kenyang” waktu bawa kue yang enak-enak dari seminar di hotel mahal. Aku sekarang juga tahu kenapa budeku menyetir mobil ala ala CSI ngebuntuti anak gadis satu-satunya pergi kencan. Dan akupun tahu kenapa banyak ibu memilih bertahan dalam pernikahan bak neraka hanya karena supaya anaknya punya ayah, atau supaya anaknya kelak ada yang menikahkan.

Karena ibu bersedia jadi bemper buat anaknya. Psikolog kondang bilang jangan mau jadi bemper buat anak, biar anak rasakan dan tanggung resiko atas pilihannya. Dia mah bukan ibuuu…. coba kalau dia jadi kita, yang ngelahirin, yang netekin, yang bikinin susu malem-malem, yang merawat, yang nampung muntahnya, yang masak seribu menu biar anak mau makan.. masih bilang gitu gak?, kalo aku akan jadi bemper buat anak-anakku. Sampai kapanpun mereka memerlukan aku, tentu saja dengan porsi dan cara berbeda….

Ah ngelantur..

Lanjut soal Me time.

I almost don’t have me time. Hidupku udah sangat sibuk dengan urusan anak-anak dan rumah. Dulu aku bisa pergi ngaji di weekdays tapi sekarang nggak bisa lagi karena Imii dah sekolah dan dia masih harus ditunggui, lagipula jam sekolahnya pendek sekali, lalu pulang sekolah aku masih harus masak dan urus rumah, dia juga udah kelaparan dan kecapekan, ya udahlah aku harus ngaji lewat yutub sementara (thanks to memmy atas idenya). Baru-baru ini aku menemukan sanctuary, aku bergabung dengan komunitas baca Al Quran, jadi 10 lembar ayat-ayat itu jadi me timeku. Kayaknya aku menambahkan beban baru kedalam kehidupanku, yaitu untuk menyelesaikan “jatah” yg harus aku selesaikan, tapi aku tenang saat membacanya, dan aku anggap me time itu sesuatu yang bikin aku jadi tenang!

Ada tetangga yang mengira aku kerjaannya ke salon melulu hahahaha.. Alhamdulillah, ya gimana dong, aku emang suka dandan, bersih dan harum, terlebih kalau dirumah, amal dong ya sama suami😉 jatohnya dikira ke salon melulu, deuh yang ngomong lebih rajin krimbat daripada eke hahaha…

Aku sendiri kadang merasa diriku ini rada-rada sadomasokis dalam urusan motherhood. Makin berat suatu hari dan aku bisa melaluinya sendiri, di akhir hari aku PUAS BANGET hahaha.. Tentu saja aku ngarep pujian, at least dari suamiku, I’m only human!.. waktu Ulil bilang “bunda hebat banget, aku nggak tau gimana cara bunda ngelakuin ini semua. makasih ya sayang” naah itu aku sumpah seneng dan bangga, dan i don’t need me time anymore hahaha.. Kadang juga untuk memotivasi diriku sendiri, aku akan menganggap diriku lebih baik, lebih sempurna dan lebih beruntung dari orang lain, aneh.. tapi itu betul-betul membuat aku nggak lupa untuk bersyukur dan nggak ngersulo aja dalam menjalani hari-hariku.

Kadang aku sesekali pergi ke acara ketemuan sama temen, itu juga me time yang berharga banget, kaya acara #MDLunch kemarin misalnya, aduh aku senengnyaaa rasanya belom bisa move on, ketemu Lita dan Manda, temen-temen aku dari Jakarta dulu, ketemu anak-anak forum, good food, and my fave topic *no spoiler pleaseee* thats me time!

Ada temenku yang hebat yang me time-nya baking, tuh kaya Leony, atau ada temen aku yang me time-nya nggambar kaya Aya. Ada yang udah working mom, gak punya pembantu pula, me time-nya yoga 2x seminggu kaya bude Astie, atau ada yang me time-nya lari dan bahkan jadi inspirasi buat bantu sesama kaya mumu Chia, sahabat slash kakak yang udah aku kenal sejak sebelum ada Zua.

