How you describe yourself

Kalau nonton tv, kayaknya kehidupan selebritis itu kok sempurna dan ciamik soro gitu ya.. kan kayanya enak dan mewah beneeer, belakangan (yang ngehitz abis) juga keliatan di Instagram..
Kita (sebagai penonton, pembaca dan komentator) ngerasa ih keren banget Syahrini beli kangkung pake Hermes! Ih keren banget Dian sastro anaknya 3 segala lemak gak keliatan! Ih keren banget bunda Ostrali Asnug anak 4, buka katering, menjahit, terima pesenan kue, mendekor rumah dan sebagainya! Dan berbagai “ih keren banget” lainnya.

Itu dari sisi kita.

Dari sisi “seleb”nya sendiri apakah mereka merasa sekeren itu?.. apakah Princess Syahrini bangga beli kangkung pake Hermes?.. apakah Disas bangga dia tetap kece dan jadi Indonesia’s sweetheart?.. apakah Asnug bangga dengan kelebihannya yang (obviously nearly) perfect?.. how they describe yourself?.. apakah mereka ngupload foto, nulis dan sebagainya dengan tujuan “iniloh aku”?.. apakah mereka melakukan itu supaya dipuji, dianggap keren dan role model?.. atau apakah mereka melakukan itu karena mereka memang suka dan passionnya disitu?

Itu yang suka aku pikirkan.

Gimana cara kita menilai diri kita sendiri?.. aku sih pastinya bak remah rempeyek ya kalo dibandingin ama mereka bertiga.. tas Hermes gak punya.. body kaya Disas nggak ada walau wajah mungkin mirip.. ggak punya anak 4, gak terima pesenan kue, gak bisa jahit, juga gak visa berkebun kaya mbak Asnug.
Kalau aku menggambarkan diriku sendiri : ibu yang boros, cenderung perfeksionis, tangguh dan fit in every condition. 3 yang belakang karena kepepet aja sih.. jadi aku gak menggambarkan diriku sebagai ibu yang 24 jam kece, gak 24 jam sempurna paripurna.. karena walaupun yang baca atau yang lihat nggak tau aku gimana sehari-harinya, seenggaknya aku jujur sama diriku sendiri😀
Aku gak mau menilai diriku ketinggian, karena diatas langit masih ada langit *tsaah
Aku juga gak mau menilai diriku kerendahan.. namanya gak menghargai diri sendiri dong yah.. dan yang lebih gak mau : merendahkan diri untuk meninggi.. bahasa kerennya fishing for compliments. Sebisa mungkin dihindari.

image

Dan lagi aku nggak perlu bingung kalau someday aku ketemu orang karena iniloh aku bukan sesuatu yang harus dirumah atau dipoles dulu, atau ntar misalnya aku lupa bilang aku gak pernah diet tapi pas ketemuan diresto aku cuma makan sayur aku keceplosan bilang diet.. atau aku bilang anakku manisnya kaya gula taunya anakku celamitan ina ini ono.. kan gak enak kalo kaya gitu..

Jadi inget ama cerita temenku di FB.. kayanya temen dia ini di FB sempurna banget hidupnya, baik, pinter, ayu, suaminya sayang, anaknya manis, dianya juga pokoknya dari 10 nilainya 11! Bikin elo elo dan elo minder. Taunya pas ketemuan.. wakwaw.. temenku kaget aja karena beda (walau gak 180*) sama image yang tampil di FB temennya ini.. waktu itu aku cm bilang ke temenku bahwa mungkin temennya pengen figur di FB itu yang tampil sebagai dia.. terus akhirnya pada bosen bangeeet denger ceritanya dia.. malah dijauhin temen-temennya karena pilihannya 2, klo gak cerita hidupnya yang sempurna ya dia merendahkan diri untuk meninggikan mutu itu..

image

So tell me, how you describe yourself?