We’re all fight in our own battlefield. be kind. We don’t need to judge others. Yang dirumah iri ama yang kerja, nganggep yang kerja banyak me time-nya (yang dirumah liat orangnya posting ngafe atau ngopi sementara yang baca pake daster buluk abis ngepel). Yang kerja iri ama yang dirumah nganggep yang dirumah enak santai (yang kerja liat orangnya posting “hujan-hujan enak bobo siang peluk2an ama anak2”) THE POWER OF SOCIAL MEDIA. KAlau pas iri, jangan iri sama yang lebih enak dong, iri sama ibu-ibu yang kena banjir banjarnegara. atau yang kena longsor di bandung…. biar gak lupa bersyukur.

Intinya : gak apa sombong buat diri sendiri dan didalam hati hahahaha

20 thoughts on “Another motherhood things

  1. Haihaaaai mommy tjantiiiik :)) hihihi… Kalo aku mbak, sekarang me-time-ku adalaaaahh… milihin video2 senam dari youtube, truss senam deeeh, enggak peduli lingkungan sekitar sama sekali, hahaha🙂
    Aku juga dapat buku “me Time” di acara #MDLunch kemarin mbak.

  2. nyonyasepatu says:

    Soalnya kalo di socmed yg diposting kan yg happy2 aja jadi gampang bikin sirik hehe. Ahhhh tapi aku salut ama semua ibu2 yg cinta bgt ama anaknya. Kalian hebat👍

    • dhira rahman says:

      Naaah bener non! Pasti ada gak asyiknya juga tapi kebetulan ajaa gak ditulis hahahaha.. and i know you’ll be one of ibu2 hebat someday!

  3. bemzkyyeye says:

    Klo aku me time nya cukup ke alfa mart beli teh botol, udah seneng bgt bundhir hehehe

  4. leonyhalim says:

    Me time… baking. Me time selanjutnya… molorrrr hahahahaha.

  5. Me time ku sekarang lg seneng zumba-an sama eksperimen resep2 nih😉

  6. nenglita says:

    “makan aja yang banyak, mama masih kenyang”

    Aku mau mewek baca ini. Ini mamaku juga sering banget ngomong hal yang sama, BAHKAN SAMPAI SEKARANG! Dan pas udah jadi ibu, berasa ya, emang kita makin sering menomorduakan kepentingan kita sendiri karena kayanya tujuan hidup kita adalah membahagiakan orang lain. Hiks.

    Tapi teteub butuh me time aku mah, Dhir. Kalo nggak aku bisa SETRES! Beruntung kerjaanku mendukung itu, sering ketemu sama orang lain sambil kerja, kaya sama kalian kemarin itu me time banget deh🙂

    • dhira rahman says:

      TUH KAN EMANG MAMA2 GITU!!
      Mamaku jg bilang klo buat anak walau sakit terasa enak aja.. agak2 sadomasokis gitu ya kita ibu2 hahahaha..
      Aku gak dalam posisi bisa me time-an lita.. klo pas bisa yaa jelas banget mau ber me-time.. gak apa.. kelak ada saat dimana aku banyak waktu me-time dan kangen sama anak2 hihihi

  7. veronica5277 says:

    Alhamdulillah, dah lancar dan rutin ya 10 lembarnya?? Anggap saja itu me time kita… beneran waktu pacaran kita sama Allah, baca surat cintaNya ^_^… Barakallah tuk semuanya ya mb Dhira ^_^

  8. nike says:

    suka sama paragraf terakhirnya.. yg WM suka ngiri sama yg FTM trus kebalikkannya…hihihi dulu sempet begitu tuh.. tapi alhamdulillah sekarang udah ngga lagi.. trus setuju banget sama soal di puji suami.. akupun begitu.. cukup di puji aja udh bikin hepi🙂

    • dhira rahman says:

      Inget.. we all fight our own battlefield.. berat di kita belom tentu berat di orang lain, vice versa.. dan kalo kita ditempatkan diposisi itu pasti karena kita mampu.. gituuu yg dipesenin ama hypboterapisku ke

  9. dani says:

    gw bingung mau komen apa BunDhir.
    Btw Sanetya panggilannya Monda ya. Hihihi..😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s