24 thoughts on “How you describe yourself

  1. zpmary says:

    Setuju, setuju di bagian muka mirip Disas, maksudnya kamunya, bukan aku hihihi…ini memuji tulus loh Dhir bukan minta dikirimin tas kremes. Ya, kalo mau cari banding2in diri mulu ya gak ada abisnya, lebih baik ya mensyukuri yang kita punya, segini aja udah bahagia kog dan gak perlu ditambah-tambah atau dikurang-kurangin, udah pas lah😀

    • dhira rahman says:

      Hahahahaha aku jg sekalian fishing for complimet mar sekali2 hahaha…
      Iya betul.. tapi ada juga orang yang nulis indah hidupnya sampe orang lain terasa “iri”.. nggak ngerti yang salah yang mana

      • zpmary says:

        Ada org cenderung menutup kekurangannya dgn berpura2 hidupnya indah, tp ada jg yg emang demen bikin org iri, kompetitip berlebihan .. mboh karepe opo hihihi.

      • dhira rahman says:

        Padahal dosa loh nggarai orang ngerasa iri iku.. aku juga baru tau pas baca tulisannya ustad sapa gt lupa

      • zpmary says:

        Ya setuju dhira kan iri hati dosa, jadi yg sengaja bikin dirinya jd penyebab orang iri hati ya sama dosanya lah hihihi… eh ngeggosipin org model gitu juga dosa ya *kunciin mulut rapet2*

  2. dani says:

    Naaaaah. Kadang gw masih suka merendah buat dapet pujian, tapi pas nyadar isin dhewe BunDhir. Malah mikir kalo emang mau pencitraan ya sing paripurna sekalian, tapi ya itu jangan sampe ngisinngisini. Pernah kan mampir sholat di rest area. Eh ketemu ama blogger yang sering komenkomenan gak sengaja. Si mbak e bilang “Alhamdulillah ternyata beneran yang di blog ama yang sebenernya”, pas denger itu langsung nyadar kek ditampar. Gak usha nampilin yang bukan kitalah, apalagi sok sok merendah buat meninggi.

    • dhira rahman says:

      Kalo merendah buat dipuji sekali2 okelah manusiawi.. nek rauwisuwis ituloh dan! Bosen keles hahahaha..
      Iki maksute sama2 suka sholat d rest area?.. untung pas solat dan.. coba pas beli tahu gejrot.. 😂😂

  3. emaknyashira says:

    Disas anaknya dua Dhira, yg anaknya tiga Widi B3 *deuuh apal*

    • dhira rahman says:

      Ini gara2 si embak onlenshop langganan aku yang bilang anaknya disas 3 atau mau 3 yah soalnya dese beli stroller 3 biji sekaligus

      • emaknyashira says:

        Tapi emang dia banyak banget stroller nya sih, semacem ngoleksi. BTW postinganya bagus, jadi ngingetin gw untuk ga kebanyakan merendah, nanti di injek2 kalo kerendahan kan😀

      • dhira rahman says:

        😀 you got the point
        Tapi jangan ketinggian.. kalo jalan ntar nabrak pesawat hihihi

  4. nyonyasepatu says:

    Bener banget ya 😊 kadang2 lupa pas dipuji suka merendah padahal bilang makasih aja beres soalnya kalau ngeles ini itu gak abis2 deh. Kekurangan buanyak bangetlahhhhh hiji

  5. -n- says:

    Disas anaknya 3? Njaluk siji po’o mbak.

  6. rhey says:

    Merendah untuk meningkatkan mutu… #haikzzzzzz
    Btw, saya bikin ig salah satu alasannya buat kepoin syahrini xixixixixixi
    kadang iri mmg muncul klu liat khidupan orng sempurna, tp mudah2an iri positif buat jd motivasi jadi orng yg lbh baik.. btw, tfs mbak baca ini jd mikir gimn sich diri sy ini sebenarnya😀

  7. A good reminder for all of us. Aku suka banget bagian fishing for compliments karena persis banget dengan dunia sosial media kita.

  8. nike says:

    nice bangeet postingannya.. bener kata mak etty jadi ngingetin diri untuk ngga selalu merendah karena emang ngerasa diri kaya remah rempeyek… bukan karena pengen dpt pujian.. ternyata merendah banget juga ga bagus ya jd kaya ga ngehargai diri sendiri.. mkaasih udah di ingetin🙂

  9. metariza says:

    wait, disas anaknya 3?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